Oleh Ronald-Peter Stöferle

Dibandingkan dengan ekonomi Barat, penanggulangan Tiongkok terhadap krisis keuangan 2008 lebih drastis. Sementara di Amerika Serikat neraca sistem perbankan meningkat sebesar $4 triliun pada tahun-tahun setelah krisis keuangan global, neraca sistem perbankan Tiongkok diperluas hingga $20 triliun pada periode yang sama. Untuk referensi, ini adalah empat kali PDB Jepang.

Apakah pihak berwenang Tiongkok mengambil risiko berlebihan dalam memerangi krisis tersebut? Karena sebagian besar “stimulus” tersebut diciptakan dalam sistem perbankan yang dikelola negara dan tanpa daya dorong pasar sebagai penggerak untuk manajemen risiko, pendapat yang aman adalah ya.

Neraca keuangan bank Tiongkok mencapai lebih dari 600 persen PDB dan mereka telah meningkat dua kali lipat dalam persentase PDB dalam beberapa tahun terakhir.

Terlalu Banyak Utang

Condor Capital memperkirakan rasio pinjaman bermasalah (NLP) akan naik di Tiongkok, dengan perkiraan kerugian kredit sebesar $2,7 triliun hingga $3,5 triliun untuk bank-bank Tiongkok. Sebagai perbandingan, kerugian sistem perbankan global sejak krisis keuangan 2008 hampir rata-rata dalam jumlah sedang pada $1,5 triliun.

Krisis-krisis terbaru tersebut mengajari kita, bagaimanapun, bahwa orang Tiongkok siap untuk mengambil langkah-langkah drastis jika diperlukan. Tiongkok memerangi krisis keuangan dengan membanjiri pasar kredit melalui sistem perbankan yang dikelola negara. Dalam satu tahun, total kredit tumbuh sebanyak 35 persen atas dasar program pengeluaran teori ekonomi Keynes klasik.

Uang ini tidak hanya menggelembungkan gelembung properti di dalam negeri tetapi juga di seluruh dunia (misalnya di Sydney dan Vancouver), bagaimanapun dukungan lebih lanjut untuk pasar-pasar properti global sekarang dipertanyakan, mengingat beberapa tindakan bersifat membatasi. Karena masalah-masalah keuangan, perusahaan keuangan Tiongkok seperti Anbang dan HNA harus menukar peran pembeli dengan peran penjual.

Tetapi ini bukan akhir dari cerita tersebut. IMF memperkirakan dua kali lipat dari total utang Tiongkok yang beredar, dari $27 triliun pada tahun 2016 menjadi $54 triliun pada tahun 2022. Sebagai perbandingan, pada tahun 2016, GDP Tiongkok adalah $11 triliun. Dari sudut pandang kita, perkembangan ini,  yang juga bisa kita lihat di Barat dalam skala yang lebih kecil, adalah tidak dapat dipertahankan pada tingkat saat ini.

Dalam laporan terbarunya, “Credit Booms – Is Tiongkok different?”, IMF menyatakan bahwa dalam 43 kasus di seluruh dunia pertumbuhan kredit yang kuat (yaitu rasio kredit terhadap PDB yang tumbuh lebih dari 30 persen selama lima tahun), hanya lima kasus yang berakhir tanpa perlambatan signifikan atau krisis keuangan.

IMF juga menunjukkan bahwa tidak ada ekspansi kredit yang dimulai pada rasio utang terhadap PDB di atas 100 persen dari PDB berakhir dengan baik. Perlu dicatat bahwa Tiongkok memiliki persentase yang tinggi dari utang domestik dibandingkan dengan utang luar negeri, yang jelas membuat segalanya lebih mudah bagi negara tersebut. Tapi pertanyaannya, apakah ini akan berbeda untuk Tiongkok kali ini?

Perang Dagang dan Demografi

Jika perlu, Tiongkok dapat membangkitkan sentimen anti-Barat untuk menerapkan tindakan-tindakan keras untuk penduduknya sendiri, bahkan jika itu tindakan tidak disukai.

Perang Opium abad ke-19 yang dilakukan Tiongkok dengan Inggris berakar dalam ingatan kolektif orang-orang Tiongkok, peristiwa-peristiwa sejarah yang sangat penting seperti halnya tarif hukuman yang dikenakan Amerika Serikat dalam sejarah.

Tentu saja, dolar akan berhenti bersama orang-orang Amerika. Dan politisi Amerika bisa menembak diri mereka sendiri di kaki bersamaan meningkatnya perang dagang, karena kemampuan untuk bertindak patuh menanggung kesulitan masyarakat Tiongkok lebih kuat daripada masyarakat Amerika.

Mungkin Tiongkok kehilangan lebih banyak tetapi orang-orang Amerika akan merasakannya semakin lama semakin peduli tentang hal itu. Dan mereka memiliki alat untuk melampiaskan amarah mereka, sedangkan orang Tiongkok, yang diperintah oleh rezim totaliter, tidak.

Demografi terlihat kurang menguntungkan. Bank Dunia meramalkan puncak populasi 1.4 milyar untuk Tiongkok pada tahun 2028. Kemerosotan populasi yang diperkirakan menjadi tetap untuk jangka waktu sekitar waktu itu harus berjalan pada kecepatan yang sama dengan peningkatan ke arah puncak tersebut.

Populasi usia produktif (usia 16-59) telah menurun sejak 2012, dan diperkirakan menurun hampir 25 persen menjadi 700 juta pada tahun 2050. Jadi Tiongkok, seperti Barat, memiliki masalah populasi yang telah lama

Rencana-rencana Besar

Tidak seperti pesaing-pesaing Baratnya, orang kuat baru Tiongkok, Xi Jinping, dapat menerapkan strategi jangka panjangnya dengan cara yang ditargetkan dan bertahap. Xi secara eksplisit menggarisbawahi tujuannya untuk menyatakan kepentingan Tiongkok di dunia dengan mengacu pada militer, ekonomi, politik, dan diplomatik dalam pidatonya di Kongres Nasional pada Oktober 2017. Dia tidak meninggalkan keraguan bahwa Tiongkok tidak mau berkompromi dalam bentuk apapun atau bentuk yang berkaitan dengan integritas teritorialnya (Taiwan, Hong Kong, Tibet), dan ia mengeluarkan ancaman kosong terhadap gejala-gejala separatis. Namun, perubahan ekonomi tersebut dapat (secara sengaja atau tidak) menyebabkan distorsi ekonomi tidak hanya di Tiongkok tetapi secara global.

Karena tahun-tahun belakangan ini telah didominasi oleh ekspansi kredit yang sangat besar. Bahkan, sering dikatakan bahwa Tiongkok telah meledakkan gelembung kredit terbesar dalam sejarah.

Tampaknya ada persamaan-persamaan yang lebih besar antara Tiongkok dan Amerika Serikat dari yang mungkin terlihat pada pandangan pertama. Tiongkok membangun real estat untuk populasi yang menyusut, berinvestasi pada klien yang terlilit utang (Amerika Serikat) dan membiayai semua ini dengan uang yang tidak ia miliki.

Sayangnya, kesamaan ini tidak menjadi pertanda baik bagi stabilitas keuangan di seluruh dunia. (ran)

Ronald-Peter Stöferle mitra pengelola mitra dan manajer portofolio di perusahaan manajemen aset Eropa, Incrementum AG. Artikel ini pertama kali diterbitkan di Mises.org.

ErabaruNews

Share

Video Popular