Fosil unik ditemukan dari alam semesta awal yang terkubur selama 470 juta tahun yang lalu telah diidentifikasi sebagai meteorit pertama yang pernah dikenal dari jenisnya.

Dinamakan Ost 65, ditemukan di sebuah tambang batu kapur laut di Swedia dan diyakini yang telah jatuh dalam salah satu tabrakan paling kejam yang terjadi dalam tiga miliar tahun yang lalu.

Para peneliti percaya batu ini memiliki petunjuk tentang sejarah tata surya termasuk ‘gangguan astronomi skala besar yang mempengaruhi baik bumi maupun tata surya’.

“Meteorit tunggal yang sekarang kita temukan adalah dari jenis yang tidak kita kenal dari dunia zaman sekarang ini,” kata Birger Schmitz, rekan penulis studi, dari Lund University di Swedia kepada AFP.

meteorit L chrondrites
Lebih dari 500 juta tahun yang lalu, sebuah asteroid kecil menabrak yang lebih besar, sekitar 100 km – 150 km, antara Jupiter dan Mars dampak ini mengakibatkan terciptanya banyak fragmen yang akhirnya membombardir bumi, yang dikenal sebagai L chrondrites (foto), jenis meteorit yang paling umum kedua di planet ini.

Lund University percaya batu ini adalah bagian dari orbit ruang angkasa kedua, mendukung teori tabrakan kuno antara dua asteroid. Lebih dari 500 juta tahun yang lalu, sebuah asteroid kecil menabrak asteroid yang lebih besar, 100 km – 150 km panjangnya, antara Jupiter dan Mars.

Dampak ini mengakibatkan terciptanya banyak fragmen yang akhirnya menemukan cara mereka ke atmosfer planet kita dan jatuh ke bumi, yang dikenal sebagai L chrondrites, jenis meteorit yang paling umum kedua di planet ini.

Diyakini tabrakan kosmik ini awal kebangkitan keanekaragaman hayati di planet bumi, ketika kehidupan menjadi lebih bervariasi dan kompleks. Hal ini terjadi selama periode Ordovician, saat terumbu karang pertama muncul di planet ini.

Peneliti tidak pernah menemukan sisa-sisa meteorit yang lebih kecil yang menabrak asteroid besar, tetapi tim di Universitas Lund pikir mereka akhirnya memiliki. Ost 65 adalah sekitar 8 cm panjangnya dan digali dalam tambang Thorsberg dekat desa Österplana Swedia, bersama lebih dari 100 L chondrites.

“Objek tersebut mengandung konsentrasi-konsentrasi yang sangat tinggi (dibandingkan dengan material-material bumi), elemen seperti iridium, yang sangat langka di bumi. Meteorit itu juga mengandung konsentrasi tinggi isotop-isotop elemen Neon langka, dan dalam proporsi yang berbeda dari yang ada di chondrites,” Schmitz menjelaskan lewat email.

Tim peneliti telah mengukur tanda-tanda radiasi kosmik di dalam meteorit tersebut untuk menentukan berapa lama telah terbang di angkasa sebelum jatuh ke bumi. Mereka menggunakan analisis kimia cutting-edge untuk mengklasifikasikan meteorit dan menyoroti bagaimana perbedaannya dari sisa yang ditemukan di tambang tersebut.

Menggunakan teknik yang disebut paparan sinar kosmik, tim menemukan usia batu itu adalah dalam satu juta tahun dari kolusi L chondrite. Informasi ini menunjukkan bahwa itu sebenarnya masih tetap dari asteroid yang bertanggung jawab pada kehancuran tersebut.

“Usia paparan sinar kosmik dari Ost 65 menunjukkan hal itu mungkin sebuah fragmen dari penabrak yang menghancurkan tubuh induk L-chondrite,” kata Schmitz pada Mirror.

“Ini mungkin contoh yang pertama kali didokumentasikan tentang meteorit yang telah punah, yaitu, jenis meteorit yang tidak jatuh di bumi di zaman kini karena tubuh induknya telah dikonsumsi oleh tabrakan. Yang pada dasarnya adalah waktu yang sama fragmen-fragmen chondrite itu datang ke bumi,” kata Schmitz.

meteorit ditemukan di swedia
Menggunakan teknik yang disebut paparan sinar kosmik, tim menemukan usia batu itu adalah dalam satu juta tahun dari kolusi L chondrite. Informasi ini menunjukkan bahwa itu sebenarnya sisa-sisa dari asteroid yang bertanggung jawab pada kehancuran tersebut. Meteorit itu telah terawetkan di tambang batu kapur (foto)

Para peneliti menyebut ini satu dari jenis meteorit contoh dari meteorit punah, karena sejak ruang angkasa membentuknya berasal dari penghancuran di dalam tabrakan tersebut, tidak akan ada lagi fragmen seperti ini jatuh ke bumi di zaman kini.

Temuan-temuan tersebut berarti bahwa meteorit-meteorit saat ini, di mana para ilmuwan mendasarkan banyak asumsi mereka tentang pembentukan tata surya kita, tidak sepenuhnya mewakili apa yang ada, dan sekali itu, di luar sana.

“Rupanya, ada potensi untuk merekonstruksi aspek penting dari sejarah sistem surya dengan melihat ke bawah pada sedimen bumi, selain menatap langit,” tulis para penulis penelitian.

Periode Ordovisium

Periode Ordovician meliputi waktu di bumi antara 485 – 443 juta tahun yang lalu. Selama itu 45 juta tahun daerah utara tropis hampir seluruhnya laut.

Sebagian besar daratan dunia, saat itu, adalah bagian dari superbenua selatan disebut Gondwana. Periode ini identik dengan keanekaragaman hayati umum kehidupan di bumi, di awal periode Ordovician kehidupan di bumi berkembang.

Alasan untuk ini tidak diketahui, tetapi beberapa teori menyatakan kedatangan meteorit seperti L chondrites dapat menjadi pukulan permulaan kebangkitan.

Itu tidak semua menyenangkan dan bukan permainan selama periode Ordovician, meskipun menjelang akhir gletser besar-besaran yang terbentuk pada Gondwana karena bergeser ke arah Kutub Selatan.

Ini mengeringkan laut dangkal dan menyebabkan permukaan air laut turun, akhirnya menghasilkan kepunahan massal dari 60 persen dari invertebrata laut di bumi. Teori lain untuk kepunahan massal, bagaimanapun, menunjukkan sinar gamma sepuluh detik meledakkan atmosfer bumi, mengekspos kehidupan ke tingkat radiasi yang mematikan. (ran)

Share

Video Popular