- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Sekutu Tetap Terapkan Sanksi Maksimal Hingga Korea Utara Denuklirisasi Penuh

EpochTimesId – Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengatakan bahwa Amerika Serikat, bersama sekutunya Korea Selatan, Jepang, dan Tiongkok sepakat bahwa sanksi keras terhadap Korea Utara harus tetap berlaku. Setidaknya sampai pemimpinnya, Kim Jong Un, dapat diferifikasi benar-benar meninggalkan senjata nuklir.

Pompeo membuat pernyataan pada 14 Juni 2018 di Beijing, Tiongkok. Mantan Direktur CIA itu berbicara setelah melakukan sejumlah pertemuan dengan para pejabat senior dari tiga negara, pertama di Korea Selatan dan kemudian di Tiongkok.

“Masing-masing dari ketiga negara juga telah mengakui bahwa penting bahwa rezim sanksi yang ada saat ini tetap berlaku sampai waktu seperti denuklirisasi itu, pada kenyataannya, lengkap,” kata Pompeo dalam konferensi pers setelah bertemu dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok, Wang Yi.

“Telah ada kebulatan suara dalam serangkaian tujuan itu, dan saya berbesar hati dengan itu,” lanjut Pompeo.

Beberapa jam sebelumnya, Pompeo bertemu dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in dan para menteri luar negeri Jepang dan Korea Selatan di Seoul. Pompeo juga bertemu dengan Presiden China Xi Jinping pada pukul 9 malam waktu setempat untuk menyelesaikan pertemuan kilat. Dia menyampaikan hasil detail pertemuan bersejarah Presiden AS, Donald Trump dengan Kim Jong-un.

Pompeo mengatakan kepada wartawan di Tiongkok, “Bahwa empat negara telah membuat situasi sangat jelas, dimana sanksi, dan bantuan ekonomi yang akan diterima Korea Utara, hanya akan terjadi setelah denuklirisasi penuh, denuklirisasi lengkap, oleh Korea Utara.”

Pejabat Amerika berulang kali menegaskan bahwa sanksi akan tetap berlaku sampai denuklirisasi tercapai. Pernyataan Pompeo di puncak konferensi adalah tanggapan terhadap laporan media Korea Utara bahwa Trump menyatakan niat untuk mencabut sanksi sebagai bagian dari proses perlucutan senjata secara bertahap.

Trump dan Pompeo telah bersikukuh selama berminggu-minggu bahwa tujuan mereka adalah mencapai denuklirisasi Korea Utara yang lengkap, tidak dapat diubah, dan dapat diverifikasi.

Sementara para pemimpin dunia menghujani Trump dan Kim dengan pujian karena mengadakan pertemuan itu. Media di Amerika Serikat menangkap fakta bahwa pernyataan bersama yang ditandatangani oleh kedua pemimpin itu memiliki ruang lingkup yang luas tetapi menawarkan sedikit detail. Pompeo membahas masalah ini dengan wartawan di Seoul pada 13 Juni 2018.

“Banyak yang telah dibuat dari fakta bahwa kata ‘dapat diverifikasi’ tidak muncul dalam perjanjian,” kata Pompeo. “Izinkan saya meyakinkan Anda bahwa ‘lengkap’ mencakup (kata) yang dapat diverifikasi dalam pikiran semua orang yang terkait. Seseorang tidak dapat denuklirisasi sepenuhnya tanpa memvalidasi, mengautentikasi — Anda memilih kata.”

Pada KTT pertama, Trump dan Kim menandatangani pernyataan bersama setuju untuk bekerja menuju perdamaian di Semenanjung Korea. Trump menawarkan jaminan keamanan untuk Kim, sementara Kim berkomitmen untuk meninggalkan senjata nuklir. Pernyataan bersama itu juga memasukkan janji dari Kim untuk mengizinkan pemulangan sisa-sisa tahanan perang Amerika dan tentara yang hilang dalam aksi.

Trump membuat janji lisan bahwa Amerika Serikat akan menangguhkan latihan militer, sementara Kim berjanji untuk menghancurkan tempat pengujian mesin rudal balistik.

Pompeo pada 13 Juni 2018 mengatakan bahwa Trump bertujuan untuk mencapai denuklirisasi lengkap Korea Utara sebelum akhir masa jabatan pertamanya dalam dua setengah tahun mendatang.

“Kami memiliki tim besar yang siap untuk pergi,” kata Pompeo. “Kami telah bekerja selama berbulan-bulan untuk memiliki semua pihak yang relevan dari lab kami, orang-orang terpandai – dengan cara, bukan hanya orang Amerika, tetapi mitra di seluruh dunia. Kami siap untuk mengeksekusi ini setelah kami berada dalam posisi yang benar-benar dapat kami dapatkan di tempat di mana kami dapat melakukannya. Ya, jadi pasti dalam masa jabatan pertama presiden.”

Media Korea Utara mengubah gambaran mereka tentang Trump setelah KTT itu. Media yang dikelola negara biasa menyebutnya hanya sebagai “Trump,” tetapi sejak itu memanggilnya “Presiden Amerika Serikat” dan bahkan “pemimpin tertinggi.”

Kembali di Washington, Trump memuji kemajuan yang dibuat dengan Korea Utara dan ekonomi Amerika yang gemuruh dengan membantu mengamankan kemenangan oleh kandidat Partai Republik dalam pemilihan utama.

“Partai Republik mulai menunjukkan angka yang sangat besar. Orang-orang mulai melihat apa yang sedang dilakukan,” tulis Trump di Twitter pada 14 Juni. “Hasilnya berbicara dengan suara keras. Korea Utara dan ekonomi terbesar kami memimpin jalan!” (Ivan Pentchoukov/The Epoch Times/waa)

Video Rekomendasi :