Psikiatri Stanislav Grof.(WIKIMEDIA COMMONS)

Oleh : Tara Maclsaac

Alam semesta ini penuh dengan misteri yang menantang pengetahuan kita saat ini. Dalam rubrik kali ini, Epochtimes mengumpulkan cerita tentang fenomena aneh untuk merangsang imajinasi dan membuka kemungkinan tak terbayangkan sebelumnya. Apakah mereka nyata? Anda sendiri yang memutuskan.

Seseorang itu gila atau tidak, apakah dapat secara resmi ditentukan orang secara luas untuk mendiagnosa penyakit mental. Psikiater Alkitab ini telah menjadi subjek dari banyak perdebatan selama bertahun-tahun, dan jauh sebelum itu, tertulis para filsuf merenungkan bagaimana membedakan kebenaran dengan khayalan (delusinasi).

Jika psikolog mengambil perspektif materialis secara ekstrim dan memberi label pada keyakinan apa pun di sisi spiritual sebagai khayalan, maka agama Kristen, Yahudi, Islam, dan Buddha semuanya bisa dianggap sakit jiwa. Beberapa akan berpendapat bahwa semua orang dengan keyakinan spiritual adalah sakit mental serius. Tapi bagaimana dengan orang yang percaya bahwa ia telah merasakan langsung dunia spiritual ini? Bagaimana dengan seseorang yang mengatakan dia telah berbicara dengan makhluk surgawi?

Seorang psikolog yang percaya terhadap spiritual, mungkin cenderung lebih sedikit akan mendiagnosa orang seperti ini sakit mental. Namun bagaimanapun juga seorang materialis yang fanatik, mungkin mengatakan pengalaman ini sebagai halusinasi dan tanda-tanda penyakit mental yang berat.

Kategori masalah keagamaan atau spiritual, adalah “banyak digelontorkan turun kategorinya”, tulis psikolog Brian Sackett, Ph.D, dalam sebuah emailnya kepada Epochtimes. Ini adalah kode V, jelasnya. Dan kode V hanya menggambarkan masalah-masalah yang dapat memengaruhi diagnosis; mereka sendiri bukan termasuk kategori diagnostik, katanya.

“Hal ini adalah langkah kecil ke arah yang benar, tetapi hampir tidak memberikan dokter informasi yang cukup bahwa ada orang yang muncul pengalaman spiritual dan untuk membantu para profesional kesehatan mental untuk membedakan ini dari kategori diagnostik lainnya yang mencakup pemikiran psikotik. Hasilnya, masih banyak orang yang salah didiagnosis dan diobati dengan benar,” lanjutnya.

Ini adalah masalah serius, kata Dr. Sackett, karena munculnya pengalaman spiritual pasien sering didiagnosis sebagai skizofrenia atau bipolar, dan ini tidak tepat untuk diberikan pengobatan dalam kondisi tersebut.

Darlene B. Viggiano saat di Saybrook University, San Franciso,AS, telah menyarankan kemungkinan untuk menggabungkan pendekatan pengalaman spiritual dengan Psychopharmacology bahkan ketika menangani kasus-kasus yang sebenarnya skizofrenia.

Dampak dari model munculnya pengalaman spiritual pada psikologi

Pada tahun 2010, Darlene dan koleganya Stanley Krippner menganalisis pengembangan dan penggunaan model munculnya pengalaman spiritual yang dikembangkan oleh Grofs.

“Model ini jarang digunakan di luar lingkup kecil psikolog transpersonal, dan telah membuat dampak yang jelas sedikit pada psikologi arus utama atau psikiatri. Namun bagaimanapun juga hal ini telah membuat serangan kecil ke dalam perkembangan psikologi”, tulis mereka dalam makalah yang berjudul, “The Grofs’ Model of Spiritual Emergency in Retrospect: Has It Stood the Test of Time?”

Darlene dan Stanley mengutip karya Karen E. Trueheart, yang ikut mengarahkan jaringan timbulnya spiritual pada tahun 2000 dan melatih siswa di California Institute of Integral Studies untuk meneliti bidang timbulnya pengalaman spiritual dan populasi darurat. Dengan menggunakan model Grofs, yang dikombinasikan dengan wawasan tentang munculnya spiritual oleh Dr. David Lukoff di Saybrook University, Karen dan timnya mampu, “membedakan orang-orang yang dalam proses pertumbuhannya dapat didukung tanpa obat atau rawat inap, dengan mereka yang tidak didukung. “

“Ini membantu kita untuk membedakan tingkat fungsi dan kapasitas internal mereka untuk mengadakan pengalaman tersebut,” kata Karen.

Pembentukan medis diperlukan untuk mengejar ketinggalan dengan permintaan masyarakat untuk pengakuan lebih lanjut -dan pengobatan- dari munculnya pengalaman spiritual, kata Darlene dan Stanley. Mereka mengukur permintaan publik untuk informasi pada topik tersebut dengan menganalisis data pencarian di internet.

Mereka menemukan bahwa, pada 2010 ketika penelitian mereka diterbitkan: “Dalam mesin pencari canggih AltaVista, dari 120.000 topik spiritual emergency (darurat spiritual), 109.000 topik adalah berasal dari tahun lalu saja. Selain itu, istilah pencarian yang sama telah menghasilkan 28 video dengan menggunakan mesin pencari Google. Namun, pada PsycNET hanya ada 30 topik, dengan 2 topik dalam literatur psikiatri PubMed, hal ini mungkin menunjukkan bahwa masyarakat ilmiah dan medis tidak memenuhi permintaan masyarakat seperti yang didukung oleh kehadiran internet sebagai sumber dayanya.” (Epochtimes/ ajg/yant)

Share

Video Popular