JAKARTA – Badan Koordinasi Penanaman Modal telah berhasil mengidentifikasi minat investasi Abu Dhabi, Persatuan Emirat Arab (PEA) di bidang pertunjukan film (bioskop). Perusahaan ini merupakan anak perusahaan dari sebuah konglomerasi 80 perusahaan besar dan menengah yang berbasis di Abu Dhabi.

Minat yang disampaikan oleh investor Timteng ini menambah daftar panjang negara yang berminat di bisnis Bioskop Indonesia. Sebelumnya, Korea Selatan dan Taiwan telah menyatakan minatnya untuk menanamkan modalnya di Indonesia.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Franky Sibarani menyampaikan bahwa ketertarikan  ini  didasari  oleh  rencana  pemerintah  yang  akan  membuka  semua bidang perfilman seperti jasa teknik, produksi, distribusi dan eksebisi bioskop dibuka 100 persen asing.

“Mereka melihat ini sebagai peluang investasi yang menjanjika. mengingat Indonesia memiliki jumlah penduduk yang besar,” ujarnya dalam rilis BKPM dikutip Selasa (12/4/2016).

Menurut Franky, BKPM merespons positif minat investasi yang disampaikan.  Masuknya investasi dari negara-negara tersebut akan menunjukkan variasi bioskop- bioskop yang ada di Indonesia. Disamping itu juga budaya masyarakat Indonesia yang mempunyai kebiasaan menonton semua jenis film.

Dari data yang dikeluarkan oleh Badan Ekonomi Kreatif saat ini Indonesia baru mempunyai sekitar 1.000 screen dan tidak seimbang dengan besarnya jumlahnya penduduk Indonesia yang sebesar 240 juta.

Perusahaan sedang mencari  lokasi yang potensial untuk pengembangan usahanya di Indonesia. Strategi yang akan diterapkan adalah dengan mengintegrasikan bioskop dengan mall atau pusat perbelanjaan sebagaimana yang dimilikinya di PEA.

“Untuk itu perusahaan membutuhkan informasi terkait dengan mall yang sedang dan akan dibangun maupun yang belum memiliki fasilitas gedung bioskop di Indonesia guna menjalin kerjasama,” paparnya.

Pejabat Promosi Investasi kantor perwakilan BKPM di Abu Dhabi Agus Prayitno mengemukakan bahwa perusahaan belum menjelaskan nilai rencana investasinya. “Mereka   belum menentukan   berapa   titiknya.   Namun,   nilai   investasi   untuk membangun satu screen secara terpadu mencapai AED 5 juta atau sekitar Rp 18 milyar di Abu Dhabi,” imbuhnya. (asr)

 

Share

Video Popular