Pertarungan paten smartphone antara perusahaan telekomunikasi Tiongkok, Huawei, dengan perusahaan Korea Selatan, Samsung Electronics, dapat mencapai resolusi global melalui keputusan pengadilan Tiongkok, sebuah perkembangan yang mencerminkan kecenderungan perusahaan beralih ke sistem hukum Tiongkok yang buram sebagai cara cepat untuk memenangkan perselisihan kekayaan intelektual.

Ukuran pasar AS dan kekuatan peradilan independen negara tersebut secara historis pengadilannya memberikan kesempatan untuk berbicara dalam sidang pengadilannya yang terakhir dalam sebagian besar sengketa paten lintas batas.

Bagaimanapun kasus ini sedang diawasi dengan ketat karena telah membuat bentrokan antara Tiongkok dengan sistem peradilan Amerika Serikat, dengan hakim AS yang menginstruksikan Huawei untuk tidak memberlakukan keputusan yang dimenangkan perusahaan melawan Samsung di Tiongkok, kata Erick Robinson, seorang pengacara Beijing yang sebelumnya adalah direktur paten Asia untuk pembuat chip AS, Qualcomm.

“Ini belum pernah terjadi sebelumnya, setidaknya tidak pada skala ini,” kata Robinson dalam wawancara baru-baru ini.

Huawei mengajukan tuntutan hukum baik di Amerika Serikat dan Tiongkok pada tahun 2016, menuduh Samsung telah menggunakan teknologi komunikasi selulernya tanpa otorisasi dan secara tidak wajar menunda memasuki perjanjian lisensi. Samsung telah membantah tuduhan tersebut dan menuduh Huawei sedang mencari biaya lisensi yang dilambungkan “dengan cara kotor.”

pertarungan hak paten samsung dengan huawei
Seorang pria memegang ponsel Samsung S9+ di Mobile World Congress (MWC), pameran seluler terbesar di dunia di Barcelona, Spanyol pada 26 Februari 2018. (Pau Barrena / AFP / Getty Images)

Pada bulan Januari, Pengadilan Rakyat Menengah di Shenzhen, Tiongkok, telah berlari lebih cepat melampaui pengadilan federal di San Francisco, memutuskan kemenangan untuk Huawei dan mengeluarkan perintah untuk memblokir afiliasi-afiliasi Tiongkok yang bergabung dengan Samsung dalam memproduksi dan menjual smartphone 4G LTE di Tiongkok.

Jika perintah tersebut mulai berlaku, Samsung akan menghadapi tekanan besar untuk menetap karena memiliki pabrik besar di Tiongkok dan telah menjual jutaan ponsel di sana, kata Robinson.

Huawei dan Samsung keduanya menolak berkomentar.

Penghakiman cepat

Hakim yang mendengarkan kasus paralel AS pada bulan April tersebut memerintahkan Huawei untuk tidak memberlakukan larangan pengadilan Shenzhen karena pada dasarnya akan memaksa Samsung untuk menerima tuntutan Huawei untuk biaya lisensi, “dengan dampak meresap di seluruh dunia.”

Tetapi beberapa ahli hukum mengatakan bahwa pengadilan Tiongkok akhirnya dapat memberlakukan larangan terhadap Samsung secara langsung.

Keputusan Shenzhen dan San Francisco keduanya berada di bawah banding, jadi konflik langsung antara dua sistem peradilan tersebut masih bisa dihindari.

Pengadilan Tiongkok berada di bawah kendali Partai Komunis, dan Gaston Kroub, pengacara paten di New York, mengatakan kurangnya independensi peradilan masih menjadi kendala terbesar bagi penerimaan pengadilan Tiongkok yang lebih luas. Beberapa orang bisa melihat bias di dalam keputusan pengadilan Shenzhen tersebut dalam memutuskan mendukung Huawei, yang berkantor pusat di kota selatan Tiongkok.

Namun kecepatan adalah keuntungan besar dari pengadilan Tiongkok, yang, tidak seperti rekan-rekan AS mereka, secara tajam membatasi volume dari bagian-bagian dokumen yang dapat saling mencari dan terkait satu sama lain.

“Anda mendapatkan keputusan pengadilan yang sangat cepat dan mereka melakukannya dengan cara yang sangat cerdas,” kata David Pridham, kepala eksekutif konsultan hak paten yang berbasis di Texas, Dominion Harbor.

Kroub mengatakan pengadilan Tiongkok juga lebih berkehendak mengeluarkan perintah kejam seperti yang dijatuhkan pengadilan Shenzhen dalam kasus Huawei-Samsung tersebut, sedangkan pengadilan AS lebih memilih untuk memberikan ganti rugi. Bantuan yang kuat seperti itu dapat untuk meminta bantuan bagi perusahaan-perusahaan di bawah keadaan-keadaan tertentu, katanya.

Misalnya, “Saya dapat melumpuhkan pesaing dengan mematikan manufaktur mereka,” kata Kroub. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 10 seconds