WASHINGTON / BEIJING — Presiden AS Donald Trump mengumumkan tarif besar pada impor Tiongkok senilai $50 miliar pada tanggal 15 Juni karena Beijing telah mengancam untuk menanggapi dengan cara yang sama, dalam sebuah langkah yang tampaknya akan memicu perselisihan perdagangan antara dua negara terbesar di dunia.

Trump mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tarif 25 persen akan dikenakan pada daftar impor-impor penting dari Tiongkok secara strategis. Dia juga bersumpah tindakan-tindakan lebih lanjut jika Beijing membalas.

“Amerika Serikat akan mengejar tarif-tarif tambahan jika Tiongkok melakukan tindakan pembalasan, seperti memaksakan tarif baru pada barang, jasa, atau produk-produk pertanian Amerika Serikat; meningkatkan hambatan-hambatan non-tarif atau mengambil tindakan hukuman terhadap eksportir Amerika atau perusahaan Amerika yang beroperasi di Tiongkok,” kata Trump dalam pernyataannya.

Sebelumnya pada 15 Juni, Tiongkok bersumpah untuk melakukan hal itu, dengan mengatakan akan menyerang balik. Trump telah mengatakan Amerika Serikat akan memukul impor Tiongkok senilai 100 miliar dolar lagi jika Beijing membalas.

Washington dan Beijing tampak semakin mengarah ke perang dagang setelah beberapa putaran perundingan gagal menyelesaikan keluhan-keluhan AS atas kebijakan industri Tiongkok, akses pasar, dan kesenjangan perdagangan sebesar $375 miliar.

Daftar awal Trump telah memasukkan 818 produk senilai $34 miliar untuk barang-barang Tiongkok. Sisanya $50 miliar masih harus diputuskan.

Trump juga telah mengenakan tarif pada baja dan aluminium yang diimpor dari Kanada, Meksiko, dan Uni Eropa. Dia mengancam akan mengenakan bea pajak untuk mobil-mobil Eropa.

Washington telah menyelesaikan daftar kedua tentang kemungkinan tarif $100 miliar atas barang-barangTiongkok lainnya, dengan harapan bahwa Tiongkok akan menanggapi daftar tarif AS awal dengan tindakan yang serupa, sumber mengatakan kepada Reuters.

Tiongkok telah menerbitkan daftar tarif ancaman miliknya sendiri pada $50 miliar untuk barang-barang AS, termasuk kedelai, pesawat terbang, dan mobil, dan mengatakan akan membalas jika Washington menindaklanjuti dengan langkah-langkah lebih lanjut.

Beijing dan Washington telah mengadakan tiga putaran pembicaraan tingkat tinggi sejak awal Mei yang belum menghasilkan kompromi. Trump telah teguh tak bergeming oleh tawaran Tiongkok untuk membeli tambahan US$70 miliar pertanian AS dan produk-produk energi dan barang-barang lainnya, menurut orang-orang yang akrab dengan masalah ini.

“Ambang batas untuk mencapai konsensus atau kompromi tampaknya tinggi,” Tai Hui, kepala strategi pasar untuk Asia-Pasifik di J.P. Morgan Asset Management menulis dalam sebuah catatan.

Kekhawatiran-kekhawatiran yang telah terbarui tentang konflik perdagangan yang semakin meningkat telah mengirim saham-saham di perusahaan telekomunikasi Tiongkok ZTE jatuh pada 15 Juni. Perusahaan tersebut telah kehilangan 30 persen dari nilai pasarnya sejak melanjutkan perdagangan minggu ini.

ZTE pekan lalu setuju untuk membayar denda $1 miliar kepada pemerintah AS untuk mengakhiri larangan para pemasok yang melumpuhkan yang diberlakukan setelah melanggar perjanjian untuk mendisiplinkan para eksekutif yang telah berkomplot untuk melanggar sanksi-sanksi AS terhadap Iran dan Korea Utara.

Daftar tarif revisi Trump dapat mengecualikan beberapa barang konsumsi dari proposal sebelumnya untuk lebih fokus pada barang-barang yang terkait dengan program “Made in China 2025” Beijing, menurut laporan Eurasia Group.

“Ketegangan Perdagangan akan Berlangsung Lama”

Inisiatif “Made in China 2025” bertujuan untuk mempercepat kegagahan Tiongkok dan mempersempit kesenjangan kompetitif dengan Amerika Serikat dan kekuatan-kekuatan industri lainnya dalam teknologi kunci seperti robotika dan semikonduktor. Akhirnya, rezim Tiongkok berusaha untuk menggantikan pesaing-pesaing asing dan mendominasi rantai pasokan global.

Sementara Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir telah membuat reformasi pembukaan pasar tambahan di industri tertentu, itu tidak menunjukkan keinginan untuk menghasilkan kebijakan-kebijakan industri inti.

“Ketegangan perdagangan AS-Tiongkok akan bertahan lama,” Yifan Hu, kepala investasi regional dan kepala ekonom Tiongkok di UBS Wealth Management, mengatakan saat briefing di Beijing.

“Perang dagang bukan hanya tentang defisit perdagangan dan nilai tukar, tetapi tentang aturan permainan, keterbukaan pasar, dan kekayaan intelektual. Juga tentang nilai-nilai, pemerintahan, dan ketidaksepakatan geopolitik,” katanya. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular