Erabaru.net. Anda mungkin menganggap baju baru atau celana dari toko cukup bersih atau setidaknya begitu, tapi tes yang dilakukan oleh Philip Tierno, Ph.D.

Direktur Mikrobiologi dan Imunologi di New York University, atas permintaan dari Good Morning America, menemukan beberapa senyawa mengganggu, tersembunyi dalam pakaian.

Dan ini hanya salah satu alasan untuk mempertimbangkan cuci sebelum memakainya.

Banyak pakaian baru juga terkontaminasi dengan bahan kimia dan pewarna yang dapat menyebabkan iritasi atau masalah kesehatan lainnya.

Bahkan serangga (seperti kutu) berpotensi dapat bersembunyi pada pakaian baru.

Jika Anda bukan tipe orang yang suka mencuci pakaian baru sebelum dipakai, maka mungkin dapat mengubah pikiran Anda pada akhir artikel ini.

Tinja, sekresi pernapasan, organisme vaginal dan lainnnya

Philip Tierno menguji celana, blus, jaket dan item pakaian lainnya yang dibeli dari toko waralaba pakaian (termasuk pilihan highend dan lowend).

Tes tersebut mengungkapkan sejumlah senyawa buruk mengintai di baju “baru”, diantaranya:

• sekresi pernapasan

• Flora kulit

• Flora tinja

• Ragi

Mungkin tidak mengherankan jika pakaian renang, pakaian dalam dan barang-barang intim lainnya yang paling banyak terkontaminasi.

Apa jenis penyakit yang bisa berpotensi menyerang dari mencoba pakaian yang terkontaminasi?

Organisme yang menyebabkan hepatitis A, diare, MRSA, salmonella, norovirus, infeksi jamur dan streptococcus, semuanya berpotensi masuk ke pakaian yang telah dicoba oleh beberapa orang.

Bahkan kutu dan kudis dapat ditularkan dengan mencoba pakaian.

Apakah itu mungkin? Tidak mungkin? Ya, terutama jika sistem kekebalan tubuh tidak berfungsi secara normal.

Philip mengatakan kepada The Huffington Post: “Hal yang baik adalah kebanyakan orang memiliki sistem kekebalan tubuh yang sangat kuat, sehingga mereka biasanya bisa melawan sejumlah kecil organisme yang mungkin menempel pada tubuh mereka…

Kenyataannnya Anda melakukan kontak dengan salah satunya tidak berarti Anda akan sakit.”

Kontaminasi kimia: alasan lain untuk cuci baju baru

Tergantung dari negara mana pakaian baru Anda diproduksi, mungkin berisi beberapa bahan kimia yang menjadi sorotan.

Di antaranya adalah pewarna azoanilin, yang dapat menimbulkan reaksi kulit mulai dari yang ringan sampai berat.

Jika Anda sensitif, pewarna tersebut dapat membuat kulit menjadi merah, gatal dan kering, terutama di mana kain menggosok pada kulit Anda, seperti di bagian pinggang, leher, ketiak dan paha.

Iritasi ini dapat sebagian besar dihilangkan dengan mencucinya, tapi mungkin butuh beberapa kali pencucian.

Resin formaldehida juga digunakan dalam pakaian untuk mengurangi kerutan dan jamur.

Tidak hanya formaldehida yang bersifat karsinogen, tetapi resin telah dikaitkan dengan eksim dan dapat menyebabkan kulit menjadi bersisik atau timbul ruam-ruam.

Sementara itu, Nonilfenol Etoksilat (NPE) adalah surfaktan beracun pengganggu endokrin yang digunakan untuk memproduksi pakaian.

Anda tentu tidak ingin terkena NPE, akan tetapi ketika konsumen mencuci pakaiannya, NPE akan dilepaskan ke pasokan air lokal di mana instalasi pengolahan air limbah tidak dapat menghapusnya.

Ketika NPE memasuki lingkungan tersebut, mereka terurai menjadi nonilfenol (NP), sebuah senyawa kimia beracun yang mengganggu endokrin, yang terakumulasi dalam sedimen dan menumpuk dalam tubuh ikan dan satwa liar lainnya.

Zat kimia mungkin bersembunyi di pakaian meski telah dicuci

Sayangnya, mencuci tidak akan menghapus semua bahan kimia dalam pakaian Anda. Misalnya, triclosan antimikroba kadang-kadang ditambahkan pada kain, termasuk pakaian.

Penelitian telah menunjukkan bahwa triclosan dapat mengubah regulasi hormon dan dapat mengganggu perkembangan janin.

Penelitian pada hewan juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemampuannya dalam memengaruhi kesuburan, dan bakteri terkena triclosan juga dapat menjadi resisten terhadap antibiotik. Bahkan peningkatan risiko kanker.

Pakaian anti noda, merupakan sumber umum dari senyawa perfluorinated (PFC), yang beracun bagi manusia dan lingkungan.

Anda paling sering mendengar tentang PFC dalam kaitannya dengan peralatan masak antilengket, tapi mereka juga sering terdapat pada kain.

Kecuali pakaian yang Anda beli adalah organik, juga kemungkinan dibuat dari rekayasa genetika (RG) kapas yang diperlakukan dengan pestisida berat dan bahan kimia lainnya selama produksi. Asosiasi Konsumen Organik (OCA) menjelaskan:

Bahan kimia yang digunakan dalam produksi kapas tidak berakhir dengan budidaya. Sebagai bantuan dalam pemanenan, herbisida digunakan untuk menggunduli tanaman, memudahkan untuk memetik.

Memproduksi tekstil dari tanaman melibatkan lebih banyak bahan kimia dalam proses bleaching (pemutihan), ukuran, pewarnaan, melicinkan, pengurangan susut, anti noda dan bau, tahan api, antingengat, statis, dan pengurangan kerut.

Beberapa bahan kimia ini diterapkan dengan menggunakan suhu panas, sehingga mempererat ikatan mereka dengan serat kapas.

Beberapa pencucian dilakukan selama proses berlangsung, tetapi pelembut dan deterjen meninggalkan residu yang tidak akan benar-benar dihapus dari produk akhir.

Penanam kapas konvesional RG adalah ‘tanaman terkotor di dunia’

Anda mungkin akan terkejut bahwa kapas dianggap sebagai tanaman terkotor di dunia karena penggunaan berat industri kapas pada herbisida dan insektisida yang berbahaya, termasuk beberapa insektisida yang paling berbahaya di pasar. Menurut Asosiasi Perdagangan Organik:

“Kapas dianggap tanaman ‘kotor’ di dunia karena penggunaan berat dari insektisida, pestisida paling berbahaya bagi kesehatan manusia dan hewan.

Kapas mencakup 2,5% dari lahan pertanian di dunia dan menggunakan 16% dari insektisida dunia, melebihi tanaman utama tunggal lainnya.

Menurut Badan Kesehatan Dunia, Aldicarb, parathion, dan metamidofos, tiga jenis insektisida yang paling akut berbahaya bagi kesehatan manusia, peringkat dalam sepuluh paling umum yang digunakan dalam produksi kapas.

Semua kecuali satu dari sisa tujuh paling umum digunakan diklasifikasikan sebagai moderat yang sangat berbahaya.

Penjualan aldicarb, insektisida tanaman kapas, terlaris kedua dan paling akut beracun bagi manusia, dapat membunuh seorang pria hanya dengan satu tetes yang diserap melalui kulit, namun masih digunakan di 25 negara dan Amerika Serikat, di mana 16 negara telah melaporkan bahwa ia terkandung dalam air tanah mereka”.

Seperti yang mungkin Anda duga, berbahayanya hingga beberapa tingkat – bagi petani yang menggunakan bahan kimia ini, orang-orang yang tinggal di dekatnya, konsumen kapas dan hampir semua orang, yang akhirnya akan dipengaruhi oleh polusi lingkungan yang meluas ini.

Ini adalah salah satu alasan mengapa saya sangat menyarankan Anda untuk memilih pakaian katun organik bila memungkinkan – tidak ada rekayasa genetika dan paparan racun..

Tips terbaik untuk berbusana aman

Mencari pakaian yang terbuat dari katun organik adalah awal yang baik untuk mendapatkan pakaian yang aman, non-toksik (bagi Anda dan lingkungan).

Anda juga dapat mencari Standard 100 label OEKO-TEX, yang merupakan indikasi bahwa telah diuji oleh laboratorium independen dan bebas dari tingkat berbahaya lebih dari 100 zat, termasuk:

• Pewarna Azo

• Phthalates

• Logam berat

• Pestisida

• Pewarna alergis

Akhirnya, banyak para ahli merekomendasikan untuk mencuci pakaian baru, bahkan mungkin sebanyak dua kali.

Jika pakaian tersebut tidak dapat dicuci dengan mesin cuci, maka pertimbangkan untuk memanasinya dengan hair dryer sebelum memakainya.

Anda juga mungkin ingin tetap mengenakan pakaian baru dari toko (setidaknya masih kenakan pakaian dalam Anda, dan kemudian mencucinya setiba di rumah).

Mencuci tangan setelah berbelanja juga merupakan ide yang baik, karena mungkin saja Anda telah memegang pakaian yang memiliki sejumlah bahan kimia dan kontaminan lainnya. (Epochtimes/Ajg/Yant)

Share

Video Popular