Ivan Pentchoukov – The Epochtimes

Erabaru.net – Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah mengumumkan akan bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Singapura pada 12 Juni mendatang sebagaimana dijadwalkan sebelumnya.

Trump menyampaikannya setelah bertemu dengan pejabat senior Korea Utara Kim Yong Chol selama lebih dari satu jam pada Jumat (1/06/2018) di Gedung Putih.

Kim Yong Chol mengirimkan surat pribadi dari Kim Jong Un kepada Trump.

Trump mengatakan belum membaca surat tersebut sepenuhnya. Percakapan mencakup sejumlah topik, termasuk sanksi.

Setelah tiba, Kepala Staf Gedung Putih, John Kelly mengantar pejabat Korea Utara itu ke Kantor Oval untuk bertemu dengan presiden Trump.

Setelah pertemuan itu, delegasi Korea Utara berbincang dengan Trump di halaman Gedung Putih. Presiden dan delegasi Korea Utara kemudian berpose untuk foto-foto bersama.

Trump dan Pompeo mengantar Kim Yong Chol ke mobilnya.

Sebelum pertemuan Jumat, Kim Yong Chol bertemu dengan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo di New York City pada Rabu dan Kamis lalu.

Pompeo mengatakan pembicaraan kedua pihak mengarah kepada hal fositif.

“Kami berpikir bekerja sama, rakyat Amerika Serikat dan Korea Utara dapat menciptakan masa depan yang ditentukan oleh persahabatan dan kolaborasi, bukan oleh ketidakpercayaan dan ketakutan dan ancaman,” kata Pompeo pada Kamis.

“Kami sangat berharap ketua Kim Jong Un berbagi visi positif ini untuk masa depan.”

Pompeo berada di ruangan saat Trump dan Kim Yong Chol bertemu.

Amerika Serikat mencari komitmen untuk menyelesaikan denuklirisasi penuh di Semenanjung Korea dapat diverifikasi dan tidak dapat diubah.

Trump dan Pompeo keduanya menjanjikan Korea Utara masa depan yang cerah dan makmur jika rezim komunis setuju untuk meninggalkan senjata nuklir.

Trump dan Kim dijadwalkan bertemu di Singapura pada 12 Juni.

Namun sempat ada pembatalan Trump didorong oleh perubahan drastis dalam retorika Kim dan pejabat senior Korea Utara pada awal Mei.

Meskipun sebelumnya ada pembatalan, Trump merencanakan untuk memperbarui jadwal KTT.

Pyongyang menanggapi dengan pernyataan yang menunjukkan keinginan untuk tetap menggelar KTT.

Sejak itu, persiapan untuk pertemuan itu menjadi sangat penting. Sejumlah delegasi dari Washington dan Pyongyang mengadakan pertemuan di zona demiliterisasi di Korea Utara dan di New York.

“Kami akan melihat apa yang terjadi,” kata Trump pada Kamis.

“Ini sebuah proses. Itu semua proses. Kita lihat saja nanti.”

“Dan semoga kita akan mengadakan pertemuan pada tanggal 12,” tambahnya.

“Itu berlangsung sangat baik, tapi saya ingin itu menjadi bermakna. Itu tidak berarti semuanya diselesaikan dalam satu pertemuan; mungkin Anda harus memiliki kedua atau ketiga. Dan mungkin kita tidak akan memilikinya. ”(asr)

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular