SINGAPURA – Walaupun perusahaan multinasional(MNCs) mendominasi pasar Asia Tenggara, namun saat ini gambaran kompetitif tersebut mengalami pergeseran. Meski demikian hasil surei yang dirilis oleh Nielsen diterima Erabaru.net Kamis (29/4/2016) bahwa perusahaan dengan merek lokal mampu melawan merek dagang internasional.

Diperkuat dengan biaya operasional yang rendah, jaringan yang sudah mapan, pemahaman yang dalam mengenai kebutuhan dan selera lokal, dan kemampuan untuk bergerak cepat, pemain lokal telah menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan dan telah mengubah sektor FMCG di Asia, menurut laporan yang baru-baru ini dirilis oleh perusahaan pengukuran global Nielsen.

ManagingDirector, ClientServiceLeader of Nielsen’s Growth and Emerging Markets, Laura McCullough  mengatakan masuknya perusahaan multinasional ke pasar negara baru selain memberikan keuntungan bagi konsumen lokal yang ingin mendapatkan produk yang lebih beragam.

Perusahaan multinasional, lanjutnya, dapat menjadi tantangan besar bagi perusahaan-perusahaan lokal ketika berhadapan dengan pesaing-pesaing asing yang menakutkan yang memiliki berbagai keuntungan termasuk sumberdaya keuangan yang besar, sumberdaya manusia dengan beragam potensi, infrastruktur teknologi yang canggih, dan proses pengiriman dan operasional yang sudah mumpuni.

Namun demikian, lanjutnya, selama beberapa tahun terakhir telah banyak perusahaan lokal yang tidak hanya mampu bertahan dalam kompetisi dengan perusahaan multinasional, tetapi juga telah mengungguli perusahaan multinasional di Asia Tenggara.

Laporan Nielsen Go Glocal mengidentifikasi empat faktor utama yang telah memberikan keseimbangan untuk mendukung perusahaan lokal:

  • Nilai untuk uang, kebanggaan nasional dan keakraban menimbulkan loyalitas untuk merek lokal:Sentimen konsumen merupakan faktor yang berkontribusi dalam menyeimbangkan persaingan kembali ke arah para pemain dari Asia.

Survey Nielsen Global Brand-Origin, yang meneliti apakah konsumen lebih memilih barang yang diproduksi oleh merek global/multinasional (didefinisikan sebagai merek yang beroperasi di banyak negara) atau oleh pemain lokal (perusahaan yang hanya beroperasi di satu negara, yaitu negara asal responden), menemukan bahwa preferensi konsumen pada negara asal produk berbeda menurut kategori, namun preferensi konsumen telah mulai mendukung merek regional dan lokal dari pada merek global.

Bahkan pada kategori-kategori di mana merek global yang sejak dulu mendominasi seperti sampo, minuman ringan berkarbonasi, perawatan wajah, pelembab wajah dansusu formula, merek lokal tumbuh lebih cepat, digaungkan oleh sentimen konsumen yang positif. Faktor kunci yang berkontribusi pada pilihan konsumen akan merek lokal atau global termasuk nilai untuk uang, keinginan untuk mendukung merek lokal,dan pengalaman positif yang sebelumnya dirasakan oleh konsumen.

  • Merek regional dan lokal tumbuh lebih cepat dari pada pemain global baik di pasar modern maupun pasar tradisional: Untuk pemain lokal, kesuksesan mereka telah menjadi evolusi yang perlahan seiring dengan bertumbuhnya pengetahuanakan lingkungan pasar modern, khususnya pada beberapa area tertentu seperti manajemen kategori.
  • Perusahaan lokal memahami nuansa konsumen lokal:Hampir tiga dari lima konsumen di Asia Tenggara percaya bahwa merek lokal adalah yang paling sesuai untuk memenuhi kebutuhan dan selera mereka. Menurut tradisi, pemain lokal menguasai kategori-kategori yang bersinggungan erat dengan nuansa lokal seperti makanan dan minuman. Saat ini, kedua kategori tersebut masih mendorong tingkat pertumbuhan terbesar bagi perusahaan local, dengan 17% untuk minuman dan 10% untuk makanan.
  • Perusahaan lokal dan regional menawarkan variasi harga yang sesuai dengan kebutuhan konsumen: Munculnya kelas menengah yang terus berkembang telah merangsang aspirasi konsumen untuk bertransaksi dan menikmati kualitas tambahan dan manfaat fungsional dari produk-produk dengan harga yang lebih premium.

Survei Nielesen membandingkan jika sebelumnya portofolio pemain global lebih kuat di lini premium dan pemain lokal lebih kuat dalam segmentasi nilai. Kini terjadi perubahan fokus dimana pemain-pemain lokal dan regional menawarkan porto folio merek yang lebih seimbang pada semua tingkatan harga sementara merek global mengalihkan fokusnya pada margin produk premium yang lebih tinggi.

Menurut rili Nieksen, pemain regional melawan tren premiumisasi dengan meningkatkan fokusnya pada nilai, yang tumbuh hampir 50% dibandingkan pertumbuhan di segmenyang umum (mainstream)yang sebesar 22%.

Lebih jauh Laura McCullough mengatakan selama ini, konsumen belum pernah dibanjiri informasi seperti saat ini, memiliki kekuasaan dan siap untuk merangkul merek-merek yang memahami kebutuhan gaya hidup mereka.

“Oleh karena itu perusahaan, baik itu global, regional ataupun lokal harus memastikan bahwa merek mereka dapat mewujudkan nilai proposisi mereka dan memenuhi peran penting dalam kehidupan konsumen jika mereka ingin memenangkan pertempuran untuk dipilih konsumen,” kata McCullough. (asr)

Share

Video Popular