Oleh Joshua Philipp, The Epoch Times

Sebuah dokumenter baru memaparkan kelompok ekstremis sayap kiri Antifa dan hubungannya dengan kelompok revolusioner komunis di Amerika Serikat.

Ini menunjukkan bahwa kelompok pemerotes berpakaian hitam bertopeng yang dikenal karena menggunakan kekerasan dan intimidasi untuk membungkam kelompok konservatif mungkin memiliki agenda yang didorong dari balik layar.

Film dokumenter berdurasi 37 menit, “America Under Siege: Antifa,” dirilis pada 25 September oleh Capital Research Center and Cohesion Films.

Menurut penulis film dan penulis konservatif Trevor Loudon, media arus utama telah membingkai Antifa sebagai sekelompok anak-anak yang membakar energi, namun dengan sedikit penelitian, “kami tahu itu bukan suatu masalah.”

Antifa mengembangkan campuran anarki dan komunisme, dan dibentuk pada tahun 1920 di Jerman sebagai sayap kekerasan dan intimidasi dari Partai Komunis Jerman (KPD).

Dalam sebuah laporan sebelumnya, The Epoch Times mengungkapkan asal-usulnya, mencatat bahwa Antifa, yang kemudian dikenal sebagai Aksi Antifasis, diciptakan di bawah arahan langsung rezim Soviet Rusia – sebuah kediktatoran brutal yang, menurut “The Black Book of Communism, “pada akhirnya akan membunuh lebih dari 20 juta orang.

Loudon mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya berusaha mencari tahu apakah Antifa masih mempertahankan hubungan Partai Komunis. Mereka tidak hanya menganggap ini benar, tapi juga menemukan bahwa ikatan politik arus utama telah memberi kebebasan pada kekerasan Antifa.

Dalam bentrokan baru-baru ini di Berkeley, Charlottesville, dan Oakland, polisi setempat yang hadir dalam insiden tersebut diduga diperintahkan untuk mundur. Di Charlottesville, polisi bahkan memimpin pemrotes sayap kanan melalui gerombolan pemrotes Antifa di mana kekerasan terjadi.

“Kami menemukan bahwa kekerasan Antifa paling lazim di kota-kota yang dikendalikan oleh dewan kota Demokratik, di mana polisi berada di bawah kendali dewan,” kata Loudon.

Dia mengatakan bahwa di Berkeley, Antifa berafiliasi dengan kelompok ekstremis sayap kiri By Any Means Necessary (BAMN), dan beberapa tokoh politik senior Berkeley – termasuk Walikota Berkeley Jesse Arreguin – adalah anggota kelompok Facebook BAMN.

BAMN, Loudon mencatat, merupakan perkembangan dari Liga Pekerja Revolusioner Trotskyis.

Hubungan Antifa dengan kelompok komunis dan ekstremis berbeda-beda tergantung di mana ia beroperasi. Loudon mengatakan di Orlando, Antifa sangat dekat dengan kaum Sosialis Demokrat Amerika. Cabang Texas Antifa terikat dengan Red Guard setempat, sebuah organisasi Maois. Cabang Antifa lainnya, Refuse Fascism, adalah front untuk Partai Komunis Revolusioner.

Salah satu pendukung utama Refuse Fascism, Loudon melaporkan, adalah Bill Ayers, mantan pemimpin Weather Underground, sebuah organisasi komunis yang melakukan serangan teroris di Amerika Serikat pada tahun 1970an.

Seandainya organisasi tersebut berhasil dalam revolusi komunisnya, pastinya direncanakan untuk membunuh 25 juta orang Amerika.

“Antifa hari ini seperti sebuah waralaba,” kata Loudon, menambahkan bahwa “dalam banyak kasus” itu juga memiliki hubungan dekat dengan Partai Demokrat.

Antifa telah mengumpulkan beberapa dukungan arus utama karena mengklaim menentang fasisme, dan mengklaim bahwa kekerasannya adalah alat untuk menekan fasisme. Namun, seperti yang Loudon catat, dalam hal tindakan dan kepercayaannya, “Antifa adalah kelompok fasis yang paling aktif di Amerika saat ini.”

Dia membandingkan Antifa dengan Adolph Hitler, yang juga menggunakan kekerasan untuk menyerang dan mengintimidasi musuh partai Pekerja Sosial Jerman Nasional (Nazi) Hitler. Kedua belah pihak, katanya, “percaya untuk menghentikan kebebasan berbicara, percaya pada pemaksaan orang lain untuk menerima kemauan mereka.”

Baik Antifa maupun Nazi, tambahnya, sedikit lebih banyak daripada “gang jalanan” yang sedang mempromosikan sistem totaliter.

Loudon mencatat bahwa bahkan secara historis, ketika Nazi menang di Jerman, banyak mantan anggota KPD komunis, yang memulai Antifa, menjadi anggota Nazi.

“Ada satu laporan internal dari Nazi bahwa 55 persen dari jajaran Nazi adalah mantan Komunis Jerman,” katanya. “Mereka menyebut mereka ‘beefstaek Nazi’-coklat di bagian luar, merah di tengahnya.” (ran/asr)

Sumber : The Epochtimes

 

Share

Video Popular