Oleh Chen Pokong

Selamat malam tuan dan Nyonya,

Saya merasa terhormat untuk berpartisipasi dalam debat malam ini.

Dalam membahas pengaruh Timur malam ini, mengingat batas waktu, saya mungkin tidak dapat berbicara banyak tentang negara-negara Asia lainnya. Saya akan fokus pada negara yang sering muncul dalam pikiran: kekaisaran merah Tiongkok yang meningkat, yang sekarang menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia dan negara adidaya terbaru.

Pada saat ini, saya tidak percaya bahwa Timur dari bola dunia tersebut akan memiliki pengaruh paling besar, karena itu untuk jangkauan besar berarti Tiongkok akan memiliki pengaruh paling besar. Menurut pendapat saya, agar hal ini terjadi akan memerlukan satu prasyarat, yaitu bahwa Tiongkok harus menjadi demokrasi dan beradab. Sebuah Tiongkok yang demokratis dikombinasikan dengan India dan Jepang yang demokratis akan memproyeksikan kekuatan gabungan yang cukup bagi Timur untuk benar-benar mempengaruhi dunia.

Dalam berbicara tentang pengaruh Tiongkok, kesalahpahaman yang umum adalah bahwa “Tiongkok memimpin dunia.” Dalam kenyataannya, Tiongkok bahkan tidak memimpin Asia. Dalam sepuluh tahun terakhir, perilaku ekspansionis agresif Tiongkok telah memicu pertentangan dengan negara-negara tetangga, menarik permusuhan dari semua pihak dan menempatkan Tiongkok pada posisi yang terisolasi.

kelemahan china tiongkok
Chen Pokong memberikan pidato di Universitas Cambridge. (Foto milik penulis)

Jika kita menganggap ekspansionisme Tiongkok sebagai semacam pengaruh, saya yakin ia akan diblokade oleh Amerika Serikat dan negara-negara lain, dengan kata lain, pengaruh ini tidak akan bertahan lama.

Kesalahpahaman umum lainnya adalah bahwa “Tiongkok akan menggantikan AS dalam memimpin dunia.” Tapi mari kita periksa ini lebih dekat: Setelah AS menarik diri dari Kemitraan Trans Pasifik (Trans-Pacific Partnership), atau TPP, negara-negara lain tidak mengundang Tiongkok untuk bergabung, apalagi Tiongkok menggantikan AS sebagai pemimpin TPP. Alasannya sangat sederhana: Tiongkok terkenal karena tidak mengikuti aturan dan menepati ucapan-ucapannya, dan ia tidak dapat memenuhi ambang batas TPP yang tinggi untuk peraturan perdagangan bebas. Secara khusus, Tiongkok tidak dapat memenuhi ketentuan TPP tentang hak-hak pekerja dan perlindungan kekayaan intelektual.

Kesalahpahaman lain adalah bahwa “Sementara AS menarik diri dari perdagangan bebas, Tiongkok akan memimpin perdagangan bebas.” Namun, salah satu prasyarat untuk perdagangan bebas adalah aliran informasi yang bebas. Bagaimana negara-negara lain mengharapkan Tiongkok untuk memimpin perdagangan bebas ketika negara itu menutup dirinya dari informasi bebas? Membangun Great Firewall untuk mengisolasi orang-orang Tiongkok dari seluruh dunia adalah isolasi ekstrim.

Memang benar bahwa Tiongkok saat ini memiliki kapasitas ekonomi yang cukup besar. Itu berarti pemerintah Tiongkok totaliter dapat mengumpulkan cukup uang dari rakyatnya. Tiongkok mendirikan Bank Investasi Infrastruktur Asia, atau AIIB, dan menciptakan Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative), yang memberikan dominasi ekonomi atas beberapa negara berkembang. Namun, dominasi ekonomi ini tidak cukup untuk mempengaruhi tren politik regional secara umum, apalagi meningkatkan tingkat kerjasama global.

Tidak hanya negara-negara Barat yang memiliki Insiatif Sabuk dan Jalan yang tidak dipandang. Bahkan di antara negara-negara yang memiliki hubungan erat dengan Tiongkok, Insiatif Sabuk dan Jalan mengalami kecurigaan dan serangkaian kegagalan. Di Pakistan, Nepal, dan Myanmar yang penuh persahabatan dengan Tiongkok, pembangkit listrik tenaga air atau proyek bendungan yang dibiayai Tiongkok telah dibatalkan karena pertentangan lokal. Alasannya adalah karena harga yang diminta Tiongkok terlalu tinggi, sebagian besar Tiongkok menuntut 90% dari keuntungan, atau karena kondisi pinjaman Tiongkok terlalu keras, atau karena proyek akan membahayakan lingkungan.

Jika kita membandingkan Insiatif Sabuk dan Jalan dari Tiongkok dengan Marshall Plan yang digunakan AS untuk membantu negara-negara Eropa setelah Perang Dunia II, kita dapat melihat bahwa hasil aktual Marshall Plan terutama menguntungkan negara-negara lain, namun Insiatif Sabuk dan Jalan terutama menguntungkan Tiongkok sendiri, terutama elit merahnya.

Kenyataannya, Insiatif Sabuk dan Jalan menyiratkan satu lapisan niat lain dari sindikat PKT: pejabat senior Tiongkok yang korup dan elit Merah berharap menemukan saluran hukum di komunitas internasional untuk keuntungan besar yang mereka dapatkan melalui apa yang disebut “investasi luar negeri,”bentuk pencucian uang terselubung. Ini mungkin skema pencucian uang paling cemerlang dan rahasia di dunia saat ini.

Kepemimpinan dunia Amerika muncul sebagai bagian dari proses alami yang terbentuk setelah Perang Dunia Pertama dan Kedua dan Perang Dingin. Sebagai pemenang dalam semua tiga perang, Amerika Serikat tidak hanya menampilkan kekuatan keras yang tangguh, tetapi bahkan lebih krusial, kekuatan lunak yang paling kuat: nilai-nilai demokrasi, kebebasan, hak asasi manusia dan supremasi hukum. Amerika Serikat mengambil misi untuk membela perdamaian dunia dan menjadi pemimpin dunia melalui pengesahan kolektif.

Kekuatan lunak yang dimiliki AS secara pasti tidak dimiliki Tiongkok.

Citra etika negatif Tiongkok tidak hanya menanamkan ketakutan di antara negara-negara yang berbatasan, tetapi juga memicu antipati dan konflik yang intens di antara daerah-daerah yang terkait erat, dan bahkan di dalam Tiongkok sendiri.

kelemahan china tiongkok
Chen Pokong memberikan pidato di Universitas Cambridge. (Foto milik penulis)

Beijing telah menyatakan Taiwan sebagai bagian integral dari Tiongkok, tetapi sebagian besar Taiwan tidak mempersamakan dengan Tiongkok. Hong Kong, dulunya koloni Inggris, kembali ke Tiongkok 21 tahun yang lalu, tetapi orang-orang Hong Kong terus menolak sistem Tiongkok.

Dengan kata lain, pengaruh Tiongkok tidak melampaui perbatasan-perbatasannya, jangankan ke Hong Kong, dan hanya ke Tibet dan Xinjiang saja di bawah protes. Faktanya, mayoritas orang Tibet dan Uighur tidak mempersamakan dengan Tiongkok. Pengaruh yang disebut Tiongkok hanya bisa dinikmati di dalam perbatasannya; setelah muncul ke dunia luar, ia mati pada saat kedatangan.

Di bawah kondisi ini, kita hanya dapat berbicara tentang “Tiongkok memimpin dunia” jika matahari mulai terbit di barat.

Faktanya, bukan hanya Hong Kong, Taiwan, Tibet dan Xinjiang yang tidak mempersamakan dengan Tiongkok; bahkan banyak warga Han Tiongkok tidak mendukung sistem Tiongkok dan model Tiongkok. Hal ini menjadi jelas dalam antipati publik dan oposisi besar-besaran ketika Xi Jinping pada bulan Maret tahun ini terpaksa melalui amandemen terhadap konstitusi Tiongkok yang menghapuskan batasan masa jabatan untuk presiden. Upaya seperti itu untuk memutar roda sejarah tidak dapat diterima oleh orang-orang Tiongkok sendiri, belum lagi di seluruh dunia.

Sebagai salah satu pengunjuk rasa di Gerakan Demokrasi 1989, dan tahanan politik pemerintah Tiongkok, saya telah menyaksikan tirani dan kegelapan pemerintahan Partai Komunis Tiongkok (PKT), yang jauh lebih mengerikan daripada yang bisa dibayangkan siapapun yang berada di luar. Dalam 29 tahun sejak Pembantaian Tiananmen, saya telah menyaksikan kediktatoran PKT telah meningkat, tidak hanya dalam penindasannya di Tiongkok, tetapi juga dalam ekspansionisme di luar perbatasan-perbatasannya.

“Diplomasi adalah perpanjangan dari politik-politik domestik.” Sebuah rezim yang tidak membicarakan alasan dalam perbatasan-perbatasannya sendiri tidak akan membicarakan alasan di masyarakat internasional; sebuah rezim yang tidak menghormati aturan hukum di dalam perbatasannya sendiri tidak akan mematuhi aturan komunitas internasional; sebuah rezim yang menekan rakyatnya sendiri tidak akan pernah memperlakukan warga negara asing dengan kebaikan.

Ketika orang-orang berbicara tentang “ancaman Tiongkok,” saya tidak bisa tidak mengatakan: Tidak ada ancaman Tiongkok, hanya ancaman PKT. Ini adalah ancaman yang dibagikan atas nama rakyat Tiongkok dan dunia dengan cara yang sama.

Pemerintah totaliter partai tunggal Tiongkok telah membunuh kreativitas rakyatnya. Sebagian besar teknologi Tiongkok berasal dari teknologi menjiplak, membajak, dan mencuri dari Barat. Teknologi lain datang dari mengakuisisi perusahaan-perusahaan Barat bersama dengan teknologi inti mereka. Tidak memalukan bagi pemerintah Tiongkok untuk memamerkan apa yang disebut “Lompatan Besar Teknologi”, karena hampir semua teknologi Tiongkok berasal dari Barat.

Ketika kita berbicara bahwa pengaruh Eropa dan Amerika relatif menurun, kita harus ingat bahwa kebangkitan Tiongkok selama 40 tahun adalah sebagian besar difasilitasi oleh Barat. Hari ini, mitra dagang terbesar Tiongkok adalah Uni Eropa dan Amerika Serikat. Ini sendiri menunjukkan pentingnya dan berpengaruhnya Barat dalam hal lepas landas ekonomi Tiongkok.

Ironisnya, sementara pemerintah Tiongkok membombardir warganya dengan propaganda anti-Barat, konstitusi Partai Komunis Tiongkok mencantumkan Marxisme, yang berasal dari Barat, sebagai ideologi-ideologi pembimbing pertama.

Berikut Chen Pokong dalam pidato :

Bagi Tiongkok, yang sedang makmur dan berkuasa, ini bukan yang pertama atau terakhir. Dalam sejarah ribuan tahun, sudah ada banyak kali. Namun, karena sistem politik tidak pernah berubah, kediktatoran, kediktatoran, kemudian kediktatoran, kekuasaan tidak pernah dibatasi, akhirnya mengakibatkan korupsi resmi yang tidak dapat dihindari. Setiap kali, Tiongkok yang makmur dan kuat telah menjadi gumpalan asap. Tiongkok saat ini, yang terus menolak demokrasi dan supremasi hukum, pasti akan mengulangi kegagalan sejarah tersebut.

Untuk saat ini, tuan dan nyonya, saya meminta Anda untuk bergabung dengan saya menentang gerakan tersebut. Karena kami belum memiliki cukup bukti untuk menyimpulkan bahwa masa depan adalah milik Timur.

Terima kasih. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular