Seorang mantan kader Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang menanjak, yang diangkat sebagai wakil kepala kantor polisi kota besar pada usia 35 tahun, baru-baru ini menerima hukuman penjara berat karena tuduhan korupsi. Meskipun, ia telah melakukan kejahatan yang lebih mengerikan yang tidak disebutkan oleh otoritas Tiongkok, menurut organisasi nirlaba yang berbasis di AS.

Pada 7 Juni, Pengadilan Menengah Kota Chuxiong menghukum Du Min, yang memiliki masa jabatan yang panjang di Kota Kunming di provinsi barat daya Yunnan sebagai mantan wakil walikota; wakil, lalu kepala polisi; sekretaris partai Komisi Urusan Politik dan Hukum kota; dan kepala partai akademi polisi Yunnan, dijatuhi hukuman 11 tahun penjara dan denda 1 juta yuan (sekitar $156,174) karena korupsi, menurut situs web koran harian yang dikelola negara, Yunnan’s Legal Daily.

Du ditemukan telah mengantongi lebih dari 11,1 juta yuan (sekitar $1,7 juta) suap dari para pengusaha lokal untuk membantu mereka dengan memberi kemudahan-kemudahan.

Setelah berkenalan dengan Du pada tahun 2008, seorang pengusaha bernama Zhao mulai secara teratur memberikan uang tunai kepada Du pada hari libur Tiongkok, termasuk Festival Pertengahan Musim Gugur dan Tahun Baru Imlek. Zhao juga membayar tiket pesawat Du ketika ia melakukan perjalanan untuk belajar. Sebagai imbalannya, Du membantu Zhao mendapatkan sebidang tanah di Distrik Guandu di Kunming untuk membangun gudang. Kemudian, Du menginvestasikan 1 juta yuan dalam bisnis gudang Zhao tersebut dan dijanjikan 40 persen dari keuntungan bisnis.

Ketika otoritas kota mengetahui bahwa gudang Zhao melanggar aturan konstruksi dan tanah setempat bersama biro sumber daya memerintahkan agar struktur bangunan tersebut dirobohkan, Du ikut campur untuk melicinkan semuanya. Gudang itu tetap ada.

Pada tahun 2011, Du berteman dengan pengembang real estat lokal bernama Chen, yang kemudian mendirikan usaha bisnis bersama dengan istri Du, bernama Yan, perusahaan yang memproduksi peralatan untuk membangun panel surya. Chen menyediakan semua dana awal, 5 juta yuan ($780.579), bahkan Yan memegang 51 persen penguasaan saham perusahaan tersebut. Sebagai gantinya, Du membantu Chen berkenalan dengan kepala beberapa bank lokal. Chen akan mendapatkan perlakuan istimewa ketika mengajukan pinjaman di bank-bank tersebut.

Du juga membantu seorang pengusaha truk bernama Yang memperoleh kesepakatan bisnis, setelah Yang menyuap Du secara teratur dengan amplop merah liburan Tiongkok, dimulai pada tahun 1998.

Sebelum Du secara resmi ditempatkan dalam penyelidikan pada Maret 2016, dia telah waspada menghabiskan uang jarahannya atau menyetorkan uang-uang tersebut di bank-bank. Selain itu, Du mengeluarkan 10 juta yuan (sekitar $1,56 juta) dan menyuruh seorang pengusaha bernama Zhong yang mengelolanya, termasuk menggunakan uang tersebut untuk memberikan pinjaman perusahaan kepada orang lain.

Dalam peran Du sebagai kepala kantor polisi Kunming dan Komisi Politik dan Hukum setempat, sebuah entitas yang pernah memiliki kekuatan untuk memobilisasi aparat keamanan lokal di seluruh negeri, dia memerintahkan penangkapan dan menyiksa warga setempat yang berlatih Falun Gong, menurut Organisasi yang berbasis di AS, Organisasi Dunia untuk Menyelidiki Penganiayaan Falun Gong.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin spiritual yang didasarkan pada prinsip-prinsip moral dari kebenaran, belas kasih, dan toleransi (sejati-baik-sabar), dengan lima set latihan gerakan dan meditasi yang lambut. Praktik ini sangat populer pada 1990-an, dengan perkiraan resmi sekitar 70 hingga 100 juta praktisi di Tiongkok.

Di mata pemimpin Partai Komunis Tiongkok Jiang Zemin, praktik populer tersebut adalah ancaman ideologis terhadap pemerintahan komunis. Dia memobilisasi aparat keamanan negara untuk memulai penganiayaan nasional terhadap kelompok yang dimulai pada 20 Juli 1999. Sejak itu, ratusan ribu pengikut Falun Gong telah mengalami pelecehan, penyiksaan, dan kerja paksa saat ditahan di penjara, pusat pencucian otak, dan ruang perawatan kejiwaan.

Misalnya, pada 27 Agustus 2010, Wu Yun (43 Tahun), penduduk Kunming, rumahnya digeledah oleh petugas dari kantor polisi setempat dan “Kantor 610,” sebuah pasukan polisi rahasia extralegal yang dibuat oleh Jiang untuk satu-satunya tujuan membawa penganiayaan terhadap Falun Gong, menurut Minghui.org.

Sekitar enam bulan kemudian, Wu dijatuhi hukuman penjara tiga tahun dan dikirim ke Penjara Wanita Kedua Yunnan, di mana dia melakukan sekitar 16 jam kerja setiap hari. Wu disiksa oleh penjaga penjara. Dia dipaksa duduk di bangku kecil selama berjam-jam sementara dua narapidana diinstruksikan untuk mengawasinya sehingga dia tidak bisa bergerak atau mengubah posisinya.

Tidak jelas apakah Wu telah dibebaskan, mengingat bagaimana para praktisi kadang-kadang mengalami batas waktu penjara mereka dengan sewenang-wenang diperpanjang tanpa proses hukum formal.

Pada 10 Juni, lebih dari 3.275 pengikutnya telah tewas di Tiongkok, dan ratusan ribu lainnya dipenjara, menurut Minghui.org, sebuah situs web yang membawa informasi tangan pertama tentang penganiayaan tersebut. Korban tewas yang sebenarnya diperkirakan jauh lebih tinggi, mengingat sulitnya mentransmisikan informasi sensitif dari Tiongkok. (ran)

Rekomendasi video :

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 10 seconds