Satu hari setelah para dokter Cleveland Clinic memuji transplantasi rahim pertama di AS sukses, pusat medis bergengsi mengatakan operasi itu, pada kenyataannya, gagal.

Tak lama setelah membuat banyak liputan di media, penerima transplantasi, seorang anak berusia 26 tahun. warga Texas bernama Lindsey, mengalami komplikasi tiba-tiba dan harus mengangkat kembali rahim yang baru saja ditransplantasikan pada Rabu minggu lalu, menurut Foxnews 10 Maret baru lalu.

Tragedi Lindsey, setelah banyak gembar-gembor, menimbulkan pertanyaan tentang apakah benar-benar layak melanjutkan operasi tersebut. Meskipun dokter di Cleveland memiliki sembilan transplantasi rahim tambahan dalam karya-karya tersebut sebagai bagian dari studi berkelanjutan, prosedur tersebut tetap sangat kontroversial.

Julia Belluz, dalam laporannya, telah menanyakan ahli etika medis dan dokter (termasuk salah satu penulis dari pedoman etika global untuk transplantasi rahim) tentang pendapat mereka. Mereka semua menunjukkan bahwa transplantasi rahim adalah operasi amat berisiko, tetapi setuju bahwa dokter dan keinginan pasien atas kesediaannya untuk terus bereksperimen dengan mereka.

Transplantasi rahim melibatkan setidaknya empat operasi

Sebagian besar transplantasi organ rutin yang terjadi sekarang dilakukan dalam upaya untuk menyelamatkan hidup seseorang dengan mengganti organ vital yang gagal, seperti hati atau ginjal, dengan yang baru. Transplantasi rahim adalah bagian dari gerakan baru dalam dunia operasi, merenungi transplantasi penis dan wajah, yang tidak menyelamatkan nyawa, tetapi yang memberikan penerima donor potensial mereka hilang dalam kecelakaan, penyakit, atau cacat lahir.

Dalam kasus transplantasi rahim, Jacques Balayla dari University of Montreal menjelaskan, penerima mungkin telah terlahir tanpa organ atau harus diangkat rahimnya penyakit seperti kanker. Dan yang penting, bukan hanya kemampuan untuk memiliki anak yang dipertaruhkan; tapi kemampuan untuk membawa anak dalam kehamilan.

Untuk menghargai mengapa transplantasi khusus ini sangat kontroversial, salah satu kebutuhan untuk dipahami adalah betapa rumit prosesnya.

Pertama, Anda membutuhkan kandidat yang tidak memiliki rahim tapi yang ingin melahirkan bayinya sendiri. Maka wanita akan perlu menemukan donor yang kompatibel yang bersedia untuk memberikan rahimnya. (Dokter-dokter, seperti yang di AS, juga bereksperimen dengan menggunakan rahim dari mayat.)

Dengan asumsi ada kecocokan, dan kedua wanita setuju untuk melakukan operasi, pasien yang akan menerima rahim harus menjalani fertilisasi in vitro. Ini berarti telurnya perlu diambil, dibuahi dengan sperma pasangannya, dan dibekukan. (Ini mengasumsikan ovarium miliknya dan telur-telur itu layak. Jika tidak, penerima mungkin dapat menggunakan telur donor di IVF.)

Rahim pendonor diambil dalam bedah operasi. Kemudian, ketika penerima rahim siap menerima transplantasi, dia menjalani operasi, dan embrio bekunya ditransfer kembali ke dalam tubuhnya. Dia juga akan mulai mengkonsumsi obat anti-penolakan untuk menekan sistem kekebalan tubuhnya sehingga tidak menyerang organ barunya.

Ketika dia siap untuk melahirkan bayi, ada operasi lain: Dia harus menjalani C-section. Setelah dia selesai melahirkan, ada operasi akhir untuk menghapus rahimnya. (Dengan begitu wanita tersebut tidak harus mengkonsumsi obat anti-penolakan selama sisa hidupnya.) Pemberi donor akan hidup tanpa rahimnya, setelah mengalami histerektomi awal, operasi bedah untuk menghapus semua atau bagian dari rahim.

Ada 12 transplantasi rahim di seluruh dunia, dan sekitar setengah telah gagal

Dengan begitu banyak risiko dan potensi komplikasi, itu tidak mengherankan bahwa begitu banyak dari 12 transplantasi rahim yang telah dilakukan di dunia sejak pertama tahun 2002 telah gagal.

Pada awal 2014, ketika dokter mengumumkan kelahiran pertama yang berhasil dari transplantasi rahim di Swedia, mereka menjelaskan bahwa mereka telah memiliki 10 calon penerima, namun tidak sampai ke tahap transplantasi, dan dua pasien harus membuang kembali organ yang telah ditransplantasikan tak lama setelah operasi (seperti Lindsey). Dari tujuh transplantasi yang melanjutkan, lima berhasil melahirkan. Sementara itu, di Turki, penerima transplantasi rahim harus menghentikan kehamilannya karena komplikasi. operasi serupa yang gagal di Arab Saudi setelah organ ditransplantasikan kondisi mulai memburuk sekitar tiga bulan setelah prosedur.

Jika seorang wanita dengan rahim yang baru ditransplantasikan tidak memiliki kehamilan yang sukses, dia menghadapi risiko yang lebih tinggi dari kelahiran prematur, yang membawa risiko kesehatan mental dan fisik sendiri. Dan meskipun dokter meresepkan obat anti-penolakan yang memiliki risiko lebih rendah dari merusak janin, mengkonsumsi obat-obatan selama kehamilan dapat mengakibatkan malformasi.

Dilema penting di sini adalah bahwa transplantasi ini ada hubungannya dengan reproduksi, bukan organ vital. Jadi wanita yang terlibat dengan prosedur menjalani risiko yang sangat besar, beberapa berdebat perlu diberikan pilihan lain seperti adopsi dan surrogacy (penyewa rahim). (ran)

Share

Video Popular