Pertemuan tingkat tinggi antara Presiden AS Donald Trump dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Singapura minggu ini adalah pertemuan bersejarah antara kedua pemimpin negara tersebut. Berita tersebut telah mendominasi berita utama di seluruh dunia, dengan media meliput pertemuan puncak itu di halaman depan mereka.

Kecuali di Tiongkok, di mana berita tersebut hanya suara pendek bernada tinggi dalam liputan media negara.

Surat kabar corong rezim Tiongkok, People’s Daily, memilih untuk tidak memuat cerita tersebut di halaman depan.

Dalam edisi 12 Juni, sebagai gantinya surat kabar itu memuat cerita tentang urusan dalam negeri, seperti cerita tentang komentar pemimpin Tiongkok Xi Jinping pada KTT Organisasi Kerjasama Shanghai yang baru-baru ini diadakan.

pertemuan puncak trump kim di singapura
Halaman depan People’s Daily edisi 12 Juni. (Screenshot via People’s Daily)

Di manakah berita tentang pertemuan Trump-Kim? Di bagian paling bawah pada halaman ketiga, di sudut kanan, dalam potongan pendek tentang penandatanganan perjanjian denuklirisasi.

Tidak ada tempat di seluruh surat kabar tersebut foto-foto tentang pertemuan Trump dengan Kim yang dapat ditemukan.

Mengapa berita terbesar dunia disensor dari media pemerintah Tiongkok? Para pengamat Tiongkok memiliki teori mereka.

Zhou Xiaohui, komentator politik Tiongkok di The Epoch Times, percaya Beijing ingin mengecilkan fakta bahwa Tiongkok tersisihkan di tengah perundingan denuklirisasi tersebut.

Kenyataannya sangat kontras dengan propaganda negara lain, yang sebelumnya mengklaim bahwa Tiongkok akan menjadi sarana terwujudnya dalam proses tersebut.

Sebuah editorial 4 Juni di Global Times yang dikelola negara berpendapat, “Jika Tiongkok tidak berpartisipasi, dan AS – Korea Utara, atau AS – Korea Utara – Korea Selatan, telah menandatangani deklarasi yang mengakhiri perang tersebut, itu tidak dapat secara teknis menggantikan gencatan senjata tersebut,” sejak gencatan senjata 1953 juga ditandatangani oleh angkatan bersenjata Tiongkok yang berpartisipasi dalam Perang Korea. “Itu hanya akan menjadi dokumen bilateral atau trilateral, dan dengan demikian dapat dibatalkan setiap saat.”

Namun pertemuan puncak berlangsung seperti yang direncanakan, dengan Amerika Serikat dan Korea Utara bernegosiasi langsung tanpa Tiongkok.

Media pemerintah Korea Utara, di sisi lain, telah merayakan berita tentang pertemuan puncak tersebut, memuat di halaman depan menyiarkan dan menyebutnya “pertemuan abad ini.”

Sementara itu, koran yang dikelola negara Rusia, Rossiyskaya Gazeta, menganalisis situasi sebagai berikut dalam laporan 12 Juni: Rezim Korea Utara berusaha untuk menampilkan dukungan dari sekutu yang kuat, Tiongkok, dengan meminjam jet jumbo darinya untuk melakukan perjalanan ke Singapura.

Jet tersebut menunjukkan logo maskapai penerbangan milik negara, Air China, bersama dengan lambang bendera nasional Tiongkok. Simbolisme yang sulit untuk dihilangkan.

Namun, rejim Tiongkok tidak mendapatkan keuntungan apapun sebagai imbalan, karena rezim Korea Utara melanjutkan negosiasi dengan Amerika Serikat tanpa bantuan Tiongkok, menurut surat kabar Rusia. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular