WAKATOBI – Sebagai rangkaian kunjungan kerja di Sulawesi Tenggara, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dengan didampingi Bupati Wakatobi Arhawi meninjau kampung Suku Bajo, di Desa Mola Utara, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Kamis (23/3/2017).

Sebagaimana ditulis Kepala Biro Kerja Sama dan Humas KKP, Lilly Aprilya Pregiwati dalam laporannya menyebutkan saat berkeliling kampung, Menteri Susi mendapati kondisi lingkungan sekitar yang tidak bersih, banyak sampah plastik berserakan disekitar rumah warga yang berada di pinggir pantai tersebut, sehingga terkesan kumuh dan tidak layak huni.

Melihat banyaknya sampah di kampung tersebut, Menteri Susi mengajak warga untuk melakukan kerja bakti membersihkan sampah serta berencana memberikan bantuan dana untuk masyarakat agar dapat menjaga kebersihan lingkungan. Ia pun menghimbau warga untuk tidak membuang sampah sembarangan.

“Jangan buang sampah ke laut ya, sampahnya dikumpulkan, nanti petugas kebersihan yang ambil. Kalau di laut banyak sampah, ikannya nanti tidak ada,” imbuhnya.

Menteri Susi saat menuju perkampungan Suku Bajo (Dokumentasi KKP)

Tak hanya itu, setelah berbincang dan berinteraksi langsung, ternyata banyak warga setempat memiliki kondisi kesehatan yang kurang baik. Menteri Susi secara spontan mengajak warga tersebut untuk berobat ke rumah sakit, serta mengimbau mayoritas bermata pencaharian nelayan tersebut untuk segera mendaftarkan diri mengikuti program asuransi nelayan.

Dengan semua permasalahan yang ada, Menteri Susi pun mengusulkan untuk dilakukan revitalitasasi kampung Suku Bajo dengan memindahkannya (relokasi) ke tempat lain dengan penataan pemukiman yang baik. Pemerintah akan mencarikan dana untuk mewujudkan rencana tersebut.

Adapun lokasi yang akan dijadikan tempat relokasi masih berada di Kecamatan Wangi-wangi Selatan, yakni Desa Liya Mawi. Selain agar kehidupan suku bajo lebih baik, lokasi baru ini juga diharapkan dapat menjadi objek wisata baru di Wakatobi. Desa Liya Mawi merupakan desa pesisir dengan sebagian besar masyarakat berprofesi sebagai pembudidaya rumput laut.

Usai mengunjungi kampung bajo, Menteri Susi juga menyempatkan diri melihat kondisi lahan budidaya rumput laut di Desa Liya Mawi. Kondisi lahan sudah terjadi pendangkalanakibat penambangan pasir secara ilegal di sekitar lokasi tersebut. Hal itu dikeluhkan oleh pembudidaya, karena berpengaruh terhadap penurunan produksi rumput laut.

Sedangkan rencana tempat relokasi tak jauh dari lahan budidaya rumput laut tersebut. Sebelumnya, pada pagi hari setibanya di Pulau Wangi-wangi, Menteri Susi juga melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Pasar Sentral, yang letaknya cukup dekat dengan kampung Suku Bajo, Desa Mola Utara. Ia masih menemukan lobster bertelur dan kepiting/rajungan berukuran kecil diperjual belikan dipasar tersebut.

“Kenapa dijual bu, ini (lobster) bertelur ? Kalau ditangkap terus nanti habis, Ibu tidak bisa berjualan lagi. Tolong bisa dilepas lagi saja ke laut,” jelasnya. (asr)

 

Share

Video Popular