Erabaru.net. Ketika Shanti Devi mengambil ban truk berat di bengkel reparasinya, pelanggan dan rekan kerja dengan cepat melompat untuk membantunya. Tapi mereka dengan cepat mundur setelah melihat itu, sangat mengherankan, wanita ini melakukan semua tugas beratnya sendirian.

Dua puluh tahun yang lalu Shanti dan suaminya Ram tiba di Delhi dari kampung halamannya Madhya Pradesh. Suaminya bekerja serabutan untuk mendukung keluarga, dari menarik becak ke pertanian, tetapi pasangan itu tidak pernah menemukan yang tepat.

Akhirnya, Shanti dan Ram membuka kedai teh di Sanjay Gandhi Transport Nagar (SGTN). Tapi kedai teh kecil ini akan menjadi awal dari petualangan mereka.

Dianggap sebagai salah satu pemberhentian truk terbesar di Asia, SGTN dapat menampung hingga 70.000 truk sekaligus dan memiliki lebih dari 20.000 truk yang lewat pada hari tertentu. Jadi, tidak mengherankan jika kedai teh itu berjalan dengan sangat baik.

Suatu hari, pasangan itu memutuskan untuk memperluas layanan mereka dan membuka toko mekanik untuk memenuhi kebutuhan perbaikan ribuan pengemudi truk setiap hari. Toko mekanik mereka adalah hit instan.

Shanti selalu bisa belajar dengan cepat dan ketika dia mengamati dengan seksama suaminya dan mekanik lainnya ketika mereka bekerja di truk besar, dia segera mengambil “cara kerjanya”.

Terlahir sebagai pekerja keras, Shanti sekarang menjadi salah satu mekanik terbaik di tokonya

Ibu delapan anak itu dapat memperbaiki ban yang bocor dengan mudah seperti tugas rumah tangga lainnya. Suaminya juga sangat mendukung bantuannya di bengkel mereka.

Bekerja untuk keluarganya bukanlah tugas baru untuk wanita yang luar biasa ini. Lahir dalam keluarga miskin, ayahnya bekerja di toko perhiasan sementara ibunya melakukan pekerjaan sambilan untuk menghidupi keluarga. Ini berarti Shanti harus mengurus rumah tangga serta adik-adiknya.

Dia meninggalkan pendidikannya untuk mendukung saudara-saudaranya dan selalu mendorong mereka untuk fokus pada pelajaran mereka sehingga mereka dapat memiliki kehidupan yang hanya bisa dia impikan.

“Itu selalu bagus untuk menjadi mahir dalam keterampilan khusus. Saya merasa diberkati bahwa saya dapat memanfaatkan peluang yang diberikan oleh hidup kepada saya. ”Shanti mengatakan pada Gulf News

Meskipun tidak mendapatkan pendidikan formal atau pelatihan, ia bersumpah untuk berkontribusi dalam pendapatan keluarga sejak usia muda.

Shanti menyewa mesin jahit, belajar sendiri dasar-dasar menjahit, dan mulai menerima pesanan dari menjahit baju. Begitulah cara dia menjadi pencari nafkah bagi keluarga selama masa-masa sulit.

Bertahun-tahun kemudian, kakaknya bekerja sebagai pengacara. Shanti telah mampu berkontribusi pada semua pernikahan di keluarga, termasuk dirinya. Dia adalah seorang advokat untuk pendidikan dan percaya setiap wanita harus belajar keterampilan untuk benar-benar mandiri.

Dia selanjutkan berbagi kisah dengan Gulf News, “Hidup telah mengajari saya untuk tidak duduk dan memikirkan situasi apa pun. Sebaliknya, saya bekerja untuk meningkatkannya. Selama titik-titik rendah dalam hidup saya, saya belajar pelajaran yang paling berharga. Waktu yang buruk tidak bertahan selamanya. Hidup adalah proses belajar yang konstan. Saya merasa bahwa kesuksesan bergantung pada tekad individu untuk berhasil. ”

Shanti adalah bukti nyata bahwa dengan sikap yang benar, hati yang terbuka dan pikiran yang luas, Anda dapat mencapai apa pun yang Anda pikirkan.(yant)

Sumber: en.goodtimes.my

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular