ANALISIS BERITA

Selama kunjungan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un ke Tiongkok pada Maret, perjalanan luar negerinya yang pertama sejak mengambil alih kekuasaan, Presiden Tiongkok Xi Jinping membuat ungkapan cerita ini tentang hubungan Korea Utara-Tiongkok: “Pertemanan tradisional antara Tiongkok dan Korea Utara adalah hubungan antara dua pihak dan dua negara yang generasi pemimpin sebelumnya secara pribadi telah ciptakan dan dipupuk dengan hati-hati. Ini adalah kekayaan berharga kedua belah pihak. ”Dia menambahkan bahwa di masa depan, hubungan” keluarga yang mirip “ini harus” diteruskan terus-menerus, dan dikembangkan lebih baik lagi.”

Karena kesamaan komunis mereka dengan DNA dan sejarah yang bertempur satu sama lain dalam Perang Korea, Tiongkok dan Korea Utara adalah sekutu strategis. Rejim Tiongkok juga merupakan mitra dagang terbesar Korea Utara dan menyediakan banyak sumber daya utama yang dibutuhkan untuk bertahan hidup: pasokan minyak dan makanan.

Mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok, Mao Zedong, pernah mengkarakterisasikan hubungan tersebut: “Jika bibir hilang, gigi akan kedinginan.” Korea Utara bertindak sebagai penyangga Tiongkok melawan Korea Selatan yang didukung AS dan sekutu kunci AS, Jepang; dengan demikian, ia secara efektif sebagai negara pengikut yang patuh pada rejim komunis Tiongkok.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, para pengamat yakin hubungan tersebut telah menjadi dingin antara kedua negara tersebut di bawah Kim dan Xi. Serangkaian uji nuklir dan tindakan-tindakan kurang ajar seperti perbuatan paman Kim terbukti memalukan bagi Beijing. Menurut analisis 2017 oleh lembaga think tank Pusat Studi Strategis dan Internasional AS, di bawah kepemimpinan Kim dan Xi, kedua negara tersebut terlihat pertukaran diplomatik paling sedikit sejak Mao memerintah Tiongkok.

Ketika Dewan Keamanan PBB mengeluarkan sanksi-sanksi ekonomi berat terhadap Korea Utara akhir tahun lalu sebagai hukuman karena uji coba rudal balistik antarbenua miliknya, Tiongkok tampaknya sebagian besar menindaklanjuti, menutup bisnis-bisnis Korea Utara di Tiongkok dan menginstruksikan bank untuk berhenti melakukan bisnis dengan para pelanggan Korea Utara. Perbatasan sibuk antara kedua negara menjadi sepi untuk sementara waktu, meskipun kapal-kapal Tiongkok terus-menerus terlihat melakukan perdagangan ilegal dengan Korea Utara.

Namun begitu negosiasi Korea Utara tentang denuklirisasi yang diperantarai oleh Korea Selatan dimulai dengan sungguh-sungguh dan pertemuan tingkat tinggi Presiden Donald Trump-Kim tampak terbentang, Tiongkok tidak ingin ditinggalkan. Tiongkok memutuskan untuk meningkatkan kinerjanya dengan muncul ke masyarakat dan menunjukkan relevansinya dengan mengundang Kim ke Beijing dua kali dalam beberapa minggu. Sementara itu, Kim mendapat jaminan yang dia butuhkan dari sekutu terbesarnya bahwa ia akan menjamin stabilitas rezim Korea Utara, menurut media Korea Selatan dan Jepang yang mengungkapkan isi dari percakapan-percakapan mereka.

Itulah tepatnya andil terbesar Tiongkok di dalam permainan tersebut: untuk memastikan bahwa rezim komunis di Korea Utara tidak runtuh. Tiongkok tidak ingin kehilangan Korea Utara sebagai pengaruh melawan pengaruh Amerika Serikat di Asia Pasifik. Bersama-sama, mereka membentuk blok melawan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya.

Sikap ini menjadi jelas dalam sebuah editorial yang diterbitkan oleh surat kabar yang dikelola pemerintah Tiongkok, Global Times, pada tanggal 4 Juni, dimana telah mengguncang partisipasi Tiongkok dalam perundingan denuklirisasi setelah muncul berita bahwa perjanjian damai secara resmi mengakhiri Perang Korea, yang telah memutuskan gencatan senjata pada tahun 1953, dapat ditandatangani di pertemuan tingkat tinggi Singapura tersebut.

“Apabila Tiongkok tidak berpartisipasi, dan AS-Korea Utara atau AS-Korea Utara-Korea Selatan telah menandatangani deklarasi yang mengakhiri perang tersebut, itu tidak dapat secara teknis menggantikan gencatan senjata tersebut,” Global Times berpendapat, sejak gencatan senjata 1953 juga ditandatangani oleh angkatan bersenjata Tiongkok yang berpartisipasi dalam Perang Korea tersebut. “Itu hanya akan menjadi dokumen bilateral atau trilateral, dan dengan demikian dapat dibatalkan setiap saat.”

Beberapa pengamat juga percaya bahwa Tiongkok memiliki motif tersembunyi lain yang ingin terlibat dalam pembicaraan nuklir. Selama kunjungan Kim, media pemerintah Tiongkok menegaskan bahwa Xi telah membantu memastikan komitmen Kim terhadap denuklirisasi. Trump berterima kasih kepada Xi atas bantuannya. Ini mungkin merupakan upaya untuk mendapatkan sisi baik AS dan membuka jalan untuk negosiasi perdagangan yang lebih baik di tengah ketegangan dengan Amerika Serikat: sebuah perbuatan baik sebagai imbalan atas beberapa manfaat.

Namun setelah kunjungan Kim ke Beijing, retorika Korea Utara telah melakukan perubahan 180 derajat dan menjadi lebih agresif. Kim mengancam untuk membatalkan pertemuan tersebut, menyebabkan Trump memutus pertemuan tersebut dalam surat yang dipublikasikan untuk Kim. Trump mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa Beijing mungkin telah mempengaruhi Kim setelah dia berkunjung.

Dan mungkin tidak mengejutkan, setelah kunjungan-kunjungan Kim, perbatasan menjadi mudah untuk menyeberang lagi. Bus-bus penuh dengan pekerja Korea Utara diangkut ke Tiongkok, melanggar sanksi PBB terhadap pemberian izin kerja baru kepada warga Korea Utara. Perusahaan-perusahaan Tiongkok di kota-kota yang berbatasan juga berhenti memulangkan para pekerja Korea Utara. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular