Amerika Serikat telah meluncurkan gedung baru senilai 256 juta dolar, yang dibentengi di ibu kota Taiwan, Taipei, untuk digunakan sebagai kedutaan de factonya, pada saat pemerintahan Trump secara bertahap memperkuat hubungannya dengan negara kepulauan demokratis tersebut melawan Beijing yang semakin bersikap agresif.

Meskipun tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan, Amerika Serikat telah mempertahankan American Institute in Taipei (AIT), yang telah berfungsi secara efektif sebagai Kedutaan Besar AS sejak didirikan pada tahun 1979.

AIT melakukan sebagian besar fungsi yang sama dengan kedutaan AS lainnya, termasuk mengeluarkan visa. Meskipun secara hukum keberadaannya sebagai organisasi swasta, dikelola oleh para diplomat karir dan karyawan lain dari Departemen Luar Negeri AS.

Sejak 2009, AIT mulai membangun sebuah situs baru di Distrik Neihu yang berkembang di Taipei, yang membentang sekitar 16 acre dan merupakan peningkatan signifikan dari bangunan militer intensitas rendah yang digunakan AIT sebelumnya selama beberapa dekade.

Bangunan besar tersebut adalah “simbol kerjasama erat dan persahabatan abadi antara Amerika Serikat dan Taiwan,” kata Direktur AIT, Kin Moy pada upacara pembukaan.

Untuk pembukaan kompleks baru tersebut, Amerika Serikat mengirim Marie Royce, asisten menteri luar negeri untuk urusan pendidikan dan kebudayaan, sebagai peserta tertinggi. Royce adalah istri dari Perwakilan DPR AS, Ed Royce (R-Calif.), salah satu pendukung yang paling vokal untuk memperkuat ikatan AS-Taiwan di Kongres.

“Kita telah menghadapi banyak cobaan selama perjalanan ini, tetapi kita telah naik ke tantangan di setiap kesempatan, mengetahui bahwa komitmen kita bersama untuk demokrasi akan membawa kita melewatinya,” kata Royce, pejabat tertinggi Departemen Luar Negeri untuk kunjungan Taiwan sejak 2015.

Sebelumnya, dilaporkan bahwa penasihat keamanan nasional AS, John Bolton, mungkin menghadiri pembukaan tersebut sebagai demonstrasi komitmen AS ke Taiwan. Sebagai gantinya, Bolton melakukan perjalanan dengan Trump untuk menghadiri pertemuan puncak tingkat tinggi Singapura dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

“Sebenarnya ada banyak hal yang terjadi di wilayah tersebut hari ini, dan kita perlu menghormati kebenaran itu,” kata Ketua AIT, James Moriarty, yang menyinggung tentang KTT Singapura yang terjadi pada hari yang sama.

kedutaan amerika di taiwan
(Kiri-kanan) Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu, mantan Presiden Ma Ying-jeou, ketua Insitute Amerika di Taiwan (AIT) James Moriarty, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Pendidikan dan Kebudayaan Marie Royce, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, Luar Negeri Wakil Direktur Utama Kantor Bangunan Duta Besar William Moser dan Direktur AIT Kin Moy mempertunjukkan perlengkapan mereka sebelum menempatkannya dalam kapsul waktu selama American Institute in Taiwan (AIT). (Sam Yeh / AFP / Getty Images)

Para pengamat berspekulasi bahwa mengirim seorang pejabat tinggi seperti Bolton ke Taiwan dapat mengundang reaksi keras dari Beijing, yang menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya. Ini terlepas dari fakta bahwa tidak ada hukum AS atau internasional yang melarang pejabat Amerika, bahkan presiden, untuk bepergian ke Taiwan dan bertemu dengan rekan Taiwan.

Meski begitu, Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan mereka mengajukan “pernyataan keras” dengan Washington tentang gedung baru dan kehadiran Royce tersebut.

Presiden Taiwan, Tsai Ing-Wen, menghadiri upacara tersebut dan mengatakan bahwa sebagai demokrasi yang bebas dan terbuka, Taiwan memiliki kewajiban untuk bekerja dengan orang lain untuk membela nilai-nilai bersama dan melindungi kepentingan bersama.

“Hari ini adalah tahun-tahun mewujudkannya sehingga kita dapat mengakui kerja keras Bush, Obama, dan Trump untuk menindaklanjuti fasilitas tersebut,” kata Rupert Hammond-Chambers, presiden Dewan Bisnis AS-Taiwan. “Tidak ada yang melarikan diri dari fakta bahwa ini adalah simbol signifikan dari komitmen AS yang bertahan lama terhadap Taiwan.”

Hubungan Meningkat

Pemerintahan Trump telah meningkatkan hubungan AS dengan Taiwan pada tahun lalu. Pada bulan Maret, Departemen Luar Negeri menyetujui permintaan lama dari Taiwan untuk meminta bantuan dari perusahaan Amerika dalam membangun kapal selam asli buatan negara pulau itu sendiri.

RUU AS berjudul “Taiwan Travel Act” telah disahkan dengan suara bulat oleh Kongres dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh Trump pada Maret, yang menetapkan bahwa pemerintah AS harus melakukan pertukaran resmi tingkat tinggi dengan Taiwan.

Bulan itu, Amerika Serikat juga meyakinkan Taiwan bahwa mereka akan terus memperkuat hubungan perdagangan, komersial, dan investasi bilateral, setelah Beijing mengancam akan mengurangi perdagangan dengan Taiwan di tengah sengketa perdagangan AS-Tiongkok yang sedang berlangsung.

Benteng Pertahanan

Masih belum jelas apakah bangunan baru AIT tersebut akan dijaga oleh tentara Korps Marinir AS yang aktif, yang merupakan fitur standar di antara semua kedutaan AS lainnya di seluruh dunia.

Berbicara kepada pers pada 12 Juni, Direktur AIT, Kin Moy tidak mengkonfirmasi atau menyangkal rumor tersebut. Namun, kompleks baru tersebut diketahui berisi bangunan bernama “Rumah Marinir.” Kehadiran Marinir AS dapat memiliki dampak politik yang signifikan, karena setiap serangan terhadap kompleks tersebut dan mengakibatkan korban dapat dilihat sebagai serangan terhadap militer AS itu sendiri.

Bolton sebelumnya mengusulkan untuk merelokasi beberapa pangkalan militer dan pasukan AS dari pulau Okinawa Jepang ke Taiwan, tindakan yang menurut sejumlah pengamat akan dilihat Beijing sebagai provokasi.

Bangunan baru AIT telah dideskripsikan sebagai “benteng pertahanan” dan menampilkan berbagai desain dan mekanisme keamanan. Media Taiwan, United Daily News melaporkan bahwa bahan-bahan utama yang digunakan dalam konstruksinya diimpor dari Amerika Serikat, dan bangunan-bangunan di kompleks tersebut dapat menahan tingkat serangan tertentu. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds