WASHINGTON – Ketika rezim Tiongkok terus berinvestasi dalam pengaruh politik luar negeri dan operasi-operasi propaganda, RUU baru yang diperkenalkan di Kongres secara eksplisit berusaha untuk mengekang gangguan tersebut.

“Countering the Chinese Government and Communist Party’s Political Influence Operations Act of 2018,” diperkenalkan pada 4 Juni oleh Rep. Chris Smith (RN.J.) dan Rep. Marcy Kaptur (D-Ohio), keduanya anggota Dewan Luar Negeri Komite.

Smith juga merupakan wakil ketua Komisi Eksekutif Kongres untuk Tiongkok (CECC), yang telah memimpin tuntutan untuk menyoroti pengaruh rezim Tiongkok di Amerika dan konsekuensi-konsekuensinya.

RUU tersebut akan meminta badan-badan intelijen AS untuk memberikan laporan terperinci mengenai operasi-operasi pengaruh Beijing di Amerika, baik secara rahasia maupun terang-terangan. Ini juga menyerukan untuk mengembangkan strategi jangka panjang untuk melawan pengaruh politik, sensor, propaganda, dan disinformasi dari Beijing yang menargetkan Amerika Serikat.

Tanggal 4 Juni sengaja dipilih bertepatan dengan peringatan ke-29 penindasan berdarah rezim Tiongkok terhadap para demonstran pro-demokrasi di Lapangan Tiananmen Beijing pada tahun 1989.

Smith mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Amerika Serikat perlu lebih memahami “tujuan-tujuan fitnahan dari operasi-operasi pengaruh politik Tiongkok,” sementara menekankan perlunya membedakan unsur-unsur yang tidak diinginkan dari “pertukaran budaya, pendidikan, dan pertukaran antar orang yang bermanfaat baik orang-orang Amerika dan Tiongkok.”

“Pemerintah Tiongkok dan Partai Komunis menggunakan cara-cara terbuka maupun rahasia untuk menargetkan elit politik dan ekonomi, media dan opini publik, masyarakat sipil dan akademisi, serta anggota Tionghoa perantauan,” bunyi dari RUU tersebut.

RUU tersebut akan mewajibkan Institut-institut Konfusius yang didanai rezim Tiongkok yang terletak di kampus Amerika dan kampus untuk mendaftar sebagai agen asing, persyaratan yang telah diusulkan sebelumnya dan didukung oleh banyak orang, termasuk dalam undang-undang yang diperkenalkan pada Maret oleh Rep. Joe Wilson (RS.C .) dan Senator Marco Rubio (R-Fla.) dan Tom Cotton (R-Ark.).

Rubio, di antara kritikus paling lantang tentang pengaruh otoriter rezim Tiongkok tersebut, diharapkan untuk mensponsori undang-undang di Senat tersebut yang mirip dengan RUU dari Smith dan Kaptur, kata seorang pembantu kongres.

RUU Senat lain berjudul “Stop Higher Education Espionage and Theft Act of 2018” (Menghentikan Pencurian dan Spionase Pendidikan Tinggi) yang diperkenalkan pada 22 Mei oleh Senator Ted Cruz (R. TX) dengan tujuan serupa di dalam maksudnya, meskipun ia tidak secara khusus menyebut Institut Konfusius atau Tiongkok.

“Komunis Tiongkok menyusupi universitas-universitas Amerika untuk ikut campur dengan kurikulum kita, membungkam kritik terhadap rezim mereka, dan mencuri kekayaan intelektual termasuk penelitian dwi guna yang sensitif,” kata Cruz dalam sebuah pernyataan. “Institut-institut Konfusius adalah sarung tangan beludru yang menyelubungi tangan besi dari kampanye-kampanye mereka di dalam kampus-kampus kita. Pemerintah Amerika membutuhkan alat-alat baru untuk melindungi integritas universitas dan penelitian kita, dan untuk memblokir spionase akademik. ”

RUU Cruz akan memungkinkan FBI untuk menunjuk suatu entitas sebagai “ancaman intelijen asing untuk pendidikan tinggi” dan kemudian mengharuskan perguruan tinggi dan universitas AS untuk mengikuti aturan pelaporan dan pengungkapan yang ketat untuk interaksi-interaksi keuangan apapun dengan entitas asing yang telah ditunjuk.

Berbagai anggota Kongres AS dalam beberapa bulan terakhir telah membuat pernyataan atau mengirim surat yang meminta perguruan tinggi dan universitas di negara bagian mereka untuk memutuskan hubungan atau mengakhiri hubungan dengan Institut Konfusius di kampus masing-masing.

Sebelumnya, pejabat intelijen AS telah secara terbuka memperingatkan bahwa Institut Konfusius dan platform-platform propaganda lainnya di dalam perangkat rezim Tiongkok sedang digunakan untuk mempengaruhi masyarakat Amerika. FBI telah menyelidiki banyak Institut Konfusius di seluruh negeri, menurut Direktur Christopher Wray.

Dalam sidang Kongres, Wray juga mengatakan bahwa rezim Tiongkok telah memanipulasi mata-mata nontradisional (tidak biasa), terutama mereka yang berada di lingkungan akademis, seperti profesor, ilmuwan, dan mahasiswa, untuk mencuri teknologi dan rahasia AS.

“Salah satu hal yang kita coba lakukan adalah melihat ancaman Tiongkok tersebut, ia bukan hanya ancaman seluruh pemerintah, tetapi ancaman seluruh masyarakat mereka pada akhirnya, dan saya pikir itu akan membutuhkan tanggapan seluruh masyarakat melalui kita,” kata Wray.

Upaya panjang rezim Tiongkok untuk mempengaruhi politik negara-negara lain telah di bawah pengawasan yang meningkat secara dramatis sejak 2017. Negara-negara di seluruh dunia telah mulai terbangun dengan kesadaran yang menyakitkan bahwa pintu-pintu yang mereka rela buka untuk Tiongkok demi pertukaran perdagangan dan budaya telah membiarkan perambahan-perambahan rezim Tiongkok pada institusi-institusi politik dan cara hidup mereka.

Gangguan semacam itu khususnya dirasakan di Australia dan Selandia Baru, karena media baru-baru ini menyampaikan serangkaian laporan investigasi dan cerita utama tentang kontrol dan pengaruh Partai Komunis Tiongkok atas kandidat-kandidat politik, bisnis, dan akademisi, serta para mahasiswa Tiongkok di Oceania.

Di Amerika Serikat, Partai Demokrat telah memberikan lebih sedikit perhatian pada kegiatan-kegiatan pengaruh Tiongkok, dibandingkan dengan operasi-operasi pengaruh Rusia yang menargetkan pemilihan AS tahun 2016. Namun, sponsor bersama Kaptur terhadap RUU yang menentang operasi pengaruh politik rezim Tiongkok adalah tanda bahwa Demokrat mulai mengenali ancaman yang ditimbulkan oleh Tiongkok tersebut. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular