HONG KONG – Tiga pemrotes dari oposisi pemuda Hong Kong dipenjara pada 11 Juni karena ambil bagian dalam protes tahun 2016 yang berubah menjadi kekerasan, menerima satu dari hukuman paling keras yang pernah dijatuhkan pada aktivis demokrasi sejak kota tersebut dikembalikan ke pemerintahan Tiongkok tahun 1997.

Edward Leung (27 tahun), salah satu pemimpin gerakan yang mengadvokasi kemerdekaan Hong Kong dari Tiongkok, dijatuhi hukuman enam tahun karena membuat kerusuhan dan menyerang polisi. Dia dinyatakan bersalah melakukan kerusuhan oleh seorang juri dan mengaku bersalah telah menyerang seorang perwira polisi.

Dua aktivis lainnya, Lo Kin-man dan Wong Ka-kui, masing-masing dipenjara tujuh dan tiga setengah tahun, karena kerusuhan.

Selama liburan Tahun Baru Imlek pada tahun 2016, ratusan orang berkumpul di Distrik Mong Kok untuk membela pedagang kaki lima lokal yang tidak berlisensi dari inspektur-inspektur kesehatan, menurut South China Morning Post. Protes tersebut meningkat setelah beberapa para pengunjuk rasa bertopeng melemparkan batu-batu bata dan membakar tong-tong sampah. Polisi menggunakan semprotan lada dan tongkat untuk membubarkan kerumunan tersebut. Baik polisi maupun demonstran terluka.

Leung telah mendukung pemisahan diri Hong Kong dari Tiongkok, bagian dari gerakan aktivis muda yang tidak puas dengan pengikisan rezim Beijing terhadap prinsip “satu negara, dua sistem”, yang ditetapkan dalam Deklarasi Bersama Tiongkok-Inggris 1997 untuk memberikan otonomi kota tersebut dan kebebasan sipil seperti kebebasan pers dan berkumpul.

Tidak langsung jelas apakah Leung akan mengajukan banding atas hukuman itu.

Leung tampak tenang setelah mendengar Hakim Pengadilan Tinggi, Anthea Pang, mengumumkan hukuman itu, sementara gumaman ketidakpercayaan berdesir di tengah kerumunan sekitar 150 aktivis dan pendukung yang menonton siaran langsung di luar ruang sidang.

Pang mengatakan unjuk rasa yang dilakukan dengan kekerasan telah menyebabkan “bahaya besar” bagi mereka di tempat kejadian dan dengan demikian membenarkan pengenaan hukuman jera yang ketat.

“Pengadilan benar-benar tidak mengizinkan sarana penunjang kebutuhan hidup atau perselisihan politik diekspresikan melalui tindakan kekerasan,” katanya.

Kerusuhan di Hong Kong didefinisikan di bawah Peraturan Ketertiban Umum kota tersebut sebagai kumpulan dari tiga atau lebih orang di mana setiap orang “melakukan pelanggaran perdamaian.”

Pelanggaran ini, yang membawa hukuman maksimal 10 tahun penjara, terakhir telah diubah pada tahun 1970, beberapa tahun setelah kerusuhan pro-komunis yang berlangsung selama beberapa bulan terhadap pemerintahan Inggris yang menewaskan sedikitnya 50 orang, termasuk anak-anak.

Aktivis demokrasi paling terkenal di Hong Kong, Joshua Wong, menggambarkan hukuman tersebut di Twitter sebagai keras dan kejam di bawah “era tahanan politik Hong Kong saat ini.”

Wong sendiri dinyatakan bersalah atas “perkumpulan yang tidak sah” di bawah Peraturan Ketertiban Umum dan menjalani sekitar dua bulan di penjara sebelum pengadilan tinggi kota membatalkan putusan hukuman penjara dalam banding.

‘Kalimat Ekstrim’

Hukuman Leung juga dicela oleh beberapa suara internasional, termasuk Gubernur Inggris terakhir Hong Kong, Chris Patten.

Patten mencatat bahwa Peraturan Ketertiban Umum memuat definisi yang tidak jelas yang digunakan terhadap sejumlah aktivis lokal sejak protes “pro- demokrasi” Gerakan Umbrella pada akhir 2014.

“Sangat mengecewakan melihat bahwa undang-undang itu sekarang digunakan secara politis untuk menempatkan hukuman ekstrem pada pan-democrats dan aktivis lainnya,” kata Patten dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan melalui LSM yang bermarkas di London, Hong Kong Watch.

Geoffrey Nice, seorang pengacara yang memimpin penuntutan dalam pengadilan genosida terhadap mantan Presiden Serbia dan Yugoslavia Slobodan Milosevic di Den Haag, menyebut istilah penjara terhadap Leung tersebut “tidak dapat dibenarkan.”

Bintang bersinar

Meskipun kasus pengadilan tersebut tidak secara langsung berhubungan dengan masalah kemerdekaan, hukuman tersebut kemungkinan akan dilihat sebagai peringatan yang lebih luas terhadap aktivisme pemuda.

Leung, yang adalah seorang mahasiswa filsafat di Universitas Hong Kong selama tahun 2016 melakukan protes, menghidupkan kembali kepentingan umum setelah kejadian tersebut dan memenangkan sekitar 15 persen suara selama pemilihan umum untuk kursi Dewan Legislatif terbuka tahun itu. Dia dilarang ikut pemilihan berikutnya pada akhir tahun itu.

Rejim Tiongkok telah berulang kali mengecam gerakan kemerdekaan tersebut, takut tentang ide tersebut menjadi populer di daratan.

Hukuman Leung datang satu minggu setelah dua aktivis demokrasi dan mantan anggota parlemen dijatuhi hukuman satu bulan penjara karena menyerbu ruang legislatif sebagai protes atas sumpah jabatan mereka yang telah dicabut. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds