JAKARTA – Menjelang Hari Raya Idulfitri 1437 H, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Sudirman Said, melaksanakan kunjungan ke Terminal BBM Cikampek dan Terminal BBM Bandung Group – PT Pertamina (Persero) untuk memantau kesiapan pasokan dan distribusi BBM dan LPG, Jumat (24/6/2016).

Menteri Sudirman mengatakan Pemerintah telah melakukan pemantauan langsung kesiapan pasokan BBM dan LPG di berbagai daerah, termasuk di Jawa bagian Barat yang dikunjungi. Berdasarkan hasil pemantauan tersebut, menteri Sudirman mengatakan hingga sejauh  melihat kesiapan BBM dan LPG oleh Pertamina sudah baik.

Menurut Sudirman, pemerintah juga mengapresiasi kesigapan para pekerja Pertamina di berbagai pelosok untuk bekerja 24 jam mengamankan pasokan BBM dan LPG bagi masyarakat. Hal demikian disampaikan Menteri ESDM usai kunjungannya ke TBBM Ujung Berung, Bandung dan TBBM Cikampek, Karawang, Jawa Barat.

Direktur Pemasaran Pertamina Ahmad Bambang mengatakan pertamina telah membentuk Posko Satuan Tugas (Satgas) untuk pemantauan ketersediaan BBM dan LPG serta kesiapan pelayanan kepada masyarakat konsumen, baik di Kantor Pusat maupun setiap kantor Region Pertamina.

Menurut Bambang, adapun, langkah-langkah lainnya yang disiapkan meliputi monitoring stok BBM dan Avtur di TBBM & DPPU di seluruh Terminal BBM dengan sistem komputerisasi SIM S&D (Sistem Informasi Management Supply & Distribution, pengoperasian Terminal BBM, SPBU, dan SPBBE sepanjang 24 jam, khususnya di sepanjang jalur mudik utama, yaitu jalur Pantura, Tengah, dan Selatan Jawa, di Banyuwangi untuk penyeberangan menuju Bali, dan Merak menuju Sumatera.

Selain itu, switching tangki timbun di Terminal BBM dan SPBU untuk antisipasi lonjakan permintaan Premium dan Pertamax yang diikuti dengan penambahan atau switching mobil tangki ke Premium. Pertamina juga menyiapkan titik-titik SPBU kantong di wilayah mudik, penyiapan contra flow bersama Kepolisian RI untuk kendaraan tanki BBM dan LPG, serta menyediakan 32 titik SPBU Transit khusus sepeda motor.

Penambahan pasokan LPG PSO dan Non PSO khususnya di daerah-daerah yang diperkirakan terjadi peningkatan demand. Pertamina juga telah menunjuk agen dan pangkalan siaga LPG dengan memaksimalkan SPBU dan modern retail outlet, serta berkoordinasi dengan Hiswana Migas dan instansi setempat untuk ketertiban harga jual dan penyediaan kebutuhan LPG.

“Kami berharap semua pelayanan yang disiapkan Pertamina kepada masyarakat dapat berjalan baik dan lancar,” kata Bambang. (asr)

Share

Video Popular