Oleh: Joseph Mercola

Jika Anda melihat dari apa dan bagaimana hot dog dibuat, maka Anda tidak akan memakannya. (Cindy Ord / Getty Images)

Hot dog adalah salah satu makanan Amerika yang paling populer, orang rata-rata makan 50 hot dong per tahun. Hot dog adalah salah satu makanan yang paling miskin gizi.

Pukulan berat pada hot dog terjadi pada tahun 2009 ketika American Institute for Cancer Research (AICR) mengeluarkan laporan hubungan antara hot dog dengan risiko kanker, berdasarkan pada lebih dari 7.000 penelitian ilmiah.

AICR menetapkan bahwa setiap 50 gr porsi daging olahan yang Anda makan sehari-hari—misalnya, cukup satu hot dog—meningkatkan risiko untuk menderita kanker kolorektal sebesar 21 persen. Meskipun mengetahui peringatan kesehatan ini, sosis tetap digemari.

Pada tahun 2013, orang Amerika menghabiskan 2.500.000 juta dollar untuk membeli hot dog di supermarket di Amerika Serikat, yang berjumlah lebih dari satu miliar paket sosis. Selama musim puncak larisnya hot dog dari Memorial Day sampai Hari Buruh, orang Amerika membeli tujuh miliar hot dog.

Pada tanggal 4 Juli saja, orang Amerika makan 150 juta hot dog yang cukup untuk direntangkan dari Washington DC sampai Los Angeles lebih dari lima kali! Hot dog menimbulkan bahaya lain untuk anak yang mungkin tidak Anda sadari, yaitu hot dog bertanggungjawab atas 17 persen dari semua kasus tersedak pada anak-anak, yang menewaskan sekitar 80 anak setiap tahun.

Terlalu sederhana untuk menyalahkan efek karsinogenik hot dog akibat nitrat dan nitrit yang terkandung di dalamnya.

Jenis, mutu dan sumber “daging” yang digunakan, serta bahan kimia sintetis yang ditambahkan ke dalamnya menimbulkan masalah kesehatan yang serius.

Sebagian besar daging dan produk daging yang berasal dari operasi makanan hewan terbatas di mana hewan hidup dalam kondisi penuh sesak, tidak sehat, dan perlakuan yang kejam, semuanya ini untuk mendapatkan makanan murah, bukan makanan yang bermutu.

Video di atas memperlihatkan bagaimana hot dog dibuat tetapi tidak memperlihatkan betapa hot dog jauh dari makanan yang alami.

Sebenarnya pembuatan hot dog dimulai dengan limbah binatang yang tak terpakai, kemudian direbus, dipaksa melalui saringan logam, ditambah air, digiling menjadi bangkai pasta berlendir (“adonan daging”), ditambah bahan kimia sintetis untuk membuat rasa yang enak dan membentuknya menjadi sosis.

Setelah daging hewan sapi, babi, dan unggas dipotong bersih, yang tersisa adalah bagian-bagian yang tak terpakai terdiri dari tulang rawan, lemak, dan jeroan. Industri daging mengacu pada peraturan yang dikeluarkan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) Dunia:

“Bahan daging baku yang digunakan untuk produk mentah adalah limbah otot yang tersisa, jaringan lemak, daging kepala, kaki hewan, kulit, darah, hati.”

Proses pemotongan menyebarkan sejumlah besar bakteri dari limbah tersebut, tetapi karena hot dog adalah produk yang belum matang, produsen boleh menggunakan limbah tersebut walaupun penuh dengan bakteri.

Proses memasak akan membunuh bakteri tersebut, serta memisahkan otot yang tersisa, lemak, dan jaringan ikat dari tulang kepala dan tulang kaki, yang menghasilkan pasta yang berlendir. Proses pembuatan hot dog yang warna-warni diringkas dalam Daily Mail:

“Dalam tong logam besar, berton-ton limbah babi dicampur dengan bubur merah muda yang terbentuk dari limbah ayam. Bubur dicampur dengan bubuk bahan pengawet, penyedap, pewarna merah dan menetes sebelum diperas ke dalam tabung plastik untuk dimasak dan dikemas. “

Anda harus yakin bahwa daging yang Anda makan berasal dari hewan yang diperlakukan dengan baik dan makan rumput organik dari peternak lokal yang Anda percaya.

Jika Anda akan makan hot dog atau daging olahan lainnya sesekali, ada beberapa panduan yang memastikan Anda makan produk yang lebih baik untuk mengurangi risiko kesehatan yang merugikan:

  • Carilah produk yang “diawetkan” yang tidak mengandung nitrat
  • Pilih produk yang menyatakan 100 persen daging sapi, 100 persen ayam, dan sebagainya. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengetahui bahwa daging tersebut dari spesies tunggal dan tidak termasuk produk sampingan
  • Hindari daging yang mengandung MSG, sirup jagung tinggi fruktosa, pengawet, rasa buatan, atau warna buatan. (Epochtimes/Vivi/Yant)

Share
Tag: Kategori: MISTERI SERBA SERBI

Video Popular