Erabaru.net. Perdana Menteri Spanyol Mariano Rajoy menghadapi krisis konstitusional terbesar Spanyol dalam beberapa dasawarsa setelah referendum kemerdekaan pada Minggu lalu di Catalonia.

Referendum ini membuka pintu bagi wilayah terkayanya untuk melakukan pemisahan diri pada awal minggu ini.

Jalan-jalan di Barcelona, ibu kota Catalan, sepi pada Senin, namun editorial surat kabar mengatakan referendum tersebut, di mana pejabat Catalan mengatakan bahwa 90 persen pemilih telah memilih untuk meninggalkan Spanyol, telah menetapkan panggung untuk pertikaian yang menentukan antara Madrid dan wilayah tersebut.

“Semua bisa menjadi lebih buruk,” kata surat kabar Catalan moderat La Vanguardia dalam editorial setelah polisi Spanyol menggunakan pentungan dan peluru karet untuk mengganggu pemungutan suara, yang telah dinyatakan ilegal oleh Madrid. Pejabat Catalan mengatakan 840 orang telah terluka.

Presiden Catalan Carles Puigdemont dan anggota pemerintah daerah lainnya berdiri dengan orang-orang di Plaza Sant Jaume saat mereka bergabung dalam sebuah demonstrasi yang disebut sebagai kelompok pro-kemerdekaan saat warga berkumpul pada siang hari di depan aula kota Catalonia, di Barcelona, Spanyol pada 2 Oktober 2017. REUTERS / Susana Vera

“Kami memasuki fase pemogokan dan demonstrasi jalanan … dan dengan gerakan yang lebih banyak, lebih banyak penindasan.”

Catalonia adalah pusat industri dan akuntansi pariwisata seperlima dari ekonomi Spanyol, basis produksi multi-nasional besar dari Volkswagen sampai Nestle, dan merupakan rumah bagi pelabuhan laut dengan pertumbuhan tercepat di Eropa. Meski sudah memiliki otonomi luas, pendapatan pajaknya sangat penting bagi anggaran negara Spanyol.

Pemimpin regional Catalonia, Carles Puigdemont, pada Minggu mengumumkan bahwa pemilih telah memperoleh hak untuk kemerdekaan dan mengatakan bahwa dia akan mempresentasikan hasilnya ke parlemen daerah tersebut, yang kemudian memiliki kekuatan untuk menggerakkan sebuah gerakan kemerdekaan.

Referendum tidak memiliki status hukum; itu telah diblokir oleh pemerintah Madrid dan Mahkamah Konstitusi karena bertentangan dengan konstitusi 1978, yang menyatakan bahwa Spanyol tidak dapat dipecah, dan ada sedikit tanda dukungan untuk kemerdekaan Catalan di bagian lain Spanyol.

Puigdemont mengadakan pertemuan darurat pemerintah daerah Catalan. Di Madrid, Rajoy berencana mengoordinasikan langkah selanjutnya dalam sebuah pertemuan dengan Pedro Sanchez, pemimpin oposisi Sosialis.

Tantangan untuk Madrid

Komentar Puigdemont melemparkan tantangan kepada Rajoy, yang memiliki kekuatan konstitusional untuk memecat pemerintah daerah dan menempatkan Catalonia di bawah kendali pusat sambil menunggu pemilihan baru.

Itu akan meningkatkan ketegangan lebih jauh di wilayah yang terdiri dari 7,5 juta orang, bekas kerajaan dengan bahasa dan budayanya sendiri, dan berpotensi melukai ekonomi Spanyol yang bangkit kembali.

PM Spanyol Mariano Rajoy (REUTERS/Sergio Perez)

Euro kehilangan sepertiga sen A.S. setelah pemungutan suara, meski kemudian pulih kembali. Pada 0800 GMT, indeks saham IBEX Spanyol turun 0,6 persen, mereda dari kerugian yang lebih curam pada pembukaan; kerugian besar diderita termasuk diantaranya bank Catalan Sabadell dan Caixabank.

Mengacu pada 10 tahun Spanyol yang mengalami kenaikan pada awalnya tapi juga turun kembali sepanjang pagi.

Bank-bank investasi utama memperkirakan krisis tersebut pada waktunya waktunya bisa diselesaikan dengan memberi tawaran lebih banyak otonomi dari Rajoy.

“Kami percaya bahwa risiko konfrontasi yang lebih besar dalam waktu dekat meningkat, yang melibatkan gangguan yang sangat besar dengan biaya ekonomi yang sangat potensial,” kata Citibank dalam sebuah catatan pada hari Senin, Namun, hal itu tidak melihat hasil yang paling mungkin terjadi. .

Serikat pekerja Catalan telah melakukan pemogokan umum untuk hari Selasa.

Rajoy menawarkan untuk memanggil semua pihak dalam perundingan politik pada hari Minggu untuk “merenungkan masa depan” Catalonia, namun mempertahankan penolakan langsungnya terhadap kemerdekaan sebagai sebuah pilihan.

Upaya pemerintah Madrid untuk mencegah referendum hari Minggu melalui penggunaan kepolisian menimbulkan kritik dari sesama anggota Uni Eropa, termasuk Inggris dan Belgia. Tapi ada kebungkaman dari UE sendiri.

Di rumah sendiri, krisis tersebut tampaknya tidak membahayakan bagi pemerintahan Rajoy, dengan partai-partai utama yang sebagian besar mendukung tentangannya terhadap kemerdekaan Catalan.

Adegan hiruk-pikuk

Bagaimanapun, ada kritik atas penanganannya terhadap masalah ini.

Koran anti-kemerdekaan El Pais menulis dalam editorial “Ketidakmampuan absolut Rajoy untuk mengelola krisis sejak awal”.

Orang-orang Spanyol biasa mencoba mencerna adegan hiruk-pikuk yang terjadi di kota-kota di Catalonia pada hari Minggu dan dituangkan di halaman depan surat kabar.

“Apa yang terjadi kemarin menyedihkan. Saat Rajoy melangkah, itu tidak biasa. Tidak ada yang berubah dan saya tidak tahu bagaimana keadaan bisa diperbaiki sekarang, “kata Elvira Ramisa, 58, berbicara di dapurnya di kota kecil Sant Pere de Torello sementara berita terbaru meraung di radio.

Pemerintah Catalan mengatakan 2,26 juta orang telah memberikan suara pada hari Minggu, jumlah pemilih sekitar 42 persen. Hasilnya tidak mengejutkan, mengingat para anggota serikat kebanyakan diperkirakan tinggal di rumah. Jajak pendapat telah menunjukkan sekitar 40 persen dukungan untuk kemerdekaan.

Puigdemont meminta Eropa pada Minggu untuk masuk untuk memastikan hak-hak fundamental dihormati sepenuhnya.

“Pada hari harapan dan penderitaan ini, warga Catalonia telah mendapatkan hak untuk memiliki sebuah negara merdeka dalam bentuk sebuah republik,” kata Puigdemont dalam pidato di televisi.

“Pemerintahan saya, dalam beberapa hari ke depan akan mengirimkan hasil pemungutan suara hari ini ke parlemen Catalan, di mana kedaulatan rakyat kita terbengkalai, sehingga bisa bertindak sesuai dengan hukum referendum,” katanya.

Rajoy menawarkan diskusi politik, namun mengatakan bahwa setiap dialog harus diadakan “di dalam hukum”.

“Saya mengusulkan agar semua partai politik dengan perwakilan parlemen bertemu dan, bersama-sama, merefleksikan masa depan yang kita hadapi,” kata Rajoy dalam pidato televisinya sendiri. (ran/asr)

Sumber : Reuters/The Epcohtimes

Share

Video Popular