- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Hebat dan Mulia! Kisah Selama 16 Tahun Pria yang Mengebumikan Ribuan Janin dan Menyelamatkan Bayi-bayi yang Tak Diinginkan

Erabaru.net. Tak semua orang bisa melakukan hal-hal mulia seperti pria ini. Mungkin mudah untuk menghitung orang yang melakukan perbuatan  seperti ini di dunia.

Dia bukan sosok orang kaya dan mampu melakukan hal-hal yang mulia. Namun pria ini hanya rakyat biasa dan kaya dengan budi pekerti yang mulia.

[1]Kisah besar dan mulia ini berasal dari seorang pekerja konstruksi miskin bernama Tong Phuoc Phuc dengan sekelompok pekerja sosial dan relawan dari Vietnam yang menyelamatkan janin untuk dikubur.

Mereka juga menyelamatkan bayi-bayi yang terancam digugurkan, menjaga bayi-bayi terbuang dan ditinggalkan di panti asuhan.

Tong Phuoc Phuc adalah pahlawan dari bayi-bayi yang ditinggalkan dan tak diinginkan.

Ceritanya pasti akan menyentuh hatimu. Tong Phuoc Phuc telah membantu mengubah kehidupan banyak wanita dan anak-anak yang tidak beruntung.

[2]
(Photo by Chau Doan/LightRocket via Getty Images)

Ceritanya dimulai pada  2001 silam saat istrinya hamil dan membawanya ke rumah sakit untuk diperiksa. Sementara di sana, Tong Phuoc Phuc melihat banyak wanita hamil memasuki ruangan di rumah sakit dan meninggalkan ruangan tanpa bayi. Dia menyadari bahwa wanita-wanita ini telah menggugurkan janin mereka.

[3]
Tong saat berada di pekuburan janin-janin yang dikebumikan dirinya sendiri

Jantungnya terasa sangat sakit saat mengetahui betapa bayinya tidak memiliki kesempatan untuk dilahirkan di dunia ini.

Maka dia bertanya kepada staf rumah sakit dan meminta izin untuk membawa janin dan bayi-bayi yang digugurkan untuk pemakaman yang sempurna.

Bagi Tong Phuoc Phuc, walaupun tubuh mereka semua masih belum sempurna, tetapi tetap dianggap sebagai manusia.

[4]Dengan sejumlah kecil uang yang dikumpulkan Tong Phuoc Phuc, dia bisa membeli tanah di pegunungan Hon Thom di kota Nha Trang di mana janin dan tubuh bayi-bayi malang dikuburkan dengan sempurna.

Sampai saat itu, Tong telah mampu mengubur semua bayi ini dengan aturan seperti pemakaman.

[5]Mula-mula, istrinya berpikir bahwa Tong telah kehilangan akal sehatnya dengan idenya, tapi dia tidak pernah melepaskan tugasnya yang mulia.

Selama beberapa tahun, lebih dari 10.000 janin dan jasad bayi telah dikuburkan dengan sempurna di pemakaman Tong Phuoc Phuc. Secara implisit, Tong telah menyelamatkan mereka semua.

[6]

Tong mengatakan bahwa pemakaman bukanlah tempat kesedihan, tapi sebuah taman mengingatkan dan menyentuh hati wanita yang tidak pasti dengan perasaan dan pikiran mereka.

Tong berharap banyak wanita akan berubah pikiran dan terus menyelamatkan kandungan mereka.

Tong Phuoc Phuc tidak setuju dengan cara ibu putus asa meninggalkan bayi mereka di pinggir jalan dan gedung bak seperti sampah.

Dia juga tidak menyukai cara para ibu meninggalkan bayinya di rumahnya tanpa tanggung jawab apapun.

Jadi Tong telah menawarkan layanan untuk membantu dan merawat bayi-bayi yang tak mampu dirawat oleh ibu mereka.

[7]Ketimbang ditinggalkan sendiri, lebih baik ibu-ibu ini meninggalkan anak-anak mereka sementara agar dijaga oleh Tong. Rumahnya dibuat seperti panti asuhan sementara.

Pada awalnya, Tong melakukan semua pekerjaan ini dan tidak mendorong orang untuk mengikuti langkahnya. Dia berpikir bahwa orang akan melihat apa yang dia lakukan itu salah dan aneh.

Namun, rumah sakit memahami ketulusan Tong. Banyak orang datang untuk bertanya dan mencoba memahami jerih payahnya dan akhirnya bersama-sama Tong menjadi pekerja sukarelawan.

Tong mengatakan, setelah mengubur banyak mayat bayi, dia pikir akan lebih baik jika kehidupan bayi-bayi itu diselamatkan olehnya.

[8]Jadi, Tong pergi ke rumah sakit dan bangsal bersalin dan kemudian mencoba berbicara dengan ibu-ibu yang sudah putus asa dan mati rasa agar tak menggugurkan janin mereka.

Jika ibu muda tidak dapat membesarkan bayinya, Tong akan dapat membantu dan membesarkan bayi-bayi ini seperti anaknya sendiri. Tong berjanji untuk tidak menyerahkan anak-anak ini kepada orang lain.

[9]

Tong Phuoc Phuc telah membawa ratusan bayi ke rumahnya di Phuong Sai di kota Nha Trang untuk dijaga olehnya.

Saat ini, sekitar 20 anak telah dijaga olehnya. Tong memiliki rumah lain di Cam Ranh, 70 km selatan Nha Trang dan menampung 50 bayi yang dijaga oleh gereja di sana.

Tanah Tong di gunung Hom Thom, Nha Trang telah menempatkan 1.000 bayi manusia berukuran 8.000 meter persegi.

[10]Semua bayi yang diserahkan padanya akan mengikuti nama keluarga Tong. Karena dia tidak bisa mengingat semua nama mereka, Tong telah memasukkan nama bayi pertamanya ‘Vinh’ yang berarti kehormatan dan bayi perempuan sebagai ‘Tam’ yang berarti hati.

Sementara nama tengah mereka adalah dengan nama asli rumah ibu mereka, sangat mudah bagi mereka untuk diketahui saat ibu mereka datang dan membawa mereka kembali.

[11]

Tong Phuoc Phuc tidak pernah menganggap anak-anak ini sebagai anak angkat.

Sebaliknya memperlakukan mereka seperti anak mereka sendiri.

Ketika anak-anak ini bertemu lagi dengan ibu mereka, Tong adalah orang yang paling bahagia dan paling puas. Pada saat ini lebih dari 50 anak diserahkan kembali kepada ibu mereka .

[12]Pekerjaan mulia Tong secara tidak langsung telah mengurangi tingkat aborsi di kalangan wanita muda.

Pada tahun 2004, 30 janin dan bayi dikubur setiap hari. Tapi sekarang, ada hari tanpa janin dan tubuh bayi dibawa kepadanya untuk dikuburkan. Dan itu telah membuatnya merasa bahagia dan lega dengan mimpinya yang hampir sempurna.

[13]

Setiap kali Tong bertemu dan berbicara dengan ibu hamil yang ingin menggugurkan janin, mereka akan dibawa ke pemakaman dan kemudian ke rumahnya melihat wajah bayi kecil yang lucu sebelum mereka memutuskan untuk menggugurkannya.

Tong ingin ibu-ibu ini memahami tanggung jawab menjadi ibu dan tidak ingin mereka merasa kasihan atas keputusan yang dibuat seumur hidup mereka.

[14]Sementara tugas membesarkan dan mendidik anak-anak ini membutuhkan banyak energi dan pengorbanan, Tong tidak pernah bosan dengan tugasnya yang mulia.

Tong akan melanjutkan tugas suci dan mulia ini sampai akhir hayatnya. Tong benar-benar mencintai menjadi ayah dari anak-anak tak berdosa ini.

Tong Phuoc Phuc adalah seorang bangsawan mulia yang telah menyelamatkan nyawa anak-anak yang tidak berdosa. Harapannya ke depan, anak-anaknya akan melanjutkan tugas mulianya  setelah dia tiada di dunia ini. (erabaru.com.my/asr)

Sumber : vietnambreakingnews.com/healthylifemagazine365.com

Erabaru.net

Video Rekomendasi: