“Hiiiiii… serangga!” adalah reaksi kebanyakan orang ketika mereka merasakan serangga enam kaki merangkak di tubuhnya. Jijik ini menyedihkan, karena bukan saja sebagian besar serangga tidak berbahaya, kita manusia dan kehidupan yang paling kompleks di planet ini akan berada dalam kondisi mengerikan tanpa serangga.

“Jika serangga itu menghilang, dunia akan hancur berantakan – tidak ada dua cara selain hal itu,” kata Goggy Davidowitz, seorang profesor di departemen entomologi dan ekologi dan biologi evolusi di University of Arizona.

Benar, jika serangga menghilang, itu berarti tidak ada gigitan nyamuk sial atau kutu. Jauh lebih signifikan, dibandingkan dengan momok penyakit serangga menyebar, seperti malaria dan demam berdarah, yang menginfeksi jutaan dan membunuh ratusan ribu orang per tahun akan berakhir.

Petani juga tidak lagi perlu menggunakan insektisida – lebih dari 500 juta pon bahan kimia yang digunakan setiap tahun hanya di Amerika Serikat – untuk melindungi tanaman dari hama serangga, menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat.

Namun keuntungan ini bagi umat manusia akan sia-sia, mengingat sebagian besar dari kita akan mati kelaparan.

Sebagai permulaan, sekitar 80 persen dari semua tanaman hidup di dunia adalah angiosperma, atau tanaman berbunga. Dalam rangka untuk mereproduksi, tanaman ini harus memiliki serbuk sari secara fisik ditransfer dari antera jantan dengan stigma betina di dalam bunga.

Pada kasus yang jarang, angin, air atau hewan seperti burung dan kelelawar membantu melakukan, namun sebagian besar pekerjaan penyerbukan dilakukan oleh serangga, termasuk lebah, kumbang, lalat dan kupu-kupu. “Tanpa penyerbuk, kebanyakan tanaman di planet ini akan hilang,” ungkap Davidowitz kepada Live Science.

Dunia tidak hanya akan menjadi tempat minim daun dalam skenario kiamat akibat tidak adanya serangga tersebut. Antara 50 dan 90 persen dari diet manusia berasal dari jumlah volume maupun kalori, yang sangat tergantung pada negara, penghasil langsung dari tanaman berbunga.

“Sebagian besar makanan kita adalah bergantung pada serangga. Jika serangga menghilang, banyak mamalia dan burung juga menghilang, karena jika Anda tidak memiliki serangga penyerbuk, bahkan hewan-hewan yang tidak makan serangga tidak akan memiliki buah dan dedaunan untuk makan. Itu memiliki efek domino,” kata Davidowitz.

Selain itu, serangga bersama dengan bakteri dan jamur, melayani dekomposer sebagai bahan utama organik, dari sampah daun hingga ke mayat. Tanpa serangga, dunia akan menimbun hal-hal yang telah mati. Semua pohon yang telah mati dan bangkai hewan – serta tubuh manusia – akan berlama-lama di sekitar kita, karena akan membusuk jauh lebih lambat.

Menambahkan sentuhan puitis mengenai pembusukan, madu dan sutra : dua zat sangat berharga dalam sejarah manusia, dirayakan dalam ayat kuno dan di abad perdagangan, karena keduanya adalah produk dari serangga.

Selanjutnya, perubahan iklim global melemparkan sinkronisitas goresan-goresan halus serangga dan bunga mekar di musim semi. Kehilangan satu sama lain dalam beberapa minggu yang kritis, bunga yang mekar terlalu cepat atau terlambat dibuahi, sedangkan penyerbuk khusus mereka kelaparan. Misalnya, penelitian yang dipublikasikan pada tahun 2014 dalam jurnal “Current Biology” mengungkapkan tentang anggrek laba-laba dan penyerbuknya, lebah penambang, telah menjadi tidak sinkron dengan perubahan iklim yang menyebabkan lebah muncul terlalu dini dalam siklus bunga itu.

Secara keseluruhan, waktu yang sulit bagi banyak serangga di luar sana, memberi kita rasa hidup yang seperti apa tanpa kehadiran mereka.

“Ini bukan proses berpikir abstrak. Ini yang terjadi sekarang,” kata Davidowitz. (ran)

Share

Video Popular