Lady Fan adalah permaisuri Raja Zhuang dari Chu. Wanita berbudi luhur ini menunjukkan kecerdasan dan kebijaksanaannya sekitar 2.600 tahun yang lalu. Karena dia maka Raja Zhuang menjadi salah satu dari Lima Hegemoni selama periode Musim Semi dan Musim Gugur dalam sejarah Tiongkok (770–476 SM).

Setelah naik tahta, Raja Zhuang suka berburu. Lady Fan mengingatkannya beberapa kali untuk tidak mengabaikan urusan negara, tetapi sarannya tidak pernah didengarkan seolah tuli. Sang raja menghabiskan waktunya berburu dan mengubahnya menjadi makanan lezat. Lady Fan menolak memakannya.

Cara pemecahannya telah menyentuh Raja Zhuang. Dia berhenti berkeliaran di hutan dan mengabdikan waktunya untuk menjalankan negara, dan Chu menjadi lebih kuat.

Raja Zhuang memilih dan mempercayai Yuqiu Zi, seorang pejabat. Suatu hari, Yuqiu Zi berbicara dengan sangat tangkas di istana kekaisaran, dan Raja Zhuang terpesona. Dia terlarut dan lupa semua tentang makanannya.

Lady Fan bingung. Dia menunggu sidang istana kekaisaran berakhir dan bertanya kepadanya, “Tuanku, mengapa Anda tidak makan? Apakah Anda tidak lapar, atau lelah?”

Raja tidak bisa menahan kegembiraannya. “Aku lupa semua tentang itu saat berbicara dengan seorang pejabat yang berpegang pada moral yang tinggi.”

“Siapa pejabat yang berpegang pada moral yang tinggi ini?” tanya Lady Fan.

“Yuqiu Zi,” jawab raja.

Lady Fan menutup mulutnya dan tersenyum.

“Apa yang kamu tertawakan?” Tanya sang raja.

Lady Fan berkata, “Yuqiu Zi mungkin berbakat, tetapi saya tidak yakin tentang kesetiaannya.”

Bingung, Raja Zhuang bertanya padanya apa yang membuatnya mengatakan itu.

Lady Fan menjawab: “Saya sudah menunggu Anda selama 11 tahun. Selama dekade terakhir, saya telah mengirim orang ke negara bagian Zheng dan Wei untuk mencari wanita cantik yang memiliki moral yang tinggi untuk tuanku. Di antara yang saya temukan, dua lebih baik dan lebih bermoral daripada saya, sementara tujuh di antaranya memiliki kualitas yang sama dengan saya. Saya ingin menjadi satu-satunya permaisuri yang Anda sukai. Tetapi saya dengar tugas permaisuri adalah mencari pria yang cakap untuk membantu raja. Saya tidak boleh terlalu egois untuk menahan orang-orang yang berbudi luhur menjauhkan dari Anda demi keuntungan saya sendiri. Maka dengan senang hati mencari orang-orang yang memiliki moral tinggi dan kebijaksanaan juga. ”

Dia melanjutkan berkata: “Yuqiu Zi telah berada di negara Chu selama lebih dari satu dekade. Orang-orang yang direkomendasikannya adalah orang kaya tetapi tidak berguna atau keluarganya. Tidak satu pun dari mereka adalah orang yang bermoral tinggi. Dia juga tidak memberhentikan siapapun yang memiliki karakter buruk. Dia tidak jujur ​​dengan Anda dan merupakan rintangan bagi pencarian bakat Anda. Ketika Anda mengetahui seseorang dengan kemampuan luar biasa tetapi tidak merekomendasikannya, Anda tidak setia. Ketika Anda gagal melihat bakat dalam diri seseorang, Anda bodoh. Itu sebabnya saya menutup mulut dan tertawa tertahan.”

Kata-kata Lady Fan adalah bijak dan lebih masuk akal daripada para menteri istana. Raja Zhuang sangat senang.

Raja Zhuang mengulangi kata-kata Lady Fan untuk Yuqiu Zi pada hari berikutnya. Mendekati yang terakhir dia melonjak dari tempat duduknya dan kehilangan kata-kata.

Setelah sesi istana kekaisaran, Yuqiu Zi mengirim orang ke mana-mana untuk mencari orang-orang yang memiliki kehormatan dan potensi yang besar. Dia akhirnya menemukan Sunshu Ao dan merekomendasikannya kepada raja. Sunshu Ao dijadikan perdana menteri. Dengan bantuannya, Chu menjadi negara yang kuat, dan Raja Zhuang bahkan tercatat sebagai salah satu dari Lima Hegemoni. Budaya Chu juga berkembang.

Biografi Wanita Teladan yang disusun oleh Liu Xiang di Dinasti Han telah  memuji Lady Fan untuk kemurahan hatinya.

Buku-buku sejarah Chu juga mengaitkan hegemoni Raja Zhuang dengan Lady Fan dan menggelarinya sebagai wanita dengan karakter mulia. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular