“Kontroversi Berdarah” Mayat Wanita Hamil yang Diawetkan, Dipamerkan Keliling Dunia, Siapa Dia?

179
Siapa Dia, Wanita Hamil itu? (© Getty Images David McNew / Staff)

Erabaru.net Selama bertahun-tahun, pameran anatomis Body World yang kontroversial, menampilkan mayat manusia yang diawetkan melalui proses yang dikenal sebagai plastination, telah mengunjungi banyak negara di seluruh dunia.

Spesimen yang paling mengkhawatirkan dalam pameran tersebut adalah wanita hamil yang sedang berbaring dan janinnya yang berusia 8 bulan. Siapa dia

Apakah mayat wanita hamil ini dan mayat lainnya yang ditampilkan dalam pameran Body World secara sah diperoleh?

Siapa Dia, Wanita Hamil itu? (© Getty Images David McNew / Staff)

Ethan Gutmann, peneliti dan peneliti investigatif yang berbasis di Inggris, dan calon pemenang Nobel Perdamaian 2017, menulis pengamatannya di dalam Standar Mingguan.

“Apa yang mengganggu saya adalah bahwa beberapa mayat, perempuan pada khususnya, memiliki kaki yang tidak biasa. Dan ada sesuatu tentang kaki-kaki itu, dikombinasikan dengan tengkorak kecil dan halus serta bingkai kecilnya, yang terlihat seperti orang Tionghua. ”

©Facebook Screenshot | Stop Organ Harvesting in China

Gagasan teknik plastinasi dan pameran Body Worlds – ahli anatomi Jerman Gunther von Hagens – mengklaim bahwa spesimen manusia berasal dari donor “bersedia”.

Namun, menurut NPR, Hans Martin Sass – seorang profesor filsafat dengan keahlian dalam Etika – tidak menemukan dokumen yang dipasangkan dengan plastinate selesai spesifik di Body Worlds setelah mencocokkan lebih dari 200 formulir sumbangan ke sertifikat kematian.

Selanjutnya, identitas masing-masing mayat diceramikan untuk melindungi kerahasiaannya.

© Getty Images | Christopher Furlong

Oleh karena itu, tidak ada yang tahu persis dari mana asal mayat ini.

“Dalam skenario terburuk, [mayatnya] adalah pembangkang yang terbunuh di sebuah penjara Tiongkok,” kata artikel NPR tersebut.

Pameran serupa lainnya, yang dikenal sebagai BODIES, merilis disclaimer yang berbunyi, “Pameran ini menampilkan sisa-sisa manusia warga negara atau penduduk Tiongkok, yang awalnya diterima oleh Biro Kepolisian Tiongkok. Biro Polisi Tiongkok mungkin menerima mayat dari penjara Tiongkok.”

©The Epoch Times

Mayat-mayat di “BODIES: The Exhibition,” diberikan oleh siswa von Hagens, Sui Hongjin-pendiri Dalian Hoffen Bio Technique Company.

“Mereka tidak diklaim,” kata Roy Glover, juru bicara untuk BODIES.

Karena budaya Tionghoa tradisional, orang Tionghoa enggan, tidak mau, untuk menyumbangkan organ mereka, apalagi menyumbangkan tubuh mereka untuk dipamerkan.

©End Transplant Abuse

Penulis Chen Lan menulis di blog Weibo-nya, “Tiongkok memiliki tingkat sumbangan tubuh yang sangat rendah, sangat rendah sehingga semua sekolah kedokteran sangat membutuhkan mayat.”

Dan menurut “Peraturan tentang Pembubaran Mayat” yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Tiongkok pada Februari 1979, hanya mayat yang tidak diklaim selama paling sedikit satu bulan yang diberi label sebagai “tidak diklaim”.

Namun, badan tersebut tidak sesuai untuk plastinasi, yang menuntut kadaver segar dan bebas pengawet.

Jadi, dari mana tubuh yang tidak diklaim ini berasal?

© Getty Images | Feng Li