Erabaru.net. Belokan dan putaran kehidupan tidak dapat diprediksi.

Anda bisa hidup dalam mimpi Anda, tetapi pukulan tak terduga yang tiba-tiba bisa membawa dunia bahagia Anda runtuh.

Inilah yang terjadi pada pramugari muda yang berjuang untuk hidup setiap hari setelah penyakit misterius menimpa dirinya.

Laporan medis tidak menunjukkan sesuatu yang besar, tetapi gadis Mumbai ini berjuang dengan rasa sakit yang melumpuhkan selama enam tahun prima dalam hidupnya terikat di rumah dan tertekan di puncak penyakitnya.

Kemudian, suatu hari dia menemukan Falun Dafa, meditasi yang indah yang tidak hanya memulihkan kesehatannya tetapi juga memberikan sayapnya untuk melambung tinggi sekali lagi.

(Foto Prajakta)

Bertemu Prajakta, Pramugarai 32 tahun yang semarak dari India, yang selamat dari mimpi buruk dalam kehidupan nyata.

Ketika berbicara dengan NTD India, dia berbagi bagaimana keyakinan spiritualnya pada Falun Dafa memungkinkannya untuk hidup sehat dan harmonis.

“Ini benar-benar keajaiban bahwa hari ini saya sehat sempurna. Saya tidak bisa menggambarkan sukacita yang saya alami sekarang,” kata Prajakta.

“Tidak diragukan lagi, ajaran spiritual kuno ini saat ini dipraktekkan di 114 negara di seluruh dunia oleh lebih dari 100 juta orang – masing-masing dan setiap orang dari mereka telah mengalami manfaat kesehatan yang sangat besar – dan saya hanyalah orang yang rendah hati yang memutuskan untuk menjadikan meditasi yang indah ini sebagai bagian dari kehidupan.”

Prajakta mengingat bagaimana menstruasi telah menjadi menyakitkan sejak usia 25 tahun. “Rasa sakit itu akan memancar ke seluruh bagian atas tubuh, dengan waktu yang membuatnya sulit bahkan untuk bernapas. Tepatnya, saya merasa ditikam berkali-kali di berbagai bagian tubuh saya — dan saya tidak berdaya, tidak dapat menghentikan rasa sakit,” katanya.

“Suatu hari, rasa sakit mulai di daerah dada, tepatnya di lokasi hatiku. Saya dibawa ke departemen gawat di sebuah rumah sakit setempat. Setelah beberapa saat, rasa sakit itu lenyap. Anehnya, laporan ECG menunjukkan tidak ada kelainan dan saya dibebaskan hanya dalam dua jam. Itu aneh, ”tambahnya.


(Photo courtesy of Prajakta)

Prajakta ingat bagaimana keadaan menjadi lebih buruk setiap bulannya, dan pada tahun 2014, ia menjalani operasi perut pertamanya.

Semua organ tubuhnya ditemukan diselimuti darah. Namun dia mengatakan bahwa dokter tidak menemukan sumber darah aktif, dan dia sembuh dalam tiga bulan.

“Namun, itu berumur pendek; hanya setahun kemudian, pada Desember 2015, saya mulai merasa demam. Dengan berlalunya hari, demam meningkat menjadi 104 derajat Fahrenheit, dan saya akhirnya dirawat di rumah sakit. Laporan CT scan menunjukkan akumulasi cairan di perut saya, dan saya menjalani operasi lain. Sekitar Januari 2016, kelenjar getah bening di daerah leher saya mulai membengkak, dan karena rasa sakit yang tak tertahankan saya harus menjalani biopsi untuk mengangkatnya,” tambahnya.

Rasa sakit yang tak kenal lelah, beberapa operasi dan trauma mental membuat Prajakta tertekan. Pada usia muda seperti itu, dia mulai menyimpan pikiran-pikiran menyedihkan yang membuatnya kehilangan semua harapan.

(Photo courtesy of Prajakta)

“Saya menjalani tiga operasi dalam waktu satu setengah tahun. Sering kali saya sangat berharap bahwa rasa sakit mungkin akan merengut nyawa saya dalam satu tembakan. Dulu saya berpikir, mengapa ini terjadi pada saya, teman-teman sekolah dan kuliah saya menjalani kehidupan normal, bekerja, mendapatkan ketenangan, mengapa saya mengalami kesengsaraan ini.’ Saya dulu menangis melihat hadiah traumatis saya dan berpikir bagaimana masa depan saya memburuk di semua aspek,” katanya.

Tapi Prajakta berbagi bahwa hanya tiga bulan setelah operasi terakhir, di bulan Maret 2016, hidupnya berubah secara terbalik yang membawanya ke kehidupan yang sehat, sesuatu yang dia pikir tidak akan pernah mungkin.

Prajakta membaca Zhuan Falun, buku utama latihan Falun Dafa. (Kredit: Veeresh M. Honnihal)

“Ibu saya menemukan latihan meditasi Falun Dafa di taman umum di Nagpur. Dia memintaku untuk mencobanya dalam upaya mengalihkan pikiranku yang depresi. Tapi ini ternyata keputusan terbaik dalam hidupku. Saya mulai belajar lima perangkat latihan lembut Falun Dafa, dan perasaan damai itu tidak dapat dijelaskan — hanya dalam dua hari, saya merasakan perubahan positif dalam tubuh saya. Saya tahu ini yang saya tunggu-tunggu,” katanya.

Share

Video Popular