Mata-mata Tiongkok pertama kali menghubungi Kevin Patrick Mallory di LinkedIn, berharap dapat memikatnya untuk memberikan intelijen penting.

Seorang agen Tiongkok mengaku sebagai perekrut personel yang berbadan hukum untuk sebuah perusahaan bernama Darren and Associates. Dia kemudian memperkenalkan Mallory kepada rekanannya, yang mengatakan dia bekerja untuk sebuah lembaga think tank Tiongkok, Akademi Ilmu Sosial Shanghai (Shanghai Academy of Social Sciences), identitas umum untuk menutupi identitas asli bagi pada para petugas intelijen di Biro Keamanan Negara Shanghai, sub-cabang dari Kementerian Keamanan Negara Tiongkok , sebuah agen intelijen yang mirip dengan gabungan FBI dan CIA.

Mantan agen CIA Mallory (60 tahun) telah menerima izin keamanan rahasia tingkat tinggi karena pekerjaan sebelumnya di pemerintahan dan sebagai kontraktor swasta. Setelah meninggalkan layanan pemerintah pada Oktober 2012, ia memulai bisnis konsultasi pribadi, tetapi tidak berjalan dengan baik. Jadi ketika mata-mata Tiongkok menawarkan untuk memberi bayaran dalam menyediakan dokumen-dokumen rahasia dan yang sudah tidak diklasifikasikan rahasia, Mallory setuju.

Pada bulan Maret dan April 2017, Mallory, yang fasih berbahasa Mandarin, melakukan perjalanan ke Shanghai untuk bertemu dengan mata-mata Tiongkok. Titik kontaknya, Michael Yang, adalah agen yang memperkenalkan dirinya sebagai dari Shanghai Academy of Social Sciences. Dia memberi Mallory perangkat komunikasi rahasia yang akan dia gunakan untuk mengirimkan dokumen-dokumen tersebut.

agen mata-mata asing china tiongkok
Matahari terbit di belakang cakrawala Shanghai, menghadap Distrik Pudong pada 11 November 2016. (Johannes Eisele / AFP / Getty Images)

Mallory ditangkap pada bulan Juni di rumahnya di Leesburg, Virginia. Di sana, para petugas menemukan kartu SD, penyimpan data, yang berisi dokumen-dokumen yang telah ia kirimkan, dengan hati-hati tersembunyi di dalam aluminium foil. Setelah dia ditangkap, Mallory menelepon keluarganya dari sel penjara, meminta mereka untuk mencari kartu SD tersebut.

Sekitar setahun kemudian, pada tanggal 8 Juni, Mallory dinyatakan bersalah atas tuduhan spionase yang berkaitan dengan pengiriman dokumen-dokumen tersebut, Departemen Kehakiman AS mengumumkan.

Kasusnya mencontohkan bagaimana mantan-mantan agen ditargetkan oleh musuh asing. “Agen-agen intelijen asing menargetkan mantan-mantan pemegang izin keamanan pemerintah AS untuk merekrut mereka dan mencuri rahasia-rahasia kita,” ungkap Nancy McNamara, asisten direktur yang bertanggung jawab atas Kantor Area Washington FBI, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sering kali, mereka pertama kali dihubungi melalui media sosial. The Daily Beast melaporkan bahwa perusahaan yang menghubungi Mallory, Darren and Associates, sebenarnya adalah perusahaan terkemuka, taktik umum bagi para agen intelijen untuk memikat target-target potensial.

Mallory dibayar $25.000 oleh orang Tiongkok, menurut dokumen pengadilan. Dia sekarang menghadapi hukuman penjara seumur hidup maksimum karena memberikan informasi pertahanan untuk membantu pemerintah asing dan membuat pernyataan palsu.

Informasi Bocor

Isi sebenarnya dari dokumen-dokumen yang dipindahkan Mallory ke agen-agen Tiongkok tidak diketahui, tetapi selama persidangan tahun lalu, seorang petugas peninjau informasi CIA mengatakan salah satu dari dokumen tersebut “mengungkapkan secara luas dan mendalam” pemahaman CIA tentang “pelayanan intelijen asing yang bermusuhan secara khusus,” menurut laporan Washington Post.

Selain itu, beberapa catatan tulisan tangan yang ditemukan di rumah Mallory melibatkan informasi sensitif mengenai sumber daya manusia dan “dapat secara masuk akal diperkirakan menyebabkan hilangnya kecerdasan kritis dan kemungkinan mengakibatkan terkurung dalam jangka panjang atau kematian sumber daya manusia secara rahasia,” pejabat CIA telah mengonfirmasi. Menurut pengaduan pidana tersebut, Mallory menawarkan untuk memberikan catatan-catatannya juga pada mata-mata Tiongkok.

Para pengacara pembela Mallory mengklaim bahwa Mallory sebenarnya bekerja sebagai agen ganda lepas, menjaga mata-mata Tiongkok dalam ketidakpastian sehingga dia kemudian bisa mengekspos mereka ke intelijen AS. Tetapi juri tidak menerima kebenaran cerita itu.

Tren yang mengkhawatirkan

Mallory adalah salah satu dari beberapa kasus baru-baru ini yang melibatkan mantan agen intelijen AS yang melakukan spionase untuk rezim Tiongkok. Sebelumnya pada bulan Juni, seorang mantan perwira Badan Intelijen Pertahanan AS ditangkap karena diduga mata-mata untuk Tiongkok.

Pada bulan Mei, Jerry Chun Shing Lee, mantan agen CIA, dituduh mengumpulkan informasi rahasia dengan maksud menyerahkannya kepada pemerintah Tiongkok. Lee didekati oleh mata-mata Tiongkok yang menawarkan untuk membayarnya, kata Departemen Kehakiman. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds