Keterangan foto: Rudal Tiongkok di truk selama parade militer di Beijing pada 3 September (Kevin Frayer / Getty Images)

Oleh Joshua Philipp

Tulisan ini adalah tulisan bagian ke 4 dalam 4 seri: Pembunuhan, uang, dan mata-mata: Sebuah Seri Investigasi pada Militer Tiongkok untuk tujuan non profit. Berikut tulisan bagian ke 3.

Sebuah Militer Lapar

Tentara Pembebasan Rakyat (TPR) rezim Tiongkok memainkan peran khusus dalam pencurian informasi. Militer diperlukan untuk menutupi sebagian dari biaya sendiri, dan selama beberapa dekade ini dengan fokus pada pembangunan kas sumber eksternal telah membuat para pemimpin militer menjadi orang yang paling kuat di Tiongkok.

Menurut sebuah buku, Tiongkok’s Economic Dilemmas in the 1990s: The Problems of Reforms, Modernization, and Interdependence, TPR terutama bergantung pada sumber-sumber eksternal untuk program penelitian dan pengembangan.

“Hanya 70 persen dari biaya operasional dalam menjaga pasukan ditutupi oleh anggaran negara. TPR harus mencari sisanya dan masih ada lagi mencari dana tambahan untuk modernisasi,” tulis buku itu.

Sama seperti hubungan yang juga tipis antara pemerintah dan bisnis swasta di Tiongkok, garis antara militer dan negara, militer dan swasta.

Mereka duduk seperti di ‘The Godfather’ di mana mereka mengatakan ‘kau bertanggung jawab atas dermaga dan aku bertanggung jawab atas peijaman berbunga tinggi.’ – William Triplett, mantan kepala penasihat, Senat Komite Hubungan Luar Negeri

Ada banyak pejabat di TPR yang juga memegang posisi tingkat tinggi di perusahaan yang dikelola negara, dan banyak dari orang-orang ini juga memegang posisi tingkat atas dalam menjalankan PKT.

Di bawah pemimpin rezim Tiongkok saat ini, Xi Jinping, belum pernah terjadi sebelumnya jumlah sebesar ini kader senior dari labirin negara ‘Jungong Hangtian’ kompleks (industri militer dan ruang-teknologi) sedang dilantik untuk organisasi tingkat tinggi Partai-pemerintah atau ditransfer ke daerah administrasi. Hal itu dinyatakan laporan dari Jamestown Foundation pada 25 September 2014.

Mantan pemimpin PKT Jiang Zemin telah mereformasi sistem pada akhir 1990-an, ketika lanskap perusahaan besar di Tiongkok telah hampir sepenuhnya dikendalikan oleh militer. Menurut beberapa ahli, bagaimanapun, perubahan dibuat Jiang hanya bergeser kontrol dari militer ke tangan orang-orang yang saat itu memimpin perusahaan.

Mereka duduk seperti di ‘The Godfather’ di mana mereka mengatakan, “Kau bertugas dermaga dan aku bertanggung jawab atas pinjaman berbunga tinggi, “ kata William Triplett, mantan kepala penasihat kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat, dalam sebuah wawancara telepon.

“Reformasi” pada dasarnya menggeser sistem dari yang dikelola militer menjadi yang dikelola negara. Sementara memungkinkan perwira militer dan pejabat tingkat tinggi di Partai Komunis untuk mempertahankan saham besar di perusahaan, dan mencegah peran ini dari berakhirnya karir militer mereka.

“Militer rezim Tiongkok mempertahankan kira-kira antara 2.000 dan 3.000 perusahaan depan di Amerika Serikat, dan satu-satunya alasan mereka untuk eksis adalah untuk mencuri, memanfaatkan teknologi AS,” kata Lisa Bronson, wakil menteri pertahanan untuk kebijakan keamanan teknologi dan counter proliferation, pada pidatonya pada 2005.

Mantan wakil direktur FBI untuk kontra inteligen kemudian mengatakan rezim Tiongkok mengoperasikan lebih dari 3.200 perusahaan militer depan di Amerika Serikat yang didedikasikan untuk pencurian. Hal itu menurut laporan 2010 dari U.S. Defense Threat Reduction Agency.

Bimbingan Negara

Ketika sistem pencurian yang disponsori negara ini membebaskan inisiatif individu, sebagai lembaga berebut mencuri apa yang mereka bisa lakukan untuk diubah hingga menghasilkan keuntungan, rezim ini juga menyediakan panduan strategis.

Proyek 863 (juga disebut Program 863) dimulai oleh mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok Deng Xiaoping pada Maret, 1986. Menurut laporan 2011 dari Kantor AS dari Kontra Eksekutif Nasional, mereka menyediakan dana dan bimbingan bagi upaya untuk memperoleh teknologi AS dan informasi ekonomi sensitif secara sembunyi-sembunyi.

Dalam keadaan semula, Project 863 ditargetkan kepada tujuh industri: bioteknologi, ruang angkasa, teknologi informasi, otomasi, teknologi laser, bahan-bahan baru, dan energi. Itu diperbarui pada 1992 dengan memasukkan telekomunikasi, dan telah diupdate lagi pada 1996 memasukkan teknologi kelautan.

Menurut Spionase Industri Tiongkok, Program resmi rezim Tiongkok untuk membantu memfasilitasi pencurian asing tidak terbatas pada Proyek 863, namun hal ini juga termasuk Program Obor untuk membangun industri komersial teknologi tinggi. Program 973 untuk penelitian, program 211 untuk “reformasi” universitas, dan “program yang tak terhitung jumlahnya untuk menarik cendekiawan Barat yang terlatih ‘kembali’ ke Tiongkok.

Masing-masing dari program ini terlihat kolaborasi asing dan teknologi untuk menutupi kunci kesenjangan. Penulis tersebut menambahkan bahwa hal itu mendorong para ahli yang terlatih Barat untuk membantu pengembangan teknologi rezim Tiongkok dengan kembali ke Tiongkok, atau “melayani di tempat” dengan menyediakan informasi yang diperlukan yang diperoleh saat bekerja untuk majikan Barat mereka.

Mereka mengutip dokumen dari rezim Tiongkok, yang menyatakan Project 863 mempertahankan perpustakaan 38 juta artikel open source di dekat 80 database yang berisi “lebih dari empat terabyte informasi yang diperoleh dari publikasi, laporan militer dan standar Amerika, Jepang, Rusia dan Inggris.” (lim/rmat)

Share

Video Popular