WASHINGTON – Senat Republik dan Presiden Donald Trump bertemu pada 5 Juni di Gedung Putih untuk membahas langkah sebelum Kongres mengarahkan aturan memperketat investasi untuk lebih melindungi keamanan nasional.

Senator John Cornyn (R-TX) telah memelopori upaya-upaya di dalam Kongres untuk memenangkan bagian dari RUU untuk memperketat pengawasan oleh Komite antar lembaga Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS). Langkah tersebut, yang mengarahkan penjagaan dari Tiongkok dalam memperoleh teknologi AS, telah dimasukkan ke dalam RUU kebijakan pertahanan keharusan yang disebut National Defence Authorization Act (NDAA).

“Ini bukan masalah perdagangan. Ini adalah masalah keamanan nasional,” kata Cornyn kepada wartawan. “Ini ditujukan pada pelaku yang paling luar biasa dari proses ini, yaitu Tiongkok, dan saya percaya itu adalah sesuatu yang sangat penting dalam keamanan nasional kita.”

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Januari bahwa ia mendukung langkah-langkah Cornyn.

Cornyn mengatakan dia akan ditemani pada pertemuan itu oleh sesama Senator Republik David Perdue (GA), Tim Scott (SC) dan Michael Crapo (ID).

Pemimpin Umum Senat, Mitch McConnell, mengatakan di lantai Senat pada tanggal 5 Juni bahwa pertemuan tersebut akan “segera” fokus pada NDAA dan akan mendiskusikannya “dalam beberapa hari mendatang.”

Langkah-langkah CFIUS tersebut adalah di antara serangkaian tindakan yang dipertimbangkan oleh Gedung Putih dan Kongres untuk mengatasi apa yang dilihatnya sebagai praktik perdagangan dan akses pasar Tiongkok yang tidak adil. Lainnya termasuk tarif potensial untuk barang-barang Tiongkok mulai dari aluminium sampai mobil, dan upaya-upaya untuk mencegah pertumbuhan tersebut di dalam Amerika Serikat untuk perusahaan-perusahaan telekomunikasi Tiongkok, Huawei dan ZTE.

ZTE

Gedung Putih juga telah mencapai kesepakatan dengan ZTE yang akan mencabut larangan Departemen Perdagangan AS yang mencegah perusahaan tersebut membeli komponen dan perangkat lunak AS. Perusahaan Tiongkok telah menandatangani dan menyetujui prinsip dasarnya, menurut sumber-sumber yang akrab dengan masalah ini.

Perusahaan Tiongkok tersebut telah menghentikan operasi-operasi besar sejak larangan tujuh tahun diberlakukan pada perusahaan tersebut pada bulan April karena telah melanggar kesepakatan 2017 yang dicapai setelah tertangkap secara ilegal telah mengirim barang-barang ke Iran dan Korea Utara.

Seorang juru bicara Departemen Perdagangan mengatakan pada tanggal 5 Juni bahwa “tidak ada perjanjian pasti yang ditandatangani oleh kedua belah pihak.”

Kesepakatan awal termasuk denda $1 miliar terhadap ZTE, ditambah $400 juta sebagai escrow untuk menutupi setiap pelanggaran di masa depan, kata sumber-sumber ketika meminta anonimitas karena mereka tidak berwenang untuk secara terbuka membahas masalah ini.

Departemen Perdagangan berencana untuk mengubah perjanjian penyelesaian tahun 2017-nya dan menghitung $361 juta yang telah dibayarkan ZTE sebelumnya sebagai bagian dari denda baru, yang memungkinkan Amerika Serikat untuk mengklaim penalti total sebesar $1,7 miliar, kata sumber tersebut.

Selama akhir pekan, ZTE telah menandatangani perjanjian yang dibuat oleh Amerika Serikat, kata sumber tersebut, namun penyelesaian yang telah diubah belum ditandatangani.

Presiden AS Donald Trump bertemu dengan para penasihat perdagangan untuk membahas tawaran Tiongkok untuk mengimpor tambahan $70 miliar barang-barang Amerika, sebagian besar komoditas pertanian dan energi, selama periode satu tahun, sebagai cara untuk meredakan perang dagang potensial antara dua ekonomi terbesar di dunia tersebut.

Trump telah men-tweet bulan lalu bahwa ia mengatakan kepada para pejabat Perdagangan untuk menemukan cara bagi ZTE agar dapat melanjutkan operasi, kemudian menyarankan hukuman denda $1,3 miliar dan perubahan-perubahan pada dewan dan manajemen puncak.

Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, sumber mengatakan, ZTE berjanji untuk mengganti dewan dan tim eksekutifnya dalam 30 hari. Ia juga akan memungkinkan kunjungan situs yang tidak terbatas untuk memverifikasi bahwa komponen-komponen AS sedang digunakan sebagaimana diklaim oleh perusahaan tersebut, dan memposting kalkulasi tentang komponen-komponen AS di dalam produk-produknya di situs web publik, mereka menambahkan.

Asal Usul Penyelidikan AS

Penyelidikan tersebut menemukan bahwa ZTE telah berkomplot untuk menghindari embargo AS dengan membeli komponen AS, memasukkannya ke dalam peralatan ZTE, dan secara ilegal mengirimnya ke Iran.

ZTE, yang merancang skema rumit untuk menyembunyikan aktivitas ilegal tersebut, setuju untuk mengaku bersalah setelah Departemen Perdagangan mengancam akan memutus rantai pasokan globalnya. Perusahaan tersebut diizinkan melanjutkan akses ke pasar AS berdasarkan perjanjian 2017.

Sebagai bagian dari perjanjian baru, sumber-sumber tersebut mengatakan, ZTE akan mempertahankan kontraktor kepatuhan lain di samping monitor tiga tahun yang dijatuhkan pengadilan karena perjanjian permohonan tersebut.

Sumber-sumber tersebut mengatakan ZTE juga setuju untuk mengizinkan perwakilan AS melakukan kunjungan lapangan tanpa berkoordinasi dengan pejabat pemerintah Tiongkok, seperti yang disyaratkan oleh perjanjian non-publik antara negara-negara tersebut. (ran)

Share

Video Popular