Oleh: Neghar Fonooni

Bagaimana jika kita terob¬sesi pada hal-hal yang kita cintai dari tubuh kita, bukan pada bagian yang sangat ingin kita ubah?

Apa yang akan terjadi?

Akan sangat menyusahkan dan tidak realistis apabila dalam sekejap kita bisa mengalihkan fokus dari kekurangan yang kita rasakan menjadi sebuah fakta yang benar-benar menakjubkan?

Saya mengunggah topik ini di Facebook, dan sebagian besar tanggapan senada seirama. Dalam iklim sosial saat ini, kita mengalami, diperbolehkan untuk menjadi diri kita daripada menjadi kita yang “seharusnya” adalah langka dan penting. Kita memiliki kekuatan yang lebih dari cukup untuk mengatakan bahwa kita tidak cukup baik atau sempurna, dan kita harus lebih baik dari yang terbaik. Kita tidak perlu melakukannya untuk diri sendiri.

Kita tidak selalu membiarkan diri kita untuk mencintai diri sendiri, jadi saya berusaha untuk menjadi tipe wanita yang menggunakan platformnya sendiri untuk mengizinkan hal tersebut.

Namun seperti yang sering kali terjadi ketika saya berbicara tentang mencintai dan penerimaan diri, saya pasti menerima beberapa tanggapan yang membenarkan sejumlah obsesi tubuh dan menyamakan mencintai-tubuh dengan berpuas diri. Banyak orang berpikir bahwa mencintai tubuh berarti menyerah pada kondisi, dan terobsesi pada kekurangan akan membantu Anda untuk mengubahnya.

Saya memahaminya.

Secara permukaan, itu masuk akal. Ada sesuatu yang kita anggap menjadi masalah, jadi kita berupaya dengan segala cara mengatasinya. Kita terobsesi menangani masalah cinta, selulit, dan kue yang menggoda. Kita terobsesi pada diet dan jadwal olahraga serta setiap cm bagian tubuh yang bertambah, ya, mungkin kita benar-benar dapat menghilangkan lemak tubuh dan mengubah tubuh kita.

Namun apakah terobsesi pada kekurangan kita adalah cara yang efektif dan berkelanjutan bagi perubahan?

Saya tegas beroposisi dalam hal ini.

Mencintai tubuh Anda bukanlah kepasrahan diri. Menerima tubuh Anda bukanlah puas pada diri sendiri. Memilih untuk fokus pada hal-hal yang Anda sukai dari tubuh Anda bukanlah (dengan cara apa pun) menyerah pada upaya kebugaran Anda.

Sebaliknya, saya telah menemukan selama 15 tahun menjadi pelatih kebugaran profesional bahwa melakukan aktivitas kebugaran berasal dari pondasi cinta, rasa syukur, dan penerimaan diri radikal yang sebenarnya jauh lebih berkelanjutan, dan jauh dari hal yang menyedihkan.

Berdiri di depan cermin dan berkata, “Aku menyukai bahuku” atau “Aku memiliki paha besar” tidak akan membuat Anda berhenti berolahraga kan? Alihkan perhatian pada kekuatan Anda dan kekuatan super tidak akan membuat Anda memutuskan untuk menyerah dan berhenti berkembang. Mengalihkan fokus pada apa yang Anda sukai dari tubuh sendiri, tidak akan tiba-tiba meminta Anda untuk meninggalkan gaya hidup sehat Anda.

Pengalihan fokus akan bermanfaat:

1. Memberi ruang gerak untuk merawat tubuh Anda dengan rasa cinta dan hormat

2. Memberi energi yang Anda butuhkan untuk hadir dalam hidup dan mendapatkan kebugaran dan nutrisi dengan rasa syukur dan antusiasme

3. Secara konsisten meningkatkan perilaku berkelanjutan yang tidak mempertanyakan diri Anda

4. Memberi kebebasan untuk mewujudkan niat kebugaran Anda dengan cara yang tidak bertentangan dengan sistem penilaian Anda

Terobsesi pada “kelemahan” sebagai upaya untuk mengubahnya, pada sisi lain, biasanya akan menyebabkan Anda melakukan hal berikut:

1. Emosi naik turun, mencari pelampiasan, mabuk-mabukkan, dan perilaku membatasi

2. Tidak pernah merasa cukup baik

3. Melalaikan keindahan dan keajaiban suatu proses

4. Menganggap kebugaran dan nutrisi sebagai penderitaan bukannya sebagai cara hidup yang sehat

5. Mendorong kecenderungan perfeksionis yang bersifat merusak.

6. Membuat seluruh proses menghilangkan lemak menjadi hal yang menyengsarakan

Orang sering kali terobsesi ingin mengubah bagian tubuh yang dirasa kurang sempurna sehingga membuatnya mencari solusi pada pisau bedah, namun bagaimanakah hal ini akan memengaruhi sumber daya internal, kualitas hidup, dan harga diri Anda?

Apakah Anda ingin berada dalam dunia yang berenergi, menginspirasi, dan penuh syukur? Apakah Anda ingin menyukai cara Anda makan dan cara makanan membuat Anda merasakannya? Apakah Anda mendambakan gerakan karena banyak manfaat emosional dan fisik? Apakah Anda ingin percaya bahwa Anda mungkin ingin memperbaiki tubuh tanpa terus terobsesi dengannya, dan hasilnya akan kehilangan sisa hidup Anda?

Itulah manfaat dari penggeseran fokus terhadap cinta-diri. Juga apa artinya mewujudkan cinta-diri. Ini tidak berarti Anda menjadi puas dan berhenti pada gaya hidup sehat. Tidak juga berarti Anda mengatakan akan melupakannya dan mulai makan donat setiap hari untuk sarapan dan sering melewatkan olahraga.

Ini berarti bahwa ketika Anda bercermin, bukannya berpikir, “Aku sangat buruk, dan perlu menghilangkan lemak di perutku,” namun Anda berpikir, “Wow! Tubuh tampak kuat, indah, berkemampuan, dan untuk itu, terima kasih saya yang berlimpah.” (Epochtimes/Ajg/Yant)

Share

Video Popular