Sebuah laporan yang diterbitkan oleh badan intelijen Kanada mengatakan Tiongkok menggunakan status komersialnya dengan mitra dagangnya untuk mempengaruhi para politisi, mengeksploitasi teknologi untuk tujuan intelijen, dan melakukan kontrol atas perantauan Tionghoa yang tinggal di negara-negara yang berdagang dengannya.

“Tiongkok siap untuk menggunakan ancaman dan bujukan tawaran untuk membawa elit-elit bisnis dan politik ke sisinya dan memotivasi mereka untuk membela perspektif Tiongkok,” kata laporan tersebut, disusun berdasarkan makalah yang dipresentasikan di sebuah lokakarya yang diselenggarakan oleh Badan Intelijen Keamanan Kanada (CSIS) .

Laporan tersebut mencurahkan seluruh babak pada kasus Selandia Baru, menunjuk ke negara Persemakmuran sebagai suatu “studi kasus keinginan Tiongkok menggunakan hubungan-hubungan ekonomi untuk mengganggu kehidupan politik negara mitra.”

Partai Komunis Tiongkok (PKT) secara terang-terangan berupaya untuk mengganggu para politisi dan mengendalikan perantauan Tionghoa setempat di Selandia Baru dan Australia telah menarik banyak perhatian dalam beberapa bulan terakhir. Dalam kasus Australia, sorotan tersebut telah menyebabkan pengunduran diri seorang politisi terkemuka atas dugaan hubungannya dengan PKT, dan juga pengenalan undang-undang baru untuk mengekang pengaruh Partai tersebut.

Akhir tahun lalu, agen intelijen Selandia Baru mendesak pemerintah untuk lebih vokal melawan pengaruh politik Beijing, mengutip upaya-upaya PKT untuk mengakses informasi sensitif sektor pemerintah dan swasta dan “upaya-upaya untuk terlalu mempengaruhi masyarakat-masyarakat ekspatriat yang tinggal di luar negeri.”

Target Penting

Menurut laporan CSIS tersebut, Selandia Baru adalah target penting bagi PKT untuk sejumlah alasan, termasuk, antara lain, sahamnya di Antartika, sumber daya alamnya yang melimpah, dan keanggotaannya dalam NATO serta perjanjian Five Eyes.

intelijen kanada
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern (tengah) tiba pada konferensi pers di Parlemen di Wellington pada 19 Oktober 2017. (MARTY MELVILLE / AFP / Getty Images)

Five Eyes adalah aliansi antara Kanada, Selandia Baru, Amerika Serikat, Australia, dan Inggris yang memfasilitasi kerjasama dalam kegiatan-kegiatan intelijen.

Menjelang pemilihan umum di Selandia Baru tahun lalu, anggota parlemen kelahiran Tiongkok, Jiang Yang, dari Partai Nasional yang melakukan kebijakan berada di bawah pengawasan publik karena karirnya yang sebelumnya sebagai pengajar mata-mata di akademisi militer Tiongkok. Yang bertugas di komite parlemen yang berbeda di Selandia Baru, di antaranya urusan luar negeri, pertahanan, dan perdagangan. Dia telah membantah tidak melakukan kesalahan apapun.

Komisi kongres Tinjauan Ekonomi dan Keamanan AS-Tiongkok yang berpengaruh baru-baru ini diberitahu oleh seorang pakar intelijen bahwa apapun tentang Tiongkok yang terjadi saat itu kemudian Perdana Menteri Selandia Baru Bill English diberitahu, Jiang juga diberi pengarahan.

Terlebih lagi, komisi tersebut telah mendengar, Partai Buruh Selandia Baru, partai politik dari Perdana Menteri saat ini Jacinda Ardern, telah menerima donasi dari para donor yang terkait dengan Departemen Pekerjaan Front Bersatu, sebuah agen PKT yang berusaha memperluas pengaruh rezim di luar negeri.

“Salah satu dari para penggalang dana besar untuk partai Jacinda Ardern memiliki hubungan-hubungan dengan Front Bersatu yang seharusnya Anda katakan, ‘ini cukup dekat dengan inti politik pusat sistem Selandia Baru yang harus kita pikirkan tentang apakah mengambil tindakan atau tidak dan jenis-jenis tindakan apa’,” kata Peter Mattis, seorang anggota dari Program Tiongkok di Yayasan Jamestown, mengatakan kepada komisi tersebut.

Laporan CSIS mengatakan upaya-upaya untuk mempengaruhi politik di Selandia Baru sejauh berkaitan dengan PKT “telah mengancam kedaulatan Selandia Baru dan secara langsung mempengaruhi hak-hak warga negara Selandia Baru terhadap kebebasan berbicara, berserikat, dan beragama.”

Laporan tersebut mengatakan bahwa faktanya, PKT tidak perlu harus menekan Selandia Baru untuk menerima aktivitas-aktivitas kekuatan lunak dan pengaruh politik dari rezim tersebut, karena “pemerintah-pemerintah Selandia Baru secara aktif berturut-turut telah mencoba mendapatkan bantuannya.”

Contoh untuk Kanada

Laporan CSIS mengatakan apa yang telah terjadi di Selandia Baru berfungsi sebagai contoh bagaimana Beijing menginginkan “hubungan dengan negara-negara lain di masa depan.”

mata-mata china
Bos mata-mata Kanada Richard Fadden menghadapi Komite Tetap Keamanan Publik dan Keamanan Nasional pada hari Senin atas komentar yang dia buat dalam wawancara televisi bahwa beberapa politisi Kanada berada di bawah pengaruh asing. (Mathew Little / The Epoch Times)

Pada tahun 2010, pemimpin CSIS Richard Fadden mengatakan dalam wawancara CBC bahwa sejumlah politisi Kanada telah mengembangkan hubungan dekat dengan pemerintah-pemerintah asing, dengan Beijing disebut sebagai yang paling aktif.

Globe and Mail kemudian mengungkapkan bahwa salah satu dari politisi yang dituju Fadden mengarah pada menteri kabinet Ontario Michael Chan. Chan mengatakan dia bukan warga negara yang membahayakan bagi Kanada dan telah meluncurkan gugatan pencemaran nama baik terhadap Globe.

Brian Lee Crowley, direktur pengelola lembaga think tank, Macdonald-Laurier, mengatakan pemerintah Kanada, baik Liberal maupun Konservatif ketika mereka berkuasa, termasuk para politisi dan birokrat yang memandang Tiongkok pada dasarnya sebagai peluang ekonomi, sebuah pikiran yang dapat melemahkan kekhawatiran keamanan dan hak asasi manusia.

Mengenai pemerintahan Liberal saat ini khususnya, Crowley mengatakan, “Saya pikir adil untuk mengatakan bahwa kita memiliki pemerintahan di kantor yang bersandar lebih besar terhadap sisi peluang ekonomi dari pada persamaan, dan dibuat sangat tidak nyaman oleh kekhawatiran keamanan nasional yang muncul.”

Sebagai contoh, tidak lama setelah memenangkan pemilu, pemerintah Liberal menghabiskan banyak dana dan upaya untuk mengubah opini negatif publik tentang perdagangan dengan Tiongkok. Namun, jajak pendapat dan konsultasi publik telah menunjukkan bahwa orang-orang Kanada tetap khawatir tentang hubungan Kanada dengan negara komunis tersebut.

Meskipun demikian, mengingat bahwa Ottawa baru-baru ini telah menolak tawaran oleh perusahaan milik negara Tiongkok untuk membeli perusahaan konstruksi ikonik Kanada, Aecon, tampaknya bahwa beberapa masalah keamanan sedang diperhatikan di belakang layar, Crowley mengatakan, meskipun pemerintah menghindari publik berbicara tentang hal itu panjang lebar untuk menghindari menyinggung Beijing.

Crowley mengatakan itu masuk akal bahwa laporan CSIS sedang mengeksplorasi masalah pengaruh Tiongkok saat ini mengingat pengungkapan-pengungkapan baru-baru ini tentang kegiatan curangnya di negara-negara yang merupakan sekutu Kanada.

“Saya pikir ada sejumlah superioritas dimana orang-orang Kanada dapat dan harus semakin khawatir tentang Tiongkok yang secara jelas tidak mengakui batasan-batasan apapun berkenaan dengan  taktik-taktik dan strategi-strategi yang mereka siap untuk mengejar demi mempromosikan kepentingan mereka di Kanada,” ungkapnya.

“Tiongkok tidak merahasiakan fakta bahwa mereka menggunakan komunitas perantauan Tionghoa sebagai agen pengaruh di seluruh dunia, termasuk Kanada. Mereka tidak merahasiakan fakta bahwa mereka semakin mencoba memasukkan ke dalam orang-orang politik Kanada yang mempromosikan kepentingan Tiongkok.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular