Mengapa Suara Air Dapat Membuat Tertidur?

933
(Photo : Lori Labrecque / Shutterstock.com)

Suara debur ombak laut, gemericik suara air di sungai, rintik derai hujan, banyak orang bersumpah dengan suara-suara tersebut membantu mereka tertidur. Mengapa air yang mengalir tampaknya memiliki efek mengantuk yang kuat dan populer?

Bagian dari jawabannya terletak pada bagaimana otak kita menafsirkan suara yang kita dengar – baik saat kita masih terjaga maupun di tengah malam – sebagai ancaman atau non ancaman.

Suara tertentu, seperti jeritan dan jam alarm keras, hampir tidak dapat diabaikan. Belum lagi suara lainnya, seperti angin di pepohonan dan gelombang memukul-mukul darat, kita pilih mana yang perlu dihilangkan atau dihindari.

“Suara-suara yang mendesing pelan ini adalah suara non ancaman, mereka bekerja untuk menenangkan orang,” kata Orfeu Buxton, seorang profesor kesehatan biobehavioral di Pennsylvania State University, Amerika Serikat. “Sepertinya yang mereka katakan: ‘ Jangan khawatir, jangan khawatir, jangan khawatir’.”

Secara umum, suara keras seperti yang kita semua alami, cenderung lebih sulit membuat kita tertidur. Karena volume sebagai karakter suara yang dapat memicu otak yang disebut sistem kewaspadaan terhadap ancaman dan membuat kita tersentak dari tidur.

“Jenis kebisingan memberi batasan apakah Anda akan bangun atau tidak, mengendalikan volume, karena informasi suara diproses oleh otak secara berbeda,” kata Buxton.

Misalnya, meskipun suara deburan ombak dapat bervariasi dalam volume, dengan interval tenang diikuti oleh irama, keriuhan ombak tersebut secara pelan naik dan turun dalam intensitas yang tetap. Hal tersebut sanngat kontras dengan teriakan atau dering telepon yang tiba-tiba menusuk keheningan, mencapai puncak kenyaringannya secara seketika.

“Dengan suatu teriakan atau bentakan, dari ‘tidak ada suara’ dan kemudian mendadak langsung ke nada tinggi,” kata Buxton.

“Bangun!”

Perbedaan akustik utama antara ancaman tiba-tiba dan secara bertahap non ancaman ini pernah dilakukan studi tahun 2012 oleh Buxton di rumah sakit. Bahkan pada volume rendah sekitar 40 desibel – bisikan, secara esensial – alarm dari peralatan rumah sakit telah merangsang peserta penelitian yang tidur ringan 90 persen dari waktunya, dan separuh waktu dari tidur nyenyak.

Sementara itu, suara helikopter dan lalu lintas, ketika mencapai tingkat bentakan pada 70 desibel, masih tidak membangunkan peserta sesering suara alarm, dering telepon dan percakapan manusia yang bahkan relatif tenang, hal ini lagi-lagi karena mendapat fitur yang menggelegar, pengiriman dari tidak ada suara sampai puncak suara.

Kita manusia, tampaknya, secara biologis terprogram untuk menanggapi suara-suara yang datang dari mana saja karena mereka bisa menjadi berita yang sangat buruk.

“Kita mamalia, tapi kita secara khusus primata. Primata akan memanggil untuk mengingatkan pasukan mereka tentang adanya ancaman. Atau, dalam kasus manusia primitif yang hidup dalam kelompok-kelompok di alam liar, suatu jeritan mungkin diartikan seseorang di dalam suku sedang dalam ancaman,” kata Buxton.

Dalam kasus lainnya, suara tiba-tiba adalah alasan yang baik untuk berhenti menggergaji kayu dan melihat apa yang sedang terjadi sih.

Kamuflase akustik

Alasan lain suara air dapat membantu kita tidur? Suara non-ancaman, terutama ketika relatif keras suaranya, dapat meredam suara-suara yang mungkin menaikkan sinyal merah di sistem kewaspadaan terhadap ancaman menjadi aktif di dalam otak.

“Memiliki bentuk pengalihan kebisingan juga dapat membantu menahan suara-suara lain yang Anda tidak dapat mengontrolnya, apakah seseorang sedang menekan tombol siram toilet di bagian lain dari rumah, atau ada taksi atau lalu lintas di luar – suara apa pun yang mengganggu,” kata Buxton.

Semua ini dapat dipahami bahwa tema air membantu tidur telah terbukti sangat populer selama beberapa dekade, di media mulai dari kaset ke compact disk MP3 untuk aplikasi perangkat mobile saat ini.

“Saya pikir aplikasi yang indah karena mampu memanggil suara mereka dan mereka menolong orang tidur,” kata Buxton.

Namun demikian, mengingat studi dan temuan penelitian lain, Buxton memperingatkan para calon penderita insomnia yang mengandalkan terlalu banyak pada perangkat mobile untuk memotong tidurnya.

“Telepon yang benar-benar mengerikan melindungi privasi dan ketenangan Anda,” katanya.

Anda bisa pikirkan untuk menyetel off untuk setiap pemberitahuan, dan beep dan boop untuk teks dan update atau apa pun, tetapi jika ponsel yang tidak aktif, Anda memiliki kemungkinan yang layak dari semua gangguan yang tidak diinginkan.

Buxton juga mencatat, beberapa orang sekitarnya bereaksi terhadap gemericik air yang diperolehnya dengan pergi ke kamar mandi. Jika Anda bukan salah satu dari tipe orang-orang tersebut, Buxton mmenganjurkan untuk pergi ke depan dan nikmati melodi yang menenangkan dari suara angin yang lembut. (Live Science/Ran)