Raja Salman ke Indonesia, Ketahui Apa Saja Kesepakatan Kerjasama Perdagangan di Indonesia

205
Raja Salman dengan Presiden Joko Widodo (@Jokowi)

JAKARTA – Selama kunjungan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud ke Indonesia, telah diadakan beberapa penandatanganan MoU dan dokumen kerja sama antara kedua negara, termasuk di bidang perdagangan.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menandatangani Cooperation Program in the Field of Commerce dengan Menteri Perdagangan dan Investasi Arab Saudi yang diwakili Minister of State and Member of Council of Ministers Ibrahim bin Abdulaziz Al Assaf. Penandatanganan dilakukan di Istana Bogor dengan disaksikan oleh Presiden RI  Joko Widodo dan Raja Salman.

“Arab Saudi merupakan pemain kunci Gulf Cooperation Council (GCC). Sudah lama hubungan dan kerja sama perdagangan kita tidak digarap dengan baik. Melalui kesepakatan ini, diharapkan Indonesia dan Arab Saudi dapat menjajaki dan bersama  mendorong perdagangan bilateral,” tegas Mendag Enggar usai penandatanganan di Bogor , Senin (1/3/2017).

Indonesia dan Arab Saudi sepakat mengembangkan strategi perdagangan luar negeri, melakukan riset pemasaran, mendorong joint activities dan joint courses bidang perdagangan, dan bertukar informasi perdagangan. Selain itu, kedua negara sepakat berbagi pengalaman di bidang basis data perdagangan serta mendorong partisipasi dunia usaha dalam forum, workshop, dan seminar.

Indonesia sebenarnya berminat meningkatkan kerja sama perdagangan dengan Arab Saudi melalui preferential trading agreement (PTA)/comprehensive economic partnership agreement (CEPA). Namun, mengingat Arab Saudi terikat dalam aliansi politik dan ekonomi di kawasan Teluk/GCC dalam bentukcustom union, maka kerja sama perundingan perdagangan tersebut harus dilakukan dengan GCC.

Oleh karena itu, Indonesia mengharapkan dukungan Arab Saudi agar diadakan sebuah studi kelayakan gabungan (joint feasibility study) dalam rangka kerja sama Indonesia-GCC.  Program kerja sama yang ditandatangani ini merupakan kesepakatan turunan dari Economic and Technical Cooperation Agreement between Republic of Indonesia and the Kingdom of Saudi Arabia yang ditandatangani pada 1981 oleh kedua negara.

Kunjungan kenegaraan Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud ke Indonesia merupakan kunjungan yang bersejarah. Kunjungan Raja Arab Saudi ke Indonesia terakhir dilaksanakan pada 1970 atau 47 tahun yang lalu.  Kali ini, Raja Salman membawa delegasi 1.500 orang yang terdiri atas pejabat pemerintah dan pelaku usaha untuk menggali peluang kerja sama berbagai bidang, khususnya di bidang ekonomi.

Defisit di Migas, Surplus di Nonmigas

Saat ini, total nilai perdagangan Indonesia-Arab Saudi pada 2016 sebesar USD 4,06 miliar atau turun sebesar 25,98% dibandingkan pada 2015. Pada 2016, Arab Saudi merupakan negara tujuan ekspor terbesar Indonesia ke kawasan Timur Tengah dengan nilai ekspor USD 1,33 miliar, sedangkan impor Indonesia dari Arab Saudi sebesar USD 2,73 miliar.

Indonesia mengalami defisit neraca perdagangan dengan Arab Saudi sebesar USD 1,39 miliar pada 2016 karena impor migas yang besar. Sebaliknya untuk neraca perdagangan nonmigas, Indonesia mendapat surplus sebesar USD 627,5 juta.

“Kunjungan Raja Salman yang cukup besar ke Indonesia ini diharapkan dapat membawa momentum positif dalam meningkatkan hubungan perdagangan dan investasi yang memang belum digarap dengan baik selama ini,” pungkas Mendag.(asr)