Beberapa hari sebelum peringatan 29 tahun Pembantaian Lapangan Tiananmen 1989, pihak berwenang Tiongkok sekali lagi mengambil langkah-langkah untuk membuat para pembangkang menghilang dari mata publik.

Bao Tong, mantan sekretaris pemimpin Partai reformis yang sudah meninggal Zhao Ziyang, mengatakan bahwa dia telah dikunjungi oleh para pejabat dari biro keamanan negara setempat di Beijing, dalam sebuah wawancara dengan Radio Free Asia (RFA) pada 31 Mei. Zhao secara politis dibersihkan setelah pembantaian karena simpatinya terhadap para mahasiswa. Dia ditempatkan di bawah tahanan rumah sampai kematiannya pada tahun 2005.

Bao mengatakan bahwa para pejabat tersebut mengatakan kepadanya untuk tidak menerima wawancara apapun pada malam hari dari peringatan 4 Juni; jika tidak, dia akan diminta untuk pergi dengan sebuah “perjalanan” ke luar kota.

Otoritas Tiongkok sering secara paksa membawa para pembangkang dengan “perjalanan-perjalanan” selama periode-periode sensitif, seperti 4 Juni atau pertemuan-pertemuan politik utama Partai Komunis, sehingga para pembangkang tidak dapat menggunakan kesempatan tersebut untuk menyuarakan keluhan atau kritik terhadap Partai.

Bao juga memberi tahu RFA bahwa para pejabat memperingatkannya tentang orang-orang yang meneleponnya, indikasi bahwa teleponnya kemungkinan disadap. Tahun lalu, Bao ditempatkan di bawah tahanan rumah sebelum 4 Juni. Setahun sebelumnya, ia dibawa dalam “perjalanan” ke Kunming, sebuah kota di Yunnan di ujung barat daya Tiongkok.

Setiap penyebutan tentang pembantaian Lapangan Tiananmen, ketika militer Tiongkok diperintahkan untuk membantai ratusan atau, oleh beberapa perkiraan, ribuan, pengunjuk rasa mahasiswa Tionghoa yang menyerukan reformasi demokrasi, masih dianggap tabu di Tiongkok. Rejim Tiongkok terus-menerus menyangkal telah membunuh para pemrotes, dan ia menyebarkan aparat sensornya untuk menghapus setiap penyebutan acara tersebut.

Sebuah kabel rahasia diplomatik Inggris yang dikeluarkan akhir tahun lalu mengungkapkan bahwa korban tewas setidaknya 10.000 orang.

Bao bukan satu-satunya target rezim Tiongkok yang telah dicoba agar diam menjelang ulang tahun 4 Juni. Zhang Xianling, seorang rekan pendiri Tiananmen Mothers, sekelompok anggota keluarga korban tewas di Tiananmen, mengatakan para pejabat biro keamanan negara setempat telah datang di rumahnya di Beijing pada 28 Mei.

“Tahun ini, [pejabat keamanan] datang lebih lambat dari biasanya. Mereka datang pada tanggal 28. Pada tahun-tahun sebelumnya, mereka muncul pada tanggal 21, 22, 24, atau 25,” kata Zhang kepada RFA, menambahkan bahwa seorang petugas polisi di dalam mobil polisi sedang mengawasinya dari bawah. Ke mana pun dia pergi, dia akan diikuti oleh dua agen keamanan lainnya, katanya.

Xu Yonghai, seorang aktivis Kristen di Beijing, mengatakan dia telah menjalani tahanan rumah sejak 28 Mei, dalam sebuah wawancara dengan penyiar radio berbahasa Mandarin, Sound of Hope. Xu teringat melihat tank-tank tentara bergulir ke Lapangan Tiananmen 29 tahun yang lalu, dan dia mengatakan dia telah menolong para mahasiswa yang terluka di tengah penindasan rezim tersebut.

Xu menjelaskan bahwa dia diawasi oleh agen keamanan, yang dibagi antara dua shift, dengan tiga agen di setiap shift. Dia menambahkan bahwa, berdasarkan pengalaman masa lalu, mereka tidak akan pergi sampai tanggal 7 atau 8 Juni. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular