SYDNEY — Qantas Airways Australia mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk mengubah situs webnya untuk menyebut Taiwan sebagai bagian dari Tiongkok, bukan negara merdeka, tetapi itu membutuhkan waktu tambahan untuk mematuhi permintaan dari rezim Tiongkok tersebut.

Pada bulan April, regulator penerbangan Tiongkok memberi batas waktu 25 Mei pada tiga lusin maskapai penerbangan untuk menghapus referensi di situs web mereka atau di materi lain yang menunjukkan Taiwan, Hong Kong, dan Makau adalah bagian dari negara-negara yang merdeka dari Tiongkok, sebuah langkah yang dideskripsikan oleh Gedung Putih Amerika Serikat sebagai “Omong kosong Orwellian.”

Taiwan adalah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri dengan konstitusinya sendiri, pemerintahan yang dipilih secara demokratis, dengan militer. Rezim Tiongkok, sementara itu, memandang negara kepulauan itu sebagai salah satu provinsinya, yang suatu hari akan bersatu kembali dengan daratan, dengan kekuatan militer jika perlu. Dalam beberapa pekan terakhir, Tiongkok juga meningkatkan latihan militer yang agresif dan bertahap di Selat Taiwan.

Hong Kong dan Makau adalah bekas koloni Eropa yang telah kembali ke kedaulatan Tiongkok pada tahun 1997 dan 1999, masing-masing, tetapi dijalankan secara otonom.

Setelah rezim Tiongkok mengirim permintaan tersebut pada mereka, Qantas dan beberapa maskapai lain meminta perpanjangan waktu untuk menentukan bagaimana mereka akan merespons.

Pada pertemuan tahunan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) yang diadakan di Sydney pada 4 Juni, Chief Executive Officer Qantas, Alan Joyce, mengatakan perusahaannya berencana untuk memenuhi permintaan tersebut, meskipun perusahaan tersebut membutuhkan waktu tambahan.

“Niat kami adalah memenuhi kebutuhan tersebut. Hanya butuh waktu untuk mencapainya,” kata Joyce kepada wartawan di sela-sela pertemuan.

CEO unit internasional Qantas, Alison Webster, mengatakan keputusan tersebut tidak dipengaruhi oleh kemitraan Qantas dengan China Eastern Airlines Corp, maskapai penerbangan terbesar kedua di negara tersebut berdasarkan jumlah penumpang.

“Saya pikir hubungan itu tidak membuat perbedaan apapun tentang bagaimana kami meninjau kembali tanggapan kami,” kata Webster.

Air Canada, Lufthansa, dan British Airways adalah salah satu operator lain yang telah melakukan perubahan di situs web mereka setelah permintaan Tiongkok tersebut. Rezim Tiongkok mengatakan pada 25 Mei bahwa 18 operator telah mengubah situs web mereka.

American Airlines belum membuat perubahan di situs webnya, mengatakan bahwa ia mengikuti arahan dari pemerintah AS.

“Kami telah menerima pemberitahuan tersebut tetapi kemudian Amerika Serikat telah membalas dan kami mengikuti arahan dari pemerintah AS,” kata CEO Doug Parker di Sydney. “Sekarang ini antara pemerintah kami dan pemerintah mereka.”

Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa perusahaan multinasional telah ditekan oleh rezim Tiongkok untuk menyesuaikan dengan klaim teritorialnya. Bulan lalu, perusahaan pakaian Amerika, Gap, meminta maaf kepada Tiongkok karena menjual T-shirt yang menunjukkan peta Tiongkok yang tidak termasuk Taiwan, meskipun T-shirt itu tidak dijual di Tiongkok.

Pada bulan Februari, peritel Jepang Muji harus menghapus peta dalam katalog furniturnya yang tidak menunjukkan Kepulauan Senkaku dan beberapa pulau di Laut Tiongkok Selatan yang diklaim oleh Beijing. Kepulauan Senkaku dikendalikan oleh Jepang, tetapi Tiongkok mengklaim itu adalah bagian dari kekaisaran Tiongkok sejak zaman kuno. (ran)

Share

Video Popular