Erabaru.net. National Cancer Research Center Jepang mengumumkan 20 jenis sayuran antikanker, dan ubi jalar atau ketela rambat berada di urutan pertama.

Berdasarkan persentase dari efek penghambatan terhadap kanker, ubi jalar yang dimasak mencapai 98,7%, ubi jalar mentah 94,4%. Asparagus, brokoli, kubis, kembang kol: lebih dari 90%, dan lainnya yang masuk di dalam daftar secara berurutan adalah: seledri, kulit terong, paprika, wortel, Alfalfa atau Medicago sativa, gembala dompet, kohlrabi, sawi, potherb mustard, tomat, bawang bombay, bawang putih, mentimun dan sawi putih (7,4%).

Ubi jalar, cara makannya bermacam-macam, bisa dikukus, dipanggang atau diblender menjadi bubur ubi jalar, adalah makanan bergizi dan kalorinya hanya sepertiga dari beras, hampir tidak ada lemak dan kolesterol, dapat digunakan sebagai makanan pokok , tetapi juga dapat sebagai sayuran.

Ubi jalar mengandung zat yang mirip dengan estrogen, dapat melindungi kulit dan anti-penuaan. Ubi jalar merupakan sumber terbaik dari β-karoten, mengandung sejumlah besar serat makanan dan vitamin, dapat melancarkan BAB dan detoksifikasi, tetapi juga dapat membantu memerangi fl u dan mencegah pilek.

Bagaimana cara makan ubi jalar yang lebih baik?

Terbaik dikonsumsi saat makan siang

Kalsium yang terkandung di dalam ubi jalar membutuhkan di dalam tubuh manusia 4-5 jam untuk penyerapan, setelah tengah hari makan ubi jalar, disaat sore hari dapat mendorong penyerapan kalsium, maka pada saat makan malam tidak akan mempengaruhi penyerapan kalsium yang terkandung di dalam makanan lainnya.

Di Malam hari makan ubi jalar, karena kandungan gulanya banyak, tubuh tidak dapat sekaligus menyerap sampai habis, sehingga rentan terhadap perut kembung.

Disimpan lebih lama lebih lezat

Ubi jalar setelah disimpan lama kadar airnya akan menguap, sehingga peningkatan persentase gula dalam ubi jalar relatif bertambah.

Dalam proses penyimpanan, pati ubi jalar dan air akan menghasilkan reaksi hidrolisis dan hidrolisis pati akan berubah menjadi gula, maka akan membuat penambahan kadar gula dalam ubi jalar.

Itu sebabnya ubi jalar yang disimpan lama akan lebih manis daripada yang baru digali dari tanah.

Sebaiknya tidak dimakan mentah

Meskipun hasil penelitian dari Jepang menyatakan, persentase ubi jalar mentah pada penghambatan kanker mencapai hingga 94,4%, tetapi karena membrane sel dalam tepung ubi jalar mentah tidak mengalami kerusakan karena dipanaskan, maka yang mentah sulit dicerna dalam tubuh.

Ubi jalar paling bagus dimakan dicampur dengan beras dan tepung, dapat meningkatkan nilai gizi dari makanan pokok.

Jangan dimakan dengan makanan manis

Ubi jalar itu sendiri mengandung karbohidrat agak tinggi, ada rasa manis tertentu, jika dimakan dengan tambahan makanan manis lainnya, itu akan meningkatkan kemungkinan gastroesophageal reflux.

Juga jangan dimakan dengan kesemek, sebaiknya setelah lebih dari 5 jam, karena kadar gula dalam ubi jalar ketika dalam lambung bisa berfermentasi dan hal itu akan menimbulkan penambahan sekresi asam lambung, dengan tannin dan pektin dari kesemek akan mengendap yang dapat menyebabkan penyakit pencernaan.

Jangan dimakan kulitnya

Ubi jalar panggang sebaiknya tidak dimakan dengan kulitnya, karena kulit ubi jalar mengandung banyak alkaloid, makan terlalu banyak akan menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan.

Ubi jalar yang dipanggang dengan arang, tidak baik untuk kesehatan, karena ia akan menghasilkan banyak sulfur dioksida dan zat berbahaya lainnya.

Jangan dimakan saat perut kosong

Kadar gula dari ubi jalar cukup tinggi, dimakan saat perut kosong akan menghasilkan sejumlah besar asam lambung, ketika asam lambung terlalu banyak akan merangsang gastric mucosa dan menyebabkan naiknya asam lambung, sehingga terasa panas dalam perut.

Ubi jalar juga mengandung semacam enzim oksidasi yang dalam saluran pencernaan akan menghasilkan sejumlah besar gas karbon dioksida, hal itu akan mudah menyebabkan kembung dan bersendawa. (Epochtimes/Hui/Yant)

Share

Video Popular