Ilustrasi pabrik sepatu (STR/AFP/Getty Images)

JAKARTA – Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat rencana investasi baik asing dan domestik di sektor tekstil dan sepatu tumbuh secara signifikan 2015. Pertumbuhan investasi di dua sektor padat karya tersebut dinilai positif bagi upaya pemerintah untuk mendorong investasi di sektor padat karya.

Menurut data BKPM, rencana investasi yang tercatat dalam jumlah izin prinsip yang diperoleh dari sektor tekstil selama tahun 2015 mencapai Rp 13,1 triliun atau naik 68% dibanding tahun sebelumnya, sedangkan rencana investasi sektor sepatu mencapai Rp 4,2 triliun atau naik 136% dari tahun sebelumnya.

Kepala BKPM Franky Sibarani selama 2015, ada beberapa program yang khusus diluncurkan dengan fokus untuk meringankan pengusaha tekstil dan sepatu yang kesulitan dan mendorong mereka yang berkembang. Dia menambahkan, angka rencana investasi yang tumbuh mengindikasikan program dan kebijakan yang sudah dikeluarkan pemerintah diterima baik oleh investor di kedua sektor tersebut.

Menurut Franky, angka investasi dari sektor tekstil tersebut merencanakan menyerap 101 ribu tenaga kerja, sedangkan dari sektor sepatu sebesar 77 ribu tenaga kerja. “Realisasi dari rencana investasi tersebut diharapkan berkontribusi positif terhadap upaya penciptaan 2 juta lapangan kerja yang ditargetkan oleh pemerintah di tahun 2016,”katanya di Jakarta, Rabu (6/1/2016).

Dari angka rencana investasi sektor tekstil di tahun 2015 tersebut sebesar Rp 13,1 triliun, porsi asing masih mendominasi dengan angka Rp 7,7 triliun (58%), sedangkan kontribusi dari domestiknya mencapai Rp 5,4 triliun (42%). Sementara untuk sektor sepatu, kontribusi terbesar dari investasi asing dengan nilai mencapai Rp 4 triliun (95%), kemudian dari dalam negeri tercatat Rp 266 miliar (5%).

Lebih lanjut, Franky menyampaikan upaya pemerintah mendorong investasi padat karya tercermin dalam beberapa paket kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah. Di antaranya paket ekonomi jilid III tentang discount tariff hingga 30% untuk pemakaian pukul 23.00- 08.00 dan penundaan pembayaran hingga 40% untuk industri padat karya dan industri berdaya saing lemah, paket ekonomi jilid IV tentang PP 78/2015 yang memberikan kepastian formula pengupahan bagi investor, serta paket jilid VII tentang tax allowance serta subsidi PPH 21 sebesar 50% untuk sektor padat karya dengan memenuhi beberapa kriteria yang telah ditentukan.

Realisasi investasi Januari-September 2015 mencapai Rp 400 Triliun, meningkat 16,7% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, sebesar Rp 342 Triliun. Realisasi investasi tersebut sudah mencapai 77% dari target realisasi investasi tahun 2015 Rp 519,5 Triliun.

Dari realisasi investasi Januari-September tersebut, PMDN meningkat 16,4% sebesar Rp 133,2 Triliun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sementara realisasi investasi PMA naik 16,9% sebesar Rp 266,8 Triliun. Dari sisi tenaga kerja realisasi investasi sepanjang Januari-September 2015 juga menyerap tenaga kerja sebanyak 1.059.734 orang, naik 10,4% dibandingkan periode yang sama tahun 2014, sebesar 960.336 orang. (asr)

Share

Video Popular