Oleh : Paul Huang

Erabaru.net. WeChat, aplikasi percakapan di Tiongkok yang paling populer, sekarang memperingatkan pengguna dalam pernyataan privasi tentang berapa banyak data pribadi mereka yang perusahaan tersebut bagikan kepada Tiongkok. Tak ada yang mengejutkan, ini hanya tentang semua pengguna mengetik ke dalam aplikasi tersebut.

Dikembangkan oleh perusahaan internet China Tencent, WeChat milik Tiongkok adalah setara dengan WhatsApp dan digunakan oleh 662 juta pengguna ponsel, yang membuatnya menjadi aplikasi pesan yang dominan di Negara tersebut dan salah satu yang terbesar di dunia.

WeChat (Peter Parks/AFP/Getty Images)

Pengguna WeChat yang diperbarui ke patch terbaru akan disambut dengan permintaan baru yang mengharuskan mereka untuk menerima kebijakan privasi agar dapat terus menggunakan aplikasi ini.

Setelah membaca dengan seksama, kebijakan privasi yang baru mengakui bahwa WeChat mengumpulkan keseluruhan data dari penggunanya, dan untuk mematuhi “undang-undang atau peraturan yang berlaku” akan segera membagikannya kepada rezim Tiongkok.

Data log pribadi dari pengguna seperti “informasi tentang apa yang telah Anda telusuri dan lihat saat menggunakan WeChat,” dan “orang yang telah Anda ajak komunikasi,  waktu, data dan durasi komunikasi Anda” adalah salah satu hal yang dengan bebas dilepaskan oleh WeChat dan menggunakannya untuk menyesuaikan iklan dan pemasaran langsung.

(Screenshot captured by Twitter user @lotus_ruan)

WeChat juga mengakui bahwa pihaknya akan “mempertahankan, melestarikan, atau mengungkapkan” data pengguna “untuk mematuhi undang-undang atau peraturan yang berlaku.”

Ini karena aparat penegak hukum dan aparat keamanan Tiongkok tidak memerlukan surat perintah penggeledahan untuk mendapatkan data properti atau data warga negara Rezim Tiongkok pada dasarnya akan memiliki akses ke hampir semua hal yang dikirim pengguna melalui aplikasi.

Pengguna yang menolak untuk menerima kebijakan privasi terbaru tidak dapat mengakses WeChat dengan akun mereka, sampai mereka berubah pikiran dan klik tombol “accept”.

Namun, karena pengguna dapat kembali menggunakan aplikasinya kapan saja dengan data yang sudah ada sebelumnya, WeChat kemungkinan berencana untuk menyimpan semua data untuk waktu yang lama, bahkan saat pengguna menolak untuk membiarkan WeChat mengelola datanya sendiri lagi.

Kebijakan privasi yang baru mengandung sedikit kejutan bagi mereka yang telah lama mengkritik WeChat karena kurangnya perlindungan privasi dan keamanan bagi penggunanya.

Bagaimanapun, para pengamat telah menghubungkan dominasi WeChat di Tiongkok dengan kerja sama erat antara perusahaan dengan rezim Tiongkok dalam menerapkan mekanisme penyensoran dan pengawasan diri di dalam aplikasi tersebut.

WeChat pasti mendapat bantuan dari rezim Tiongkok saat memulai pemblokiran sebagian dari WhatsApp di bulan Juli.

Sebuah survei tahun 2016 oleh Amnesty International yang memberi peringkat aplikasi pesan paling populer di dunia dalam hal perlindungan privasi bagi pengguna memberi WeChat skor 0 dari 100.

Ini berarti bahwa pengguna WeChat menerima sedikit atau tanpa perlindungan enkripsi untuk komunikasi mereka dan aplikasinya adalah benar-benar terpapar penyensoran dan pengawasan oleh rezim Tiongkok.

Tiongkok  juga baru-baru ini mengumumkan pada 7 September sebuah peraturan baru yang mewajibkan peserta group WeChat bertanggung jawab untuk mengelola informasi yang diposting di kelompok masing-masing.

Intinya, ini berarti bahwa pengguna dalam grup pesan dapat dianggap bertanggung jawab dan bahkan berlaku keras atas informasi yang diposkan orang lain di grup tersebut.

(ran/asr)

Sumber : The Epochtimes

Share

Video Popular