Apa yang dimulai sebagai pertengkaran pribadi antara tokoh TV Tiongkok dengan aktris film terkenal Tiongkok baru-baru ini telah mengekspos meluasnya penggelapan pajak dalam industri hiburan Tiongkok.

Perselisihan tersebut antara Cui Yongyuan, pembawa acara talk show TV dan mantan reporter untuk media penyiaran negara rezim Tiongkok, CCTV, dengan Fan Bingbing, seorang aktris Tiongkok yang terkenal karena perannya sebagai Blink dalam film Hollywood, “X-Men: Days of Future Past.”

Pada akhir Mei, Cui memposting foto-foto kontrak kerja Fan, satu untuk 10 juta yuan (sekitar $1,56 juta) dan satu lagi untuk 50 juta yuan (sekitar $7,8 juta), keduanya untuk pekerjaan akting yang sama, di akun Weibo pribadinya, setara  Twitter milik Tiongkok.

Kontrak-kontrak tersebut menuduh bahwa Fan telah menyembunyikan pendapatan aslinya melalui “kontrak-kontrak yin-yang”, di mana seseorang secara rahasia mengantongi uang dari kontrak bernilai lebih tinggi tetapi melaporkan kontrak dengan angka yang lebih rendah kepada pihak berwenang untuk tujuan menghindari pajak.

Cui juga telah menyerang Fan karena memerintahkan nilai akting yang tinggi, yang meraup 60 juta yuan (sekitar $9,4 juta) untuk peran akting yang hanya membutuhkan empat hari kerja.

Studio yang didirikan sendiri oleh Fan mengeluarkan pernyataan yang menyangkal bahwa Fan pernah terlibat dalam “kontrak-kontrak yin-yang,” dan menuduh Cui telah melakukan fitnah dan menyebarkan gosip.

Administrasi Pajak Negara Tiongkok telah memerintahkan kantor cabangnya di Kota Wuxi untuk menyelidiki studio Fan, yang berbasis di Wuxi, menurut koran Legal Daily yang dikelola pemerintah.

Pada tanggal 4 Juni, CCTV melaporkan bahwa otoritas pajak telah mulai menyelidiki pembayaran pajak dari beberapa tokoh berpenghasilan tinggi di industri film dan televisi.

artis menggelapkan pajak
Tuan rumah dan produser televisi Tiongkok Cui Yongyuan berfoto di bengkelnya di Beijing pada 7 Maret 2017. (Fred Dufour / AFP / Getty Images)

Penyelidikan tersebut juga telah menyebabkan gejolak di pasar saham Tiongkok. Sebuah saham, saham yang dijual dalam mata uang yuan yang diperdagangkan di bursa saham Shanghai dan Shenzhen, dari perusahaan-perusahaan di industri hiburan jatuh pada perdagangan pada 4 Juni.

Harga saham Huayi Brothers Media, salah satu studio produksi film dan televisi terbesar di Tiongkok, turun 10,02 persen di Bursa Efek Shenzhen, melenyapkan sekitar 2,28 miliar yuan (sekitar $356 juta) dari nilai ekuitas, menurut portal berita Tiongkok, Sohu.

Beijing Enlight Media, sebuah perusahaan produksi film dan TV yang didukung oleh raksasa teknologi Tiongkok Alibaba, turun 5,93 persen di bursa Shenzhen, melenyapkan 1,82 miliar yuan (sekitar $284 juta).

Di Shanghai Stock Exchange, China Film, distributor film Hollywood milik negara di Tiongkok, turun 4,66 persen, kehilangan 1,53 miliar yuan (sekitar $239 juta) dalam nilai pasar.

Sementara itu, Talent International Media, sebuah perusahaan produksi dan distribusi televisi yang berbasis di Beijing di mana Fan memiliki lebih dari 6 juta saham, terlihat sahamnya turun 10 persen, batas harian maksimum. Nilai pasarnya turun 660 juta yuan (sekitar $103 juta). Menurut Sohu, Fan kehilangan hampir 10 juta yuan (sekitar $1,56 juta) sebagai akibat dari penurunan saham tersebut.

Fenomena “kontrak-kontrak yin-yang” dijelaskan oleh Shi Zhengwen, direktur Pusat Penelitian Fiskal dan Pajak Hukum di Universitas Ilmu Politik dan Hukum Tiongkok di Beijing, dalam wawancara dengan koran pemerintah Beijing Daily pada 4 Juni.

“Kontrak-kontrak Yin-yang” adalah cara ilegal untuk menghindari pajak, dan merupakan praktik umum di antara orang-orang dengan pendapatan tinggi, kata Shi. Dia menjelaskan bahwa jika Fan gagal membayar 10 persen dari pajaknya, dia bisa menghadapi tiga tahun penjara, dan hukuman tiga sampai 10 tahun jika dia gagal membayar 30 persen atau lebih, dalam wawancara terpisah dengan koran Legal Daily pada tanggal 3 Juni.

Saat berbicara dengan Radio Free Asia (RFA), Mr. Pan, orang dalam di lingkaran hiburan Tiongkok, mengatakan bahwa kontrak-kontrak kerja di Tiongkok umumnya terkait dengan pencucian uang dan korupsi. Dia menambahkan bahwa jika pihak berwenang Tiongkok sepenuhnya menyelidiki industri hiburan sesuai dengan undang-undang perpajakan negara, tidak satupun perusahaan di industri tersebut akan menjadi bersih.

Banyak netizen Tiongkok ambil bagian di media sosial untuk mengekspresikan pendapat mereka. Seorang netizen yang menyebut dirinya “left-hand ink-mark” menyatakan ketidakpercayaan mendalamnya terhadap sistem perpajakan Tiongkok dalam artikel yang ditulis sendiri.

Netizen tersebut menjelaskan bahwa banyak selebriti di Tiongkok mendirikan studio mereka sendiri sebagai cara untuk menghindari pajak, karena pajak bisnis memiliki tingkat maksimum 25 persen sementara pajak pribadi mencapai 45 persen.

“Pengumpulan pajak Tiongkok adalah mengambil dari orang miskin dan memberi makan orang kaya,” tulis netizen tersebut. “Orang kaya bisa menemukan cara yang ‘sah dan layak’ untuk menghindari pajak.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular