[Erabaru.net] Perjuangan Pitt mungkin mirip dengan sekitar 17 juta orang dewasa di Amerika Serikat yang memiliki gangguan penggunaan alkohol, istilah medis sekarang digunakan untuk mendiagnosis minum yang secara serius mengganggu kehidupan dan kesehatan seseorang, menurut National Institute on Alcohol Abuse and Alcoholism .

“Saya tidak ingat satu hari sejak saya keluar dari perguruan tinggi dimana saya tidak sedang boozing atau nge-fly atau semacamnya,” kata Pitt kepada GQ Style, menggunakan istilah gaul untuk merokok ganja.

Hari-hari ini, aktor berusia 53 tahun itu telah berhenti minum dan telah mengganti alkohol dengan “jus cranberry dan air soda”.

Dalam langkah penting lainnya dalam pemulihan Pitt, dia telah melihat seorang terapis untuk mengatasi “lari dari perasaannya,” kata aktor tersebut.

Meskipun jutaan orang bergulat dengan masalah alkohol, hanya sebagian kecil dari orang-orang tersebut yang berhenti minum dan mencari pengobatan untuk memecahkan kecanduan tersebut, seperti yang dilakukan Pitt.

Sebagian besar kecanduan sulit dipecahkan, dan tidak banyak bukti ilmiah yang tersedia tentang zat mana yang lebih sulit atau lebih mudah untuk berhenti menggunakannya, kata Dr. Robert Swift, seorang psikiater dan direktur asosiasi dari Brown University Centre for Alcohol and Addiction Studies di Providence, Rhode Island.

Betapa sulitnya untuk berhenti dari kecanduan tergantung pada panjang dan intensitas penggunaan zat tersebut oleh seseorang.

Seseorang seperti Pitt memiliki ketenaran dan keberuntungan, tapi terkadang hal itu tidak cukup membuat seseorang berhenti minum, kata Swift.

Live Science meminta Swift untuk menjelaskan apa yang terjadi di otak saat seseorang minum berat sehingga dapat membuat alkohol menjadi candu.

Tiga perubahan otak utama

Salah satu hal pertama yang terjadi membuat orang bergantung pada alkohol adalah substansi tersebut menstimulasi pelepasan dopamin, neurotransmiter yang terkait dengan aktivitas yang menyenangkan dan bermanfaat, seperti menikmati makanan enak atau berhubungan seks, kata Swift.

Pelepasan zat kimia otak ini mempengaruhi pusat penghargaan otak, dan ini dapat merangsang minat dan kenikmatan minum alkohol pada seseorang, jadi mereka terus minum.

Seiring otak menjadi toleran terhadap alkohol, orang perlu minum lebih banyak lagi, dalam arti tertentu, merasa baik, dan ini memulai peralihan dari menyukai alkohol menjadi kecanduannya.

Perubahan besar ketiga terjadi dengan paparan otak secara berulang terhadap alkohol. Seiring otak menjadi terbiasa dengan alkohol, ini mengkompensasi zat penurun zat tersebut, atau efek melambat, dengan meningkatkan aktivitas glutamat, salah satu bahan kimia utama di otak, Swift mengatakan kepada Live Science.

Dengan kata lain, otak merespons dengan menjadi lebih bersemangat dengan adanya alkohol, dan bahkan saat seseorang tidak minum, otak tetap dalam keadaan tereksitasi, yang membuat  orang tersebut perlu terus minum, ungkap Swift.

Kecanduan alkohol

Memecah kecanduan alkohol lebih sulit jika semakin lama dan semakin sering seseorang minum.

Jika individu telah banyak minum selama bertahun-tahun, perubahan yang terjadi di otak mungkin bersifat permanen. Ini memperkuat beberapa sirkuit otak dan mengubah tingkat neurotransmiter, dan ini juga dapat mempengaruhi fungsi eksekutif, yang merupakan bagian otak yang terlibat dalam pengambilan keputusan yang memberitahu seseorang untuk tidak minum.

Karena beberapa perubahan otak yang terjadi dengan penggunaan alkohol kronis tidak dapat dibalik, orang yang telah menjadi kecanduan biasanya perlu menghindari alkohol selama sisa hidup mereka. Beberapa orang lebih rentan secara genetis daripada yang lain, dan ketergantungan alkohol cenderung berlangsung dalam keluarga, kata Swift.

Sekitar setengah dari kasus gangguan penggunaan alkohol disebabkan genetika dan riwayat keluarga, dan separuh lainnya disebabkan oleh paparan lingkungan.

Faktor lingkungan mungkin termasuk pengaruh sosial, seperti teman dan keluarga, ketersediaan dan akses terhadap alkohol, dan usia saat pertama kali menggunakan.

Bagi seseorang dengan kecanduan alkohol jangka panjang, berhenti minum bisa menjadi proses yang sulit dengan kemungkinan kambuh yang tinggi, kata Swift. (ran)

Share

Video Popular