Dalam pidato profil tinggi di Asia, Menteri Pertahanan AS James Mattis mengecam Tiongkok karena melakukan “intimidasi dan pemaksaan” di Laut Cina Selatan dan mengatakan Amerika Serikat akan memastikan agresi-agresi Beijing dipenuhi dengan “konsekuensi.”

Pada hari Sabtu, Mattis berbicara di Dialog Shangri-La, pertemuan keamanan tahunan di Singapura yang setiap tahun menarik pembicara yang merupakan para pembuat kebijakan utama dalam komunitas pertahanan dan keamanan negara-negara di Pasifik barat.

“Militerisasi Tiongkok terhadap fitur-fitur buatan di Laut Cina Selatan termasuk penyebaran rudal anti kapal, rudal permukaan-ke-udara, transmiter-transmiter pengganggu elektronik, dan baru-baru ini, pendaratan pesawat pembom di Woody Island,” kata Mattis, mengacu pada laporan baru-baru ini yang telah banyak didukung oleh citra satelit yang tersedia untuk umum.

“Penempatan sistem-sistem senjata ini terkait langsung dengan penggunaan militer untuk tujuan intimidasi dan pemaksaan,” kata Mattis. “Militerisasi Tiongkok pada Spratly [Kepulauan] juga bertentangan langsung dengan pernyataan penjaminan publik dari Presiden Xi Jinping tahun 2015 di Rose Garden Gedung Putih bahwa mereka tidak akan melakukan ini.”

Mattis bersumpah bahwa Amerika Serikat akan mendorong balik melawan agresi Beijing, di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa jaminan-jaminan keamanan dan kehadiran AS yang mapan di seluruh kawasan Pasifik barat sedang terkikis oleh perambahan-perambahan rezim Tiongkok tersebut.

“Ketika datang untuk memperkenalkan apa yang telah mereka lakukan di Laut Cina Selatan, ada konsekuensi-konsekuensinya,” kata Mattis. “Ada konsekuensi-konsekuensi yang akan terus datang ke rumah untuk menginap dengan Tiongkok, jika mereka tidak menemukan cara untuk bekerja lebih kolaboratif dengan semua negara yang memiliki kepentingan.”

militerisasi laut cina selatan
Kapal pengerukan Tiongkok konon terlihat di perairan sekitar Fiery Cross Reef di Kepulauan Spratly yang disengketakan di Laut Cina Selatan dalam gambar diam dari video yang diambil oleh pesawat pengintai P-8A Poseidon yang disediakan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat 21 Mei 2015. ( US Navy / Handout via Reuters / File Photo)

Sebagai tanggapan atas pertanyaan dari Kolonel Senior Tentara Pembebasan Rakyat, Zhao Xiaozhuo, yang mengkritik kebebasan AS tentang pelaksanaan-pelaksaan navigasi, Mattis mengatakan tindakan-tindakan AS ini adalah “penegasan kembali tentang pengaturan yang dilandasi aturan.”

Mattis mengatakan bahwa Amerika Serikat akan terus memberikan penjualan senjata ke Taiwan, negara kepulauan demokratis yang terancam oleh penumpukan kekuatan militer Beijing yang cepat dan sikap yang semakin agresif.

Mattis juga mengkritik inisiatif “Belt and Road” Tiongkok tanpa secara eksplisit menyebutkan nama program tersebut, mengatakan bahwa Beijing harus memikirkan kembali dua kali jika mereka percaya “menumpuk utang bergunung-gunung atas tetangga-tetangganya dan bagaimanapun juga menghapus kebebasan aksi politik adalah suatu cara untuk terlibat dengan mereka.”

Menanggapi pidato Mattis, Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) Letnan Jenderal He Lei dikutip oleh AFP mengatakan bahwa “Setiap komentar yang tidak bertanggung jawab dari negara lain tidak dapat diterima.”

Baru minggu lalu, Amerika Serikat mengganti nama Komando Pasifiknya menjadi “Komando Indo-Pasifik,” sebuah istilah yang mencerminkan pergeseran halus dan peningkatan strategi pertahanan AS di wilayah tersebut.

Di bawah Strategi Keamanan Nasional baru Presiden Donald Trump yang diluncurkan tahun lalu, para pembuat kebijakan AS sekarang sering berjanji untuk membela “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” sebuah istilah yang lebih inklusif daripada “Asia Pasifik” yang lebih banyak digunakan karena ia mencakup Samudra Hindia dan India, sekutu utama AS yang juga terancam oleh agresi Beijing.

Pentagon telah menambahkan “kapal paling berkemampuan” untuk panglima armada Komando Indo-Pasifik selama satu atau dua tahun terakhir, menurut Mattis. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular