Manusia Kuno Bukan Penghasut Tindak Kekerasan

520
pemukiman jomon, jepang
Budaya Jomon diperkirakan telah tinggal di Jepang sekitar 14.500 SM - 300 SM. Para ilmuwan telah menemukan mereka tampaknya telah hidup dalam keberadaan cinta damai, dengan salah satu tingkat peperangan terendah untuk budaya prasejarah di dunia. Foto adalah rekonstruksi pemukiman Jomon.

Sejarah manusia adalah tambal sulam pertempuran dan perang berdarah dan membiarkan banyak yang menyimpulkan spesies kita tak terelakkan ditarik ke arah budaya kekerasan. Namun benarkah bahwa nenek moyang kita memiliki budaya suka berperang atau suka kekerasan seperti yang disimpulkan selama ini sehingga menjadi panutan generasi berikutnya?

Sebuah studi baru mengenai pemburu-pengumpul prasejarah di Jepang telah mengungkapkan bahwa beberapa masyarakat dapat menarik diri dari siklus pertumpahan darah yang tak berujung selama ini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kekerasan pada dasarnya bukanlah bagian dari sifat manusia seperti yang telah disimpulkan sebelumnya.

budaya jomon
Jomon tampaknya telah menjadi sebuah budaya cinta damai yang menghadiahi perhiasan berharga dan kesenian daripada melakukan pertikaian. Mereka diketahui telah menciptakan figur tanah liat yang rumit (foto) dan pot.

Satu tim arkeolog meneliti sisa-sisa kerangka dan penyebab kematian anggota masyarakat Jomon yang tinggal di Jepang hingga 16.500 tahun yang lalu. Pemburu-pengumpul ini menciptakan beberapa tembikar tertua di dunia dan diketahui telah memiliki budaya yang kaya yang mempersembahkan perhiasan dan patung-patung dari tanah liat.

Kebanyakan masyarakat pemburu-pengumpul prasejarah yang diduga telah terlibat dalam peperangan dan para antropolog percaya hal itu memainkan peran kunci dalam evolusi manusia. Mereka mengatakan ancaman perang yang menyebabkan manusia untuk membentuk kelompok bersatu-padu dan bahkan memainkan peran dalam pengembangan kemampuan kita untuk bekerja sama.

Namun Profesor Hisashi Nakao, seorang ahli dalam filsafat evolusi manusia di Yamaguchi University di Jepang, dan rekan-rekannya, berpendapat itu mungkin tidak sepenuhnya benar. Mereka tidak dapat menemukan bukti adanya pertikaian selama lebih dari 5.000 tahun di Jepang sekitar abad 13,000 SM.

Mereka mengatakan temuan-temuan ini menunjukkan bahwa kekerasan tidak semestinya menjadi dasar kebutuhan pada sifat manusia seperti yang banyak dipercaya selama ini. Anehnya Jepang kemudian melanjutkan untuk mengembangkan budaya yang dibangun atas dasar sistem feodal di mana perang klan itu biasa.

Hasil studi ini ditulis jurnal “Biology Letters”, dimana mereka mengatakan: “Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kekerasan dan perang tidak umum di zaman prasejarah Jepang”.

“Kami tidak menemukan individu terluka pada periode Jomon awal, yang berlangsung selama 5.000 tahun atau lebih.

Beberapa sarjana telah menyatakan bahwa peperangan “ditemukan di seluruh prasejarah” dan peperangan yang secara signifikan umum terjadi di antara populasi pemburu-pengumpul telah mempengaruhi evolusi sosial dalam mendorong rasa perhatian dan menghormati satu sama lain di dalam batasan kelompok.

“Meskipun ketidakpastian tentang apakah penilaian tentang kematian yang diambil dari data arkeologi adalah representatif, ada kemungkinan bahwa hasil kami menimbulkan kontra untuk pernyataan ini dan selanjutnya tidak sama dengan argumen-argumen yang mengatakan bahwa peperangan adalah sifat permanen yang melekat pada sifat manusia dan merupakan tekanan selektif yang penting,” kata para peneliti.

Tim peneliti, dimana termasuk arkeolog Universitas Okayama dan Museum Nasional Sejarah Jepang di Sakura, telah meneliti sisa-sisa 2.500 orang yang tinggal di Jepang selama periode Jomon. Mereka mempelajarinya untuk tanda-tanda kekerasan dengan mencari patah tulang atau rusak.

Hasil penelitian tersebut mengatakan telah menemukan bukti kekerasan hanya 1,8 persen dari semua tulang dewasa yang mereka lihat dan hanya 0,89 persen dari seluruh populasi.

Studi populasi pemburu-pengumpul lainnya telah ditemukan antara 12 dan 14 persen tanda-tanda yang menunjukkan kekerasan, dimana merupakan hal yang telah menyebabkan banyak arkeolog untuk menyimpulkan kehidupan di dunia prasejarah adalah kekerasan.

Budaya Jomon diduga telah berlangsung dari sekitar tahun 14,500 – 300 SM dan diyakini mereka hidup dengan pola makan terutama ikan, dan membuat pot (kuali) untuk memasaknya.

Menjelang akhir periode itu, mereka menjadi semakin menetap karena mereka tinggal di desa-desa secara permanen dan pertanian mulai menjadi lebih umum.

Profesor Nakao dan rekan-rekannya mengatakan bahwa mereka tidak menemukan peningkatan skala kecil dalam kekerasan menjelang akhir periode Jomon sebagai masyarakat menetap.

Hal ini tampaknya sependapat dengan penelitian lain di seluruh dunia yang menunjukkan beralihnya ke pertanian dan permukiman permanen menyebabkan lonjakan dalam peperangan.

Tetapi para peneliti mengatakan temuan mereka menunjukkan awal prasejarah budaya Jomon adalah sangat damai.

“Kami tidak menyatakan perang adalah jarang di antara pemburu-pengumpul di semua wilayah dan waktu. Memang, beberapa situs arkeologi dan catatan etnografi menunjukkan kematian yang tinggi akibat kekerasan. Kami pikir perang tergantung pada kondisi tertentu dan data Jepang ini menunjukkan bahwa kita harus meneliti ini lebih seksama,” ungkap mereka.

Lalu apa yang menjadi penyebab manusia sekarang lebih suka memicu timbulnya kekerasan dan pertikaian, sedangkan semua sudah dimiliki?  Kiranya perlu kembali menelusuri jejak nenek moyang yang memiliki rasa cinta damai dan menghormati alam sebagai tempat hidupnya dan tidak ingin merusaknya. (ran)