- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Ponsel Penyebab Kematian di Jalan Raya

Erabaru.net. Menurut laporan asosiasi jalan raya gubernur yang terbit hari selasa kemarin, jumlah pejalan kaki yang tewas di jalan-jalan Amerika melonjak 10 persen dari enam bulan pertama 2015, sebagian terjadi  karena orang berjalan dan “texting” pada saat yang sama.

Antara pertengahan 1970-an dan awal 2000-an, kematian pejalan kaki terus menurun.

Namun sejak tahun 2009 mereka telah meningkat lagi, dan para ahli menyalahkan ponsel atas beberapa kematian tersebut.

“Pejalan kaki memakan waktu lebih lama untuk menyeberang jalan dan lebih mungkin untuk mengabaikan lampu lalu lintas atau lalai untuk melihat dua arah,” kata peneliti dari Ohio University.

Masalahnya adalah sangat umum di kalangan remaja, yang memberitahu para peneliti bahwa mereka pikir itu akan baik-baik saja untuk menyeberang jalan sambil texting atau tweeting.

Hampir 40 persen dari remaja AS telah terhempas atau hampir tertabrak mobil, sepeda motor, atau sepeda yang lewat.

Pada Februari 2013, sebuah kampanye diluncurkan oleh otoritas kota Philadelphia berjudul “Keselamatan jalan, bukan keahlian meluncur”.

Pada saat itu, satu orang tertabrak mobil setiap lima jam di kota itu, kata penyelenggara.

“Saya berpikir untuk meletakkan ponsel jauh dari saya, tapi orang-orang terus tweeting saya dan SMS saya, dan saya kehilangan terlalu banyak hal,” memohon seorang gadis kepada petugas.

Sekarang para remaja didorong untuk berbagi share di media sosial ungkapan yang berbunyi: “.

Selamat untuk tidak memeriksa ponsel Anda selama dua blok ke depan”.

Namun 2015 mungkin menjadi salah satu tahun terburuk dalam sejarah.

Sebanyak 2.368 pejalan kaki tewas dari Januari sampai Juni tahun lalu, dibandingkan dengan 2.232 pada periode yang sama tahun 2014.

Kematian pejalan kaki tidak mengherankan terjadi di negara-negara besar dengan kota-kota besar – California, Florida, Texas dan New York menyumbang 42 persen dari semua kematian pejalan kaki dalam enam bulan pertama tahun 2015.

Keselamatan para pejalan kaki jelas merupakan masalah yang berkembang di seluruh negeri.

Sangat penting untuk memahami data yang mendasari kecelakan tersebut sehingga negara  dapat menerapkan campuran yang tepat teknik, pendidikan dan penegakan hukum untuk melawan tren mengkhawatirkan ini. (ran)