[Erabaru.net] Orang dengan penyakit celiac kemungkinan menghadapi peningkatan risiko infeksi pneumokokus, sebuah meta-analisis baru ditemukan.

Infeksi pneumokokus disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumoniae. Penyakit yang paling umum yang disebabkan bakteri adalah pneumonia, namun juga dapat menyebabkan kondisi lain seperti bakteremia (infeksi darah).

Infeksi ini “sangat dapat dicegah”,  berkat vaksin pneumokokus, kata Dr. Malorie Simons, seorang dokter di kedokteran internal di Brown University Alpert Medical School dan penulis utama meta-analisis. Simons mempresentasikan temuannya  Senin (8 Mei) baru lalu, di Digestive Disease Week, sebuah pertemuan ilmiah yang berfokus pada penyakit pencernaan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, AS,   merekomendasikan bahwa bayi di bawah 2 tahun dan orang dewasa yang berusia di atas 65 tahun menerima vaksin tersebut, dan bahwa orang berusia 2 sampai 64 tahun menerimanya jika mereka memiliki kondisi medis tertentu, seperti asma atau diabetes, namun penyakit celiac tidak disertakan.

Di Inggris dan Eropa, panduan medis merekomendasikan agar penderita penyakit celiac mendapatkan vaksin pneumokokus, kata Simons.

Dalam meta-analisis tersebut, para peneliti melihat tiga penelitian besar di Eropa yang melibatkan hampir 80.000 orang dengan penyakit celiac dan lebih dari 800.000 orang tanpa penyakit celiac. Mereka menemukan bahwa orang dengan penyakit celiac memiliki dua kali lipat risiko infeksi pneumokokus, dibandingkan dengan orang-orang yang tidak memiliki penyakit ini.

Satu penjelasan yang mungkin tentang mengapa orang dengan penyakit celiac kemungkinan berisiko lebih besar terhadap infeksi pneumokokus dapat ditemukan di limpa, Simons mengatakan kepada Live Science. Limpa berperan penting dalam sistem kekebalan tubuh, termasuk membantu melindungi tubuh dari infeksi bakteri seperti S. pneumoniae, kata Simons.

Masalah dengan limpa – termasuk memiliki limpa yang abnormal – berhubungan dengan penyakit celiac, kata Simons. Antara 20 dan 80 persen orang dengan penyakit celiac mungkin memiliki masalah dengan organ ini, dan banyak yang tidak menyadari masalah ini, katanya.

Berdasarkan temuan meta-analisis tersebut, para peneliti “sangat menganjurkan” bahwa orang-orang dengan penyakit celiac mendapatkan vaksinasi terhadap infeksi pneumokokus, kata Simons.

Sebagai tambahan, Simons menekankan pentingnya mengikuti diet bebas gluten jika Anda menderita penyakit celiac. (livescience.com /ran)

Share

Video Popular