Pembunuhan pejabat Tiongkok baru-baru ini oleh bawahannya adalah yang terbaru dalam jejak pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh organisasi Partai ekstralegal (suatu jaringan yang dipelihara oleh kekuasaan yang secara de facto melebihi kekuasaan legal negara).

Sun Hengshan (57 tahun), direktur Kantor 610 saat ini di Provinsi Jilin Tiongkok timur laut, ditikam belasan kali oleh bawahannya sekitar pukul 02:25 pada 8 Juni, melaporkan situs berita yang dikelola pemerintah, The Paper, pada 11 Juni. Sun meninggal akibat luka-lukanya dua jam kemudian di sebuah rumah sakit.

Kantor 610 sebenarnya adalah pasukan polisi rahasia Gestapo yang didirikan untuk melakukan penganiayaan terhadap warga Tiongkok yang mempraktekkan disiplin spiritual, Falun Gong, yang telah dilarang dan ditindas keras oleh rezim Tiongkok sejak 1999.

Bawahan Sun, yang bermarga Shi, melarikan diri setelah penikaman tersebut, tetapi berbalik menyerahkan diri ke sebuah kantor polisi di Distrik Kuancheng, Kota Changchun, ibu kota Jilin sekitar pukul 04:00. Shi kemudian mengakui bahwa dia telah membunuh Sun sebagai pembalasan atas penilaian pekerjaan yang buruk yang dia terima pada tahun 2014, yang kemudian menyebabkan penurunan pangkatnya.

Menurut The Paper, Shi ditahan di bawah tahanan kriminal, menunggu penyelidikan.

Sun memiliki karir politik yang panjang di Jilin. Sebelum dia ditunjuk untuk posisinya saat ini, dia adalah kepala biro di bawah Komite Pengawas dan  Urusan Yudisial dari Kongres Rakyat Jilin, legislatif stempel karet provinsi; dan seorang kepala biro di Komisi Inspeksi Disiplin Jilin, sebuah badan anti-korupsi, telah ditempatkan pada pengadilan tertinggi provinsi tersebut, menurut portal pencarian Tiongkok Baidu.

Kematian Sun menambah kemasyhuran Kantor 610, di mana 783 pejabat telah meninggal karena sakit, bunuh diri, kecelakaan mobil saat melayani di posisi mereka, atau diberhentikan menyusul penyelidikan internal terhadap kejahatan korupsi, menurut Minghui.org, situs web yang melacak penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok tersebut.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan kultivasi diri yang populer dengan latihan meditasi dan prinsip-prinsip moral berdasarkan pada kesejatian, kebaikan, dan kesabaran (Sejati-Baik-Sabar). Setelah diperkenalkan di Tiongkok pada tahun 1992, jumlah praktisinya mencapai 70 juta hingga 100 juta pada tahun 1999, menurut perkiraan resmi. Kemudian pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT) Jiang Zemin percaya popularitas kelompok tersebut menjadi ancaman bagi kekuasaan komunis.

Jiang mendirikan Kantor 610 pada 10 Juni 1999, karena itu menjadi sebutan namanya. Kantor-kantor dibuat secara nasional dalam 10 hari. Sejak itu, ratusan ribu praktisi Falun Gong telah ditangkap dan menjadi sasaran pelecehan, penyiksaan, dan kerja paksa saat ditahan di penjara, pusat pencucian otak, dan ruang perawatan kejiwaan.

Praktisi Falun Gong di Provinsi Jilin termasuk yang paling teraniaya secara brutal. Menurut Minghui.org, lebih dari 290 praktisi telah dibunuh di Jilin mulai 12 Juni tahun itu, dengan hanya provinsi-provinsi utara Tiongkok lainnya di Liaoning, Heilongjiang, dan Hebei yang memiliki korban tewas lebih tinggi. Mengingat kesulitan dalam menyampaikan informasi sensitif dari Tiongkok, jumlah korban sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi.

Banyak pejabat 610 telah menerima nasib buruk. Yang Shuntian, mantan direktur Kantor 610 di Distrik Luyuan, Changchun, bersekongkol dengan pihak-pihak berwenang di sekolah, kantor polisi, dan sistem peradilan untuk melecehkan, menangkap, dan menahan lebih dari 100 praktisi Falun Gong setempat, menurut Minghui.org. Dia telah diberhentikan dari posisinya.

Liu Yuanjun, mantan kepala Kantor 610 Kota Changchun, pernah menahan lebih dari 5.000 praktisi di kota itu dalam rentang waktu sepuluh hari di bawah perintah Jiang, menurut Minghui.org. Dia meninggal karena kanker paru-paru pada usia 54 pada bulan April 2006. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular