WASHINGTON – Madeleine Albright, mantan Menteri Luar Negeri AS di bawah Presiden Bill Clinton, sekarang mengatakan bahwa Tiongkok adalah musuh yang jauh lebih besar untuk Amerika Serikat daripada Rusia. Pernyataan itu berbeda dengan retorika partisan di antara banyak partisan di sisi Demokrat, yang telah menunjuk pada Rusia sebagai ancaman keamanan nasional yang paling mendesak karena telah “mengganggu” dengan pemilihan Presiden AS pada tahun 2016.

Dalam wawancara publik dengan The Washington Post, David Ignatius pada hari Kamis, Madeleine Albright menyuarakan ketidaksepakatannya dengan Strategi Pertahanan Nasional yang baru dari Pentagon, yang diterbitkan pada bulan Januari dan mendaftar Tiongkok dan Rusia sebagai musuh utama Amerika Serikat di tahun-tahun mendatang.

“Strategi Pertahanan [Nasional] Amerika Serikat yang baru sekarang mengatakan Rusia dan Tiongkok adalah musuh besar kita. Saya pikir itu adalah hadiah untuk Putin, karena mereka tidak setara dengan Tiongkok,” kata Albright,” Tiongkok benar-benar kekuatan yang berkembang dalam cara yang besar, menembus berbagai tempat. Orang-orang Rusia tidak ada di sana. Tapi saya yakin Putin sangat senang membaca itu.”

Dengan menyamakan Rusia dengan Tiongkok, strategi pertahanan AS yang baru digariskan tersebut dapat memberi Putin pembenaran untuk mengambil sikap yang lebih agresif terhadap Barat, kata Albright.

Strategi Pertahanan Nasional Pentagon mencerminkan pandangan Strategi Keamanan Nasional Gedung Putih, yang telah diresmikan oleh Trump pada bulan Desember 2016 dan meletakkan kasus tersebut untuk persiapan menghadapi “kekuatan revisionis” Rusia dan Tiongkok yang menantang Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya.

Dengan menggambarkan ancaman Tiongkok ke Amerika Serikat sebagai lebih serius daripada Rusia, Albright menjauhkan dirinya dari pandangan umum di kalangan Demokrat dan media utama, yang banyak di antaranya sejak pemilu 2016 telah tanpa henti dalam menggambarkan narasi bahwa Donald Trump bersekongkol dengan Rusia untuk memenangkan pemilihan presiden tahun itu.

Wawancara Albright dimaksudkan untuk memperkenalkan bukunya “Fascism: A Warning,” judul buku yang banyak pengamat melihat upaya untuk menggesek Presiden Trump dan gerakan politik yang ia hasilkan. Namun demikian, Albright juga tampaknya menunjukkan bahwa momentum politik Trump dan pendukungnya adalah hasil kerja sendiri daripada produk campur tangan asing dari Rusia.

Albright juga mengatakan bahwa Amerika Serikat masih perlu aktif dalam mendorong kembali melawan ekspansi Rusia di Eropa. “Kita harus tahu apa yang kita yakini dan mencoba untuk mendorong balik apa yang dilakukan Rusia untuk melemahkan semua negara itu,” kata Albright.

Pensiun dari pelayanan publik sejak tahun 2001, mantan diplomat AS di bawah Bill Clinton tersebut adalah ketua dari Albright Stonebridge Group, sebuah “perusahaan penasihat strategi dan bisnis global” yang telah dicatat untuk menyediakan layanan konsultasi bagi Amerika Serikat dan perusahaan-perusahaan internasional yang ingin melakukan bisnis di Republik Rakyat Tiongkok. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular