Erabaru.net. Sarapan dianggap sebagai makanan paling penting. Apa yang Anda makan di pagi hari tidak hanya menentukan keadaan perut Anda, tetapi juga menentukan keadaan pikiran Anda. Ini memberi Anda dorongan awal energi, tubuh membutuhkan untuk melakukan fungsinya secara normal.

Tubuh kita yang luar biasa ini layak mendapat perawatan yang sehat, memuaskan dan tepat untuk perut.

Di sinilah pasangan makanan memainkan peranan yang sangat penting.

Hanya memakan apa yang ada dalam jangkauan atau mudah tersedia di supermarket bukanlah kunci untuk makan yang benar. Tetapi merencanakan ke depan dan memahami apa yang dibutuhkan tubuh Anda dari makanan adalah penting.

Ketika kita berbicara tentang menyiapkan sarapan kaya protein, dua bahan pertama yang muncul dalam pikiran adalah telur dan susu. Kemudian ada keraguan, mengingat mitos dua jenis makan ini bila disatukan tidak dianggap sebagai contoh yang baik dari pasangan makanan sehat.

Telur adalah sumber kolin dan albumen selain kaya akan protein. Mereka dimakan dalam berbagai bentuk – mentah, direbus, direbus, orak-arik, digoreng, setengah matang, dan sebagainya.

Telur mentah tidak hanya dianggap berbahaya untuk dikonsumsi, mereka juga dianggap kurang enak.

Mengonsumsi telur mentah meningkatkan kemungkinan kekurangan biotin, keracunan makanan dan infeksi salmonella pada individu. Hal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada perut, muntah dan berak-berak. Dalam kasus yang parah, infeksi salmonella ini bahkan bisa menyebabkan kematian.

Telur yang dimasak, di sisi lain, mengurangi kemungkinan infeksi dan keracunan makanan. Juga, protein dari telur lebih mudah diserap oleh tubuh. Dengan demikian, terbukti lebih ringan dan sehat untuk perut.

Susu adalah sumber yang kaya kalsium, lipid, whey dan kasein (protein) dan mineral dan vitamin lainnya.

Ini adalah air yang mengandung koloid sebagai pelarut yang mengikat bersama dengan konstituen lainnya.

Susu mentah dari mamalia dikonsumsi langsung atau dipasteurisasi untuk membunuh bakteri yang mungkin ada di dalamnya.

Kedua makanan ini jika disatukan hanya baik untuk tubuh ketika telur dimasak dan susu bebas bakteri.

Telur mentah dan susu, ketika dikonsumsi bersama, menyebabkan overdosis protein yang tidak dapat diserap oleh tubuh dengan sangat mudah. Protein yang tidak diserap ini diubah menjadi lemak, menyebabkan banyak masalah kesehatan yang rumit.

Tetapi ketika telur direbus sebelum dikonsumsi, penyerapan protein terjadi dengan mudah, mengurangi kemungkinan bahaya kesehatan. Telur rebus ini dapat dengan aman dimakan dengan susu tanpa mempedulikan peningkatan kolesterol jahat.

Jadi, telur yang dimasak dalam bentuk apa saja dapat dikonsumsi dengan susu untuk membentuk sarapan yang sehat dan sehat. Ini berlaku saat konsumsi sedang. Tapi, jika ada iritasi, sakit perut atau muntah diamati, konsumsi harus segera dihentikan!(vivi/yant)

Sumber: boldsky

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds